Catatan Singkat di Al-Husna

Yang ini ceritanya saya lagi kesambet rayuan teman sekolah saya, si Ina, yang ngajak ngabisin bulan suci Ramadhan dengan beribadah dan mondok sebulan di pondok pesantren Al-Husna Kajen Margoyoso Pati (Pondoknya Almarhum KH. Abdullah Salam).

Saya masih duduk di bangku kelas 1 Aliyah. Saat itu, baru sebulan dua bulan wafatnya beliau KH. Abdullah Salam. Awalnya saya membayangkan pesantren tempat saya pasanan itu rame banget. Tapi ternyata cuma beberapa gelintir santri yang menghabiskan Puasa Ramadhan di pesantren ini. Mungkin dikarenakan masih suasana duka kali ya, pihak pesantren gak sempat ngatur jadwal ngaji untuk santri yang pasanan.

Saya pun begitu. Saya makan dan tidur di pesantren Al-Husna, tapi ngajinya nebeng di pesantren Maslakul Huda (pondoknya KH. Sahal Mahfudz) yang kebetulan berada tepat di samping Al-Husna. Saya biasanya ngaji sama beliau pas habis subuh, jam 8 pagi dan malam hari. Yang ikutan ngaji sama beliau banyak buanget coy!!! Ya santri pasanan, ya masyarakat sekitar... Maklumlah, Kyai kharismatik seperti beliau dimanapun berada pasti banyak santrinya.

Jam 10 pagi, saya ada jadwal mengaji Al-Qur’an di pondok sama Bu Nyai..... Ngaji Juz Amma!!! Ya Allah, susah banget ngaji sama Bu Nyai yang satu ini. Harus benar-benar fasih sefasih-fasihnya! Saya yang sempat ngerasa kalo ngaji saya udah lumayan bagus jadi malu sendiri. Bayangin surat Al-Fatihah aja saya disuruh ngulang lebih dari 7 kali. Empat puluh hari di sana saya cuma nyampe surat Al-Lahab. Ckckckck...

Pada waktu sholat tarawih, saya biasanya tarawih di gedung pesantren lantai atas . Saya sering gak konsentrasi kalo tarawih di gedung itu karena di depan saya ada aquarium gede banget. Seringnya mata saya malah ngeliatin si ikan yang pada berenang ke sana-ke mari. Apalagi thu ikan kayaknya ngece saya: “Apa lu liat-liat???” Dalam hati saya jawab: “Salah lu ada di depan guwe...” dan si ikan pun goyang-goyang pantat: “Dasar lu, sholat gak khusyukkk!!!! Ni liat pantat guwe ajah” Grrrrrr!!!!

Ada lagi yang bikin sholat saya gak khusyuk. Pas awal-awal bulan Ramadhan, saya sering sholat sambil memendam rasa geli karena mbak-mbak yang jadi imam gak bacain surat pendek setelah surat Fatihah, tapi malah diganti satu ayat yang sangat teramat pendek seperti “Tooooohaaaaa”, atau “Yaaaaasiiiin”. Hoho, emang sih boleh.... cuman saya gak terbiasa aja. Jadinya malah ngerasa aneh! (Ya ampun,,, yang aneh thu saya kaleee!!!! Susah banget bangt khusyukk!!!)

Di kamar pesantren yang super gede, saya cuma tinggal dengan 5 orang santri aja. Saking sepinya, kadang kalo suntuk saya maen ke pesantrennya nenek saya yang berjarak hampir dua kilo dari Al-Husna. Wah, ternyata di pesantren nenek jauh lebih rame karena pada saat itu semua santri diwajibin pasanan di sana. Ada kakak dan sepupu-sepupu saya juga. Huhu, tersayatlah hati saya. Rasanya jadi pengen ngabisin puasa di bareng mereka aja. Di Al-Husna saya kesepiannnnn!!!! Tapi apa daya sudah terlanjur. Saya bisa ketemu mereka cuma pas saat ngaji di pesantren Mbah KH. Sahal Mahfudz aja, karena kebetulan mereka juga ikut ngaji di sana di pagi hari.

Akhirnya empat puluh hari berlalu sudah. Horeeee saya bisa pulang kampuuunnnngggg!!!!! Bye-bye, Al-Husna. Senang bisa menghabiskan ramadhan bersamamu walau dalam suasana sepi... hahahay!!!

1 komentar:

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

seru juga ya pengalaman mu selama di sana.

Poskan Komentar