Si Mual-mual Itu Datang Lagi...

Jangan berpikiran positif dahulu sodara-sodara.... Jangan mengira saya mau ngasih kabar gembira kalo saya ini lagi hamil muda.. *eh ngaco, itu mah namanya musibah ya!*


Saya mau cerita niy...*hyak hayo duduk yang manis tangan dilipet bersiap mendengarkan* Judul ceritanya adalah tentang si MUAL-MUAL. Yeah, Udah lama saya gak digelayutin lagi sama si syndrom mual-mual ini. Jadi begini lho, saya itu punya kebiasaan mual mendadak dengan alasan yang rada-rada gak masuk akal, terutama pada pagi hari, saat matahari lagi genit-genitnya ngintipin dunia fana ini.


Gimana tho ceritanya????


Begini.. *Lah begini lagi*. Duluuuuuu.....waktu saya masih berstatus mahasiswa semester tuwir nan udzur, saya kejatohan syndrom aneh yang tanpa sengaja ditularkan oleh salah satu teman saya yang paling imut bin kecut: Si Nisa. Waktu itu, saya lagi seneng-senengnya nginep di kosnya. Yang paling saya seneng dari kosnya Si Nisa ini adalah bak mandinya yang selebar kolam renang tapi bisa bikin klelep karena ukuran kedalemannya juga gak nanggung-nanggung: sedalem lubang buaya..!!!! (hahaha...yakin sumpah saya gak lagi berhiperbola niy!!!) Dan karena kamarnya si Nisa ini deket kamar mandi, otomatis saya selalu bisa menguping dendang syahdu ala Julia Perez-nya si Nisa dari kamar mandi.


Suatu hari, di sela gebyar-gebyur bin kecipak-kecipik ala anak itik dan di sela-sela kenyaman saya yang masih tidur-tidur ayam, sayup-sayup saya mendengar suara yang menyayat kalbu. Bunyinya kayak gini nih kira-kira: “HOEKKKKKKK.... HOWEEEEEKKKK.... HOOOOOKKKK... UWEEEKKKK>>>> CuicHHHHH!!!!!”


Ohhhh My Gosh...Saya langsung terkesima. Suara apakah gerangan? Suara si Nisa?? Nisa lagi karaoke?? Kok lagunya Fals banget?? Nisa lagi hamil???? Hamil anggur??? Apa hamil pepaya???? Apa lagi muntah gara-gara nyium bau e’ek-nya?????


Hingga kemudian si Nisa selesai mandi dengan muka yang masih aja kayak lom mandi *ups Sorry Cwint*, baru saya ungkapin deh satu pertanyaan penting tentang HOEK HOEK tadi. Kenapa harus saya tanyain ke dia? karena takutnya si Nisa muntah gara-gara semalem ngendus ketek saya. tapi alhamdulillah bukan itu penyebabnya. Aman deh Tek, Ketek!


Dan ternyata oh ternyata... jawaban yang saya dapetin adalah: Si Nisa HOEK HOEK gara-gara eneg harus gosok gigi di pagi hari. Hah??? Sumpah saya baru denger ada orang muntah-muntah gara-gara gosok gigi!!! Tambahan pengakuan yang bikin saya kian terheran-heran adalah “Itu masih mending gwe pake odol c****-up, kalo pake merk *****dent malah tambah parah lagi muntahnya. Bisa keluar semua thu isi perut seminggu”.


Haha...Emang ada ya merk odol tertentu bisa memperparah syndrom muntah-muntah????


Ternyata memang ada, penonton!!!! Sayalah bukti nyata senyata-nyatanya...


Saya pikir cuma penyakit AIDS or rabies ajah yang bisa nular. Ternyata syndrom mual juga bisa nular, bahkan masa inkubasinya jauh lebih kilat. Bayangin, tak lama setelah saya dicekokin cerita mualnya si Nisa, beberapa hari kemudian saya menyusul ke alam baka mual-mual. Perut saya mendadak jadi hobi disko ajojing setelah ngerespon aroma odol di pagi hari. Dan mual-mual itu kian diperparah saat saya mulai memundurkan jadwal mandi saya *hah, gaya banget mandi aja pake jadwal maju mundur*. Jadi kalo dulu pas masih ada kuliah pagi saya sering mandi pagi, tapi setelah proses skripsi saya mandinya kalo mau menghadap dosen pembimbing doang *ngakuin aib*. Nah karena jarang mandi pagi-pagi, saya jadi shock kalo harus mandi pagi. Tahu maksudnya???? Ya...HOEK-HOEKpun melanda, disertai dengan masalah merk-merk odol itu juga! Heran deh, kok bisa-bisanya nularnya sama persis sama Si Nisa ya??? Nularnya hoek-hoek lagi! Jijay bener....!!!!Ga ada yang lebih elegan apa ya?? Misalnya nularin bibir sesexy Angelina Jolie ato nularin jadi milyader kek...*merenung dan meratap sambil mencak-mencak*.


Saya paling inget banget saat si syndrom mual-mual bener-bener hampir mengacaukan dan mengacak-acak hari penting dalam hidup saya. Ceritanya waktu itu saya bangun pagi-pagi karena mau sidang skripsi. Karena sidang skripsi dimulai jam 7 pagi tet, maka otomatislah saya mandi subuh-subuh dengan mata yang masih semi-semi merem. Nah, kejadian lagi deh si hoek-hoek. Isi perut saya rasanya kayak diblender, kepala mendadak pening, badan lemes. Nih tangan mpe bingung mau pegang jidat, mulut apa perut??? Soalnya semuanya pada demo minta dipegang en dipijit. Walhasil saya cuma bisa gulung-gulung badan madep tembok nyender tembok sambil meringis-ringis ala buah manggis.


Gak berhenti di kamar mandi, acara mual-mual berlanjut di perjalanan sakral menuju kampus tercinta. Saya nyampe lari ke selokan karena serasa mau muntah. Parahnya acara mual disambung lagi pas udah nyampe di ruang sidang skripsi. Kebetulan waktu itu saya dapet nomer urut 2. Rasanya teman saya yang lagi maju di urutan pertama kok lama banget ujiannya. Saya mpe ngumpat-ngumpat sendiri, gak sabar pengen cepetan ujian dan selesai... dan ayem... dan gak mikirin si perut mual lagi! *Cobaan mau dapet gelar sarjana*.


Dan hari ini,,, saya mual-mual lagi. Eksotiknya, bukan karena gosok gigi dan odol A, B, ato C, tapi gara-gara saya nemuin opor busuk berumur seabad mejeng dengan syahdunya di depan mata. Gak tau gimana asal muasalnya, tiba-tiba thu panci berisi opor ajaib udah nongol aja dengan tanpa berdosa minta dicuci sama saya. sambil merem dan baca bismillah, saya teguhkan hati dan perasaan saya menuju tempat pembuangan. Tapi saya kalah Guys... dan mata saya berkunang-kunang lagi...


Thursday, February 17th 2011








2 komentar:

neesa mengatakan...

hohoho...........ketularan penyakitku tho yu..........hohoho makanya ati2 kl dkt2 ma aku, jgnkan penyakit, kebiasaan jrg mandi wae mewabah dikoz dan sekarang nemplok jg keponakanq yg msh berumur 3th.

Aina mengatakan...

hahahhahaaaaaa... penyebab virus terkurang ajaaaarrrrr!!!!!!

Poskan Komentar