Cerita KKN

Di hari yang datar-datar aja, di hari yang gak tau mau ngapain karena hujan deras dari subuh mengguyur tiada henti, ditambah gak bisa nonton tipi karena listrik lagi diputus sementara.... Hmm, what a boring day! Untung batere laptop masih full...
Iseng-iseng saya membuka folder foto-foto lama saat masih kuliah. Dan saya menemukan buaaannnyyyyyyaaaakkkk buanget foto-foto waktu KKN di Wonosobo lebih dari setahun yang lalu.
Jadi pengen cerita about KKN niech....!!!
KKN periode saya kebagian jatah di Kota Wonosobo. Brrrr, kota yang cool.... Kayaknya sih saya belum pernah maen-maen ke kota itu sebelumnya (gak tau kalo pas bayi. haha), tapi feeling saya bilang saya bakalan suka kota ini. Dan betul banget, I really love this town from the first sight!
Saya bersama tiga orang teman saya (Fayza, Chamid, Riza) dapat jatah mengabdi (cieee, mengabdi...) di Desa Kalikuning Kecamatan Kalikajar. Lumayan dekat dari kota dan alhamdulillah jalan menuju posko kami udah beraspal mulus. Tapi jangan salah, coz ternyata Desa Kalikuning punya dua dukuh yang terpisah hutan, jurang, sungai dan sawah. Nah, inilah yang harus kami taklukkan. Karena program utama kami adalah Pemberantasan Buta Aksara, maka kami harus rutin tiap hari nyambangi dua dukuh ini. jarak keduanya sih cuma 1-3 kilometer, tapi jalannya boooooo....assoy abiz!!! Kalo motor yang kami tumpangi bisa ngomong, pasti udah nangis!
Selama satu setengah bulan kami stay di posko, ada banyak banget pengalaman yang kami dapet. Mulai dari yang penting banget sampe yang gak penting sama sekali.
1.        Belajar Baca Tulis
Belajar wajibnya sih belajar mengenai baca tulis. Yeah, namanya juga program pemberantasan buta aksara. Wah, gak nyangka banyak banget warga yang antusias ikut, terutama ibu-ibu. Hal gokil yang paling saya ingat waktu belajar sama mereka adalah waktu teman saya si Chamid ngasih sebaris kalimat, trus para ibu disuruh baca kalimat itu satu persatu dengan suara yang keras. Tau ga bunyi kalimatnya? “SAYA ADALAH WANITA PALING CANTIK DI DUKUH SEMAMPIR. BANYAK LAKI-LAKI YANG SUKA SAMA SAYA. KATA MEREKA, SAYA MIRIP ARTIS LUNA MAYA.” Haha, sumpah gokil banget thu orang ngerjain ibu-ibu!
Ada lagi pas waktu ujian akhir, ada ibu-ibu yang mungkin uda frustasi banget gak bisa jawab soal ujian, akhirnya bukannya digarap semua thu soal malah ditinggal nyedot rokok kemenyan. Hmmmm.....









2.       Bikin Bolu Kukus
Selain ngajar baca tulis, kami dituntut ngajarin ketrampilan sama warga belajar. Sempat bingung juga mau ngasih ketrampilan apa. Tadinya mau bikin ketrampilan bikin bunga bandana, tapi kok rasanya kurang efektif. Akhire kami putuskan bikin bolu kukus!!! Haha, sok-sokan bikin bolu kukus padahal saya belum pernah bikin sebelumnya. Tapi dengan les kilat dari pacar saya (haha, pacar saya lebih jago dalam hal masak) dan praktek dua kali di dapur bu lurah (Praktek yang pertama gagal total karena bolunya bantet) akhirnya saya berhasil juga bikin bolu yang cuantik. Hahaha.....


3.       Learning English with Children 
      Awalnya kami gak kepikiran buat ngadain les bahasa inggris rutin sama anak-anak SD, tapi setelah ngeliat kondisi mereka yang belum pernah tersentuh pelajaran bahasa inggris sama sekali (di sekolahan mereka pelajaran bahasa inggris belum ada), kami jadi prihatin. Terutama kami kasihan banget sama mereka yang udah kelas 6. Kalo bahasa inggris dasar aja mereka belum tau, nanti pas SMP bisa kewalahan adaptasinya. Well, akhirnya setelah minta persetujuan dari perangkat desa, berdiri juga bimbel kami di sana. Enam hari dalam seminggu kami muter ngelesi di 3 dukuh.  Siswa yang ikut buanyyaaaaaak banget. mungkin seluruh siswa SD di posko kami ikut semua. Uniknya siswa di sini, kalo Guru KKN datang, semua langsung nyerbu ngajak salaman. Tapi salamannya gak cukup sekali doang. Pernah saya perhatiin ada satu siswa yang ngajak salaman nyampe sepuluh kali! Ckckck...serasa artis!








4.       Belajar Bahasa Indonesia dan Matematika di Kelas
Ini sih dalam rangka ikut-ikutan ngajar di SD aja. Karena di pagi hari kami lebih banyak waktu luangnya, akhirnya kami nimbrung aja ngajar di SD. Riza dan Isty pilih ngajar matematika dan menggambar, sementara saya sama Chamid ngajar bahasa indonesia. Saya ajak aja mereka mengenal sastra. Ya puisi, ya pantun. Pas praktek bikin puisi, gak nyangka karya mereka bagus-bagus banget. Salah satu yang bikin saya terpesona adalah puisi karya salah seorang anak kelas empat. Saya udah agak lupa sih lengkapnya, tapi bunyi akhir puisinya begini: “Ya Allah, datangkan lewat mimpi malam ini, soal ulangan matematika esok hari.” Buat saya, kalimat itu imajinatif banget, apalagi untuk seorang anak desa terpencil yang masih duduk di kelas empat.






5.       Rame-rame Bikin Majalah Dinding
Karena di SD mereka belum ada majalah dinding, akhirnya saya putuskan untuk nyelipin teori tentang majalah dinding pas saya ngajar di dalam kelas. Setelah teori dan praktek kecil-kecilan dirasa cukup, akhirnya saya bagi tugas ke mereka untuk membuat materi majalah dinding dengan design seindah mungkin. Saya kasih mereka majalah Bobo dan kertas warna-warni. Pada hari yang sudah ditentukan, kami tempel deh materi yang udah kami buat di kertas karton besar. Hasinya...bagus juga loh!


 





6.       Jadi Tukang Kayu
Haha, kalo ini sih kerjaane para cowok; Bikin papan nama perangkat desa, peta desa,de el el. kami yang cewek cukup mendoakan saja, sambil bantu ngemall dikit-dikit. Hehe

7.       PKK dan RT-nan
Karena mahasiswa KKN harus berbaur sama warga, maka kami juga ikut yang namanya kegiatan PKK dan RT-nan. Kalo pas PKK, si Riza ma Chamid yang susah karena peserta PKK ibu-ibu semua. Jadi mereka ganteng sendiri. Tapi pas RT-nan, giliran saya dan Isty yang ngek-ngok karena yang hadir adalah para Bapak dengan rokok kemenyan yang bau menyengatnya tiada tara.






8.       Masuk Hutan Terdalam
Nach, yang ini kebetulan kami diajak Pak Lurah untuk ikut pembukaan mata air baru yang mau dialirin ke kampung. Untuk menuju pusat mata air, kami harus lewat jalan setapak yang licin dan becek, menyeberangi tangga bambu dan masuk jauh ke dalam hutan yang penuh dengan rumput liar.. haha, kayak petualang beneran. Tapi asyik banget. Akhirnya setelah sekian lama berjalan, kami sampe juga di padang rumput. Di sana ternyata udah ada beberapa warga yang menunggu dengan sajen dan segala macam makanan!!!! Haha, ni sajen konon diberikan untuk penunggu mata air yang katanya berwujud ular besar. Hiiiyyyy!!!






  

9.       Posyandu
Di mana-mana udah jadi acara wajib lah kalo posyandu diadakan sebulan sekali. Begitu juga di posko kami... liat nich tampang kami bersama ibu-ibu dan para balita.













 10.   Njeng-njeng
Kalo yang ini sih acara rutin di hari minggu. Yap, setelah enam hari berkutat dengan tugas kami sebagai mahasiswa KKN, boleh dong hari minggu jadi hari bebas kami.... hehe.
Kadang kami pergi dengan tujuan masing-masing, kadang juga rame-rame berempat saling mengunjungi posko teman-teman KKN yang lain... pokoe suka-suka aja. Dan yang paling asyik dari semua kegiatan njeng-njeng adalah wisata ke Dieng!!!! It’s a really recommended place to be visited. Asyik banget karena gak cuma satu tempat aja yang bisa dikunjungi, diantaranya Kawah-kawah, Telaga Warna, dan candi-candi. Tiketnya juga gak mahal-mahal amat kok.
                       
YANG TAK TERLUPAKAN SAAT DI WONOSOBO:


1.       Lomba futsal antar kecamatan, ketemu teman-teman KKN dari seluruh posko di Wonosobo, Kecamatan Kalikajar dapet juara 3 dengan hadiah uang seratos ribu.... makan deh di bakso goreng.


2.       Rokok linting kemenyan buatan Bapak-bapak baunya gak nguatin... Si Isty sering mau pingsan kalo pas RT-nan. Haha
3.       Di sana kalo minum teh panas-panas banget, gak pake gula!
4.       Karena Wonosobo termasuk daerah pegunungan, kebanyakan penduduknya suka masak sayur santan. Suatu hari saya kangen makan sayur bening. So saya berniat beli bumbu kunci di pasar yang rencananya mau saya bikin sayur bening di rumah. Tapi seisi pasar sudah saya ubek, saya tak juga menemukan si kunci ini.
5.       Setiap selesai jadwal ngajar di Dusun paling ujung (Dusun Semampir), kami selalu disuguhin makan oleh Bapak Kepala Dusun. Kami udah mati-matian menolak karena kami gak mau ngerepotin beliau yang keadaan ekonominya juga pas-pasan. Tapi setiap kami nolak, beliau dan istrinya malah marah.
Suatu hari kami mendadak datang ke dukuh semampir tanpa pemberitahuan sebelumnya. Dari teras rumah, saya panggil-panggil pak Kadus tapi gak ada jawaban. Akhirnya saya putuskan untuk masuk saja dan mencarinya ke dalam. Tahu apa yang saya lihat? Di dalam ada sebakul nasi. Bukan nasi dari beras tapi dari jagung. Yach,itulah yang pak Kadus dan keluarganya makan setiap hari. Padahal kalo kami mahasiswa KKN datang, beliau selalu menyuguhkan nasi dari beras. Saya jadi trenyuh, sedih dan terharu. Begitu mulia hati keluarga itu yang sampai sebegitunya berusaha memuliakan tamu, padahal keadaan mereka serba pas-pasan..huffh, saya jadi malu sama diri saya sendiri.


6.       Riza yang jadi bulan-bulanan teman-teman KKN sekecamatan gara-gara pak dosen pembimbing lapangan woro-woro : “SIAPA THU NAMANYA...OH YA SI RIZA... ANAK POSKO KALIKUNING. MASA SAYA DISURUH TURUN DARI BONCENGAN MOTOR.. DISURUH JALAN..”
Haha...apes thu anak diledekin! Kasihan juga sih si Riza, waktu itu dia disuruh nganter pak dosen ke posko sebelah. Karena jalan yang berbatu-batu, licin abis hujan, dan medan yang curam pula, si Riza memohon pak dosen supaya turun dari motor karena takut jatuh.saya rasa niatnya Riza baik. Tapi ternyata pak dosen malah berkicau...
7.       Tiap pagi, radio pak lurah selalu menghadirkan sepucuk lagu dari iklan toko komputer di wonosobo, lagunya assoy dan agak-agak gak nyambung. Awalnya saya pikir itu iklan jamu, setelah saya perhatiin, ternyata iklan toko komputer.
Bunyi iklannya begini sodara-sodara (Pake nada dan irama lho): “IJAH.. WARUNG KOMPUTER... YA,YA,YA... SEDIA KOMPUTER BERKUALITAS... YA EMAAAAANNNGGG....”
Tiap iklan ini bunyi, langsung deh GRRRRRRR!!!!!!
8.       Ketilang!!!! Rencana jalan-jalan ke alun-alun Wonosobo jadi gak asik lagi gara-gara Riza yang gak punya SIM terkena razia polisi. Niatnya sih mau membela diri, dengan gugup ia mengatakan kalo ia adalah mahasiswa yang sedang KKN. Bukannya dimaklumi malah disemprot, “Mahasiswa KKN-nya aja kayak kamu,mau jadi apa warganya!!!” Huahahaha!!!!
Sampe di alun-alun, saya beliin mereka martabak. Niat saya sih mau menghibur  mereka yang lagi pada bete gara-gara tragedi tilangan, eh ternyata saya baru tahu kalo si Chamid alergi telorrr! Mubadzir martabaknya!  Hufh...jadi tambah bete deh!
9.       Si Riza (Huu.. lagi-lagi Riza) yang paling gak betah nahan lapar. Gak sabar nunggu masakan ibu lurah yang mateng jam 8 pagi, ternyata diam-diam dia ke warung sebelah untuk cari sarapan. Dan kami teman-temannya gak ada yang tau karena masih pada molor....larut di alam mimpi!!! Rahasia itu baru terbongkar dua minggu setelah KKN selesai. Bu lurah dapat laporan langsung dari warga tentang Riza yang suka jajan di luar. Haha...
10.   Pemancingan SS.... really love it....

Thatz kenangan-kenangan KKN yang masih setia nempel di kepala. pengen rasanya ngerasain KKN lagi... abis seru cih...!!!


















































1 komentar:

sutoip ceker ceker mengatakan...

wiiiii mantap

Poskan Komentar