Dihantui Si Kaki Seribu

Yang ini kaki seribu palsu
“Siapa sih Si Kaki Seribu????” 

“Ah, gaya lu Prennn!!! Sok-sok gak kenal sama si kaki seribu.... Itu thu yang makhluk coklat berkaki banyak yang rajin merayap di kebon belakang rumah lu....”


“Ewwww, guwe gak punya kebon! Adanya hutan belantara....!!!!”

(Cerita ngarang, Januari 2011)


%$^$#@$%


“Miss Iin, coba deh pegang....ini mati kok, Miss.....” kata salah satu murid kelas XII SMA tempat saya praktek mengajar. Ia menyodorkan pada saya sebuah benda coklat yang lagi melingker-lingker, tampak tenang, seperti tak bernyawa.


“Kalian ngambil dari kebon belakang asrama sekolah ya?” 


“Ya Miss. dia kan sodara kita Missssss!!!!!!”


Saya memegang benda itu. lalu meletakkannya di atas meja. Tak lama, si benda menggeliat... Woy, Si kaki seribu hidup! Eh masih hidup!


(Cerita nyata, Maret 2009)


**$##%*()_(*%??””&


Lho, kok prolognya jadi gak nyambung gitu ya? He, Tapi intinya udah tau lah, dua cerita nanggung di atas bertema tentang si kaki seribu, yang akan saya bahas dalam tulisan ini. 


Tyuuuuzzz, maksudnya apa nich ngomongin si kaki seribu??? Well, gak tau kenapa akhir-akhir ini saya kepikiran terus sama thu makhluk. Gara-garanya sich uda 3 hari berturut-turut saya bertemu dengan si Kaki Seribu dengan aksinya yang sama; ‘aksi lagi nyeberang jalan’. Malah di hari yang ketiga, saya ketemu ni makhluk sampai tiga kali di tempat yang berbeda. Saya jadi ngerasa dihantui. Saya ngerasa mereka ingin balas dendam sama saya!!!


Gimana bisa????


Hari pertama, hari yang biasa aja... saya melaksanakan tugas rutin saya sebagai tukang ojek yang setia mengantar simbok wira-wiri kesana-kemari. Karena jalan lagi sepi, saya nge-gas motor dengan agak kencang. Di tengah perjalanan, tiba-tiba dari kejauhan terlihat sosok makhluk melintang berwarna coklat tua tengah merayap. Ya,,,,ia sedang berusaha menyeberang jalan. Tinggal beberapa centi lagi ia sampai ke tujuan, tapi....”Bressssss!!!!!!!” ban motor saya melindasnya! Sumpah Saya gak sengaja! Saya gak bisa menghindar! Motor yang saya kendarai terlalu kencang sampai saya gak sempat mengerem!!! Lalu saya mendengar letusan kecil dari bawah motor saya. Ah,,,kalo si kaki seribu kelindes motor apa bunyinya kayak balon meletus gitu yach????


Hufff, saya mencoba tenangkan diri saya. Tapi sepanjang perjalanan, saya dihantui rasa berdosa. Saya ngerasa udah jadi pembunuh berdarah es batu, padahal thu makhluk gak gangguin saya. Saya jadi membayangkan berapa lama waktu yang ia habiskan untuk bisa tumbuh sebesar itu,berapa lama ia berpetualang mencari jati diri, tapi akhirnya harus mati sia-sia. *otak lebay*


Gara-gara saya mikirin si kaki seribu itu, keesokan harinya thu makhluk lagi-lagi nongol geyal-geyol dengan santainya nyeberang jalan. Ia sukses dan selamat sampe seberang padahal waktu itu jalan lagi padet banget. Sedetik saya nyoba pejamin mata. Yang ada malah si kaki seribu berkacak pinggang di depan saya, “Eh, loooo!!! Lo bunuh teman se-genk guwe! Liat aja guwe bisa selamet nyebrang karena orang-orang itu pada kasihan ngeliat guwe, jadi mereka gak ngelindes guwe!!! Tapi eloooo???????”


Saya tutup kuping aja dah!!!!!!!


Hari ketiga, si kaki seribu nongol lagi gak jauh dari ‘tempat kecelakaan’. Kurang dari setengah jam kemudian, ni makhluk melenggang lagi di depan motor saya tepat di depan pasar. Hmmm, kok bisa ya si kaki seribu ini nyasar ke pasar???? Dan yang terakhir, ia nyebrang jalan di sore sepoi-sepoi waktu saya perjalanan mau ke rumah kakak saya. Untung ketiganya gak ada yang saya tabrak lagi!!!


Hrrrr,,, bisa-bisa saya jadi parno sama si kaki seribu nich! Nongolin diri mulu!!!! Semoga mereka gak ada niat jahat sama saya... Saya udah doain moga si kaki seribu yang jadi korban tabrak lari itu tenang di alamnya.....Ammiiiin!!!! Hihi...












7 komentar:

akbar_brdc mengatakan...

Halo salam kenal ..
bagus deh blognya ..
btw suka nulis artikel tentang Bandung ga ?
klo suka, share artikel or tulis di Citizen Journalism web kita yah ..
Oiya, jangan lupa follow (@BandungReview) dan like facebook fans page bandungreview.com juga yah!
Thx

mj mengatakan...

Kunjung balik,,, hiiiiii ga aq paling geli ma sikaki seribu ini.....

Raflesia Nurdita Junsya Putri mengatakan...

wah, nice blog. .

Anonim mengatakan...

wew.. opo emang bener to in nek hewan itu berkaki seribu???????
pernah ada yang menghitungnya????

Crazy Gamers mengatakan...

wew.. opo emang bener to in nek hewan itu berkaki seribu???????
pernah ada yang menghitungnya????

Aina mengatakan...

@akbar: thx undangannya...about Bandung sebenere saya gak terlalu tahu banyak soale bukan orang sana..hehe
@mj: ga cuma geli tapi jijayzzz...
@rafles: thanks :)
@orang gila: kayae dulu pas kamu ngitung jumlahe sejuta yo chowwww

Puti Nagari mengatakan...

duh mba,dikost saya sering ada kaki seribu menyusup masuk kamar

Poskan Komentar