Saya di Mata Mereka




Tumben ini hari sepi bin nyenyet banget. Gak ada cuap dan lagu sendu (baca: mewek) anak-anak kecil yang biasanya meramaikan dunia saya. Ahaha, hya iyalah... hari ini kan libur Maulid Nabi. Semua pasti pada duduk cantik di rumah, termasuk saya. Hmmm, saya???? Gak juga! Hari libur mah jatahnya bergegas jadi (calon) ibu rumah tangga yang baik. Ya masak, nyuci ini nyuci itu, nyapu sono ngepel sini, lap-lap, ngurusin daun-daun yang pada terkapar di halaman (gak tau ni buanyak banget daun yang pada jatoh.. apa musim gugur lagi nyasar di kampung saya ya????), dan kawan-kawannya.... haha, bakat jadi pembokat yea! Xixix...
Setelah tugas ibu rumah tangga yang maha mulia itu udah nyampe garis finish, saya langsung teringat kalo saya belum ngrekap hasil interview jarak jauh via jempol alias sms dengan teman-teman terbaik saya sepanjang masa.. Kiss dulu donk.. emmmuachhh,,,emmmuuaaaachhh.... Croootttttt!!!!! Hyaik!
Well, saya ceritain dech. Kemarin saat jempol lagi gatel pengen es-em-es-an say hai hai tapi gak tau mau say hai apa lagi coz udah kebanyakan kirim say hai yang gak penting-penting ke inbox temen-temen, bahkan nyampe pernah dua kali kena damprat istri-istri teman saya, (ilfeeel banget kalo inget, emang gaya sms saya kayak mau ngrebut suaminya apa ya???? padahal suaminya itu kan temen sekolah saya. Dan pada akhirnya saya harus pamerin kalo saya udah punya ‘suami’ yang jauuuuuhhhh lebih oke ketimbang si temanku yang kini jadi suami para wanita yang ngedamprat saya... ahaha *hiperbola* Ih ngomong apa nih saya malah nglantur).... Akhirnya saya putusin aja buat ngirim sms bertema “SAYA DI MATA MEREKA”.
Kalo secara fisik udah jelas dan gak perlu ditanya lagi kali ya. Saya di mata orang-orang di seluruh dunia yach pasti ceper, hidung pesek, pipi gembil, item, tapi cantik.... Wehehe. Nahnoh, yang saya maksud adalah bagaimana pendapat mereka tentang saya?? Apa yang paling mereka ingat dari saya??
Dari sekian juta ribu teman yang saya kenal, saya sortir aja beberapa teman yang saya anggap memiliki kedekatan dan hubungan khusus sama saya (haha, bahasanya kaya bahasa orang lagi kena affair ni...). Pertimbangannya adalah, mereka yang sudah cukup lama kenal sama saya, pernah mengalami suatu masa saat diharuskan ketemu muka saya yang cantik nan imut-imut ini setiap hari setiap malam, pernah liat saya bobok ngiler, pernah ngeloni saya (yang ini bukan buat yang cowok lhooo), selalu rajin SMSan dan ngluyar-ngluyur sama saya, dan udah kebal banget dengan tingkah laku saya yang maha nyebelin. Hahahaha!!!!!
Setelah sesorean hape meraung-raung dan berpuluh sms berebutan nyesekin inbox hape, akhirnya terkumpullah 22 deklarasi tentang saya di mata teman-teman tercinta... Apa kata mereka tentang saya ya??? Cekidot yuukkkk!!!!


1.    Hida (Rembang), berteman sejak 12 tahun lalu di Pesantren:
“Iin sukanya ngumpulin foto-fotonya, kalo disuruh gaya kayak model thu jagonya.”

Hahaha,,, model???? model majalah ternak??????

Hida (Foto Doc. FB Hida)


2.    Liza (Kudus), berteman sejak 12 tahun lalu di Pesantren:
“Kamu tu cuka kennnnnntuuuuuuuutttttttt...... truzzzzzz crewwwwwwweeeeetttttt..... hehehehehehehehehehehhehhehhe tapi ngangenin....”

Sumpeh thu orang ngejawabnya lebai panjang-panjang persis kayak kereta api tut..tut...tut.... Hmmm, but asal tau aje ye, biarpun si Embak Liza ngatain saya tukang kentut (dan emang betul banget saya hobi buang gas sembarangan), ternyata pada akhirnya dia juga gak tahan untuk gak ikut ketularan tebar kentut.. Walhasil brat...brot...brat...brot... sambung menyambung menjadi satu....

Embak Liza en Sayeee

3.    Ina (Pati), berteman sejak 12 tahun lalu di sekolah:
 “Kamu thu orangnya setia kawan, cukup baik, orangnya rame, cukup pinter, dan menyenangkan..”

Yeah... cukupan ya mbakyu..pas porsinya... hehe

4.    Ulis (Pati), berteman sejak 12 tahun lalu di sekolah+temen kampus juga:
 “Untu gedi-gedi!!!! Kadang spontan bisa ngelucu, dengan mimik wajah sebelumnya yang suram. Jadi kayak lampu diskotik... byar pet mendadak!”

Hue, untu gedi-gedi alias gigi besar thu maksudnya bukan gigi saya yang besar. Haha, entahlah,saya sendiri juga  gak inget gimana asal muasalnya kami sering berceloteh tentang ‘untu gedi-gedi’ ini. Biasanya si Ulis kalo liat saya dari kejauhan udah tereak bebek: “Iinnnnnn....Untumu gedi-gedi!!!!” ato saya yang cuek mempermalukan diri di depan umum dengan tereak sambil jingkrak-jingkrak: “Ulisssssss..... Untumu gedi-gedi juga....!!!!”

 

5.    Tatien (Pati), berteman sejak 12 tahun lalu di sekolah:
“Kalo ngomong kayak Jalur Pantura alias langsung bebas hambatan tanpa titik koma. Kalo lagi jalan,,, aneh,,, kayak pragawati robot!!”

Hoho,, kamprut ni ibu. Mentang-mentang saya kalo ngomong intonasinya cepet banget jadi disamain jalur pantura... padahal jalur pantura sekarang banyak macetnya, yach saya gagap donk...ikutan macet...

Saya en Tatien

6.    Izband (Jepara), berteman sejak 9 tahun lalu di sekolah:
 “Aneeeeeeehhhhhh”

Yap, singkat padat, tapi gak jelas anehnya di mana....

7.    Diana (Kudus), berteman sejak 9 tahun lalu di sekolah:
 “Imutnya, centilnya, dan lucunya itu lho yang ngingetin tyusss”

Nah, serasa jadi bayi deh saya...yang imut dan lucu...

 

8.    Zie (Kudus), berteman sejak 8 tahun lalu di pesantren:
 “Bibirmu itu lho yang paling unik... kayak karet....”

Maksudnya mau bilang monyong nich??????

9.    Ichun (Demak), berteman sejak 7 tahun lalu di sekolah:
 “Kamu thu orangnya NGGLADRAH, GUAMBRENG banget deh pokoe!”

Yach, sudah saya duga kalo ni orang bakalan komentar kayak gini. Temen sekulah saya yang paling rajin ngintilin saya ke mana-mana dan paling rajin ngapelin saya cuma buat acara ngegosip ini selalu bersemangat empat lima memberi saya julukan si Gambreng. Artinya kurang lebih ya orang yang cerewet. Huh, padahal dia sendiri rajanya gambreng segambreng-gambrengnya lho! Bayangin, mana ada cih cowok yang hobinya ngegosip kayak thu orang??? Nah, kalo Nggladrah thu artinya ‘sak karepe dewe’ or ‘suka-suka saya’ kali ya.... begitukah???? Mbuh, I don’t weruh!!!

 

10.  Melia Tebo (Purbalingga), berteman sejak 6 tahun lalu di kos Banaran:
“Unik. lain dari yang lain, dan selalu jadi diri sendiri. Paling inget saat malam-malam kita jalan kaki dari Gang Cempaka Sekaran nyampe Kos Banaran gara-gara operasi jempol.”

Huahaha... sungguh merana nian kalo inget tragedi malam itu. Ceritanya si Melia gak sengaja  nendang pake jurus salto ember saya yang teronggok di pojokan kamar. Tak disangka, ternyata jempol yang dipake nendang si ember kian melepuh dan dengan manisnya lama-kelamaan mengeluarkan nanah. Waduh...!!! akhirnya saya antar si Melia periksa ke dokter yang terletak di Gang Cempaka dengan jarak tempuh kira-kira 2 kilo dari kos kami. Sesampainya di sana, ternyata si Melia harus segera dioperasi jempolnya karena udah membusuk. Yeap, akhirnya dibedahlah si jempol saat itu juga. Saya nunggu diluar dengan harap-harap cemas kayak nungguin orang mau lahiran. ;D
Setelah sejam nunggu, keluarlah si Melia dari ruang bersalin, eh, pembedahan. Sambil nyengir angsa, dia mamerin jempolnya yang udah terbalut perban. Huah, perbane gede en tebel banget. saya langsung inget tongolan microphone yang paling guede thu.  Haha!!! Ups! Penderitaan si Melia belum berakhir sodara-sodara. Kini dia harus berjalan terseok-seok pulang ke kos kami tercinta. Oh..nasibmu, Mel...!!!

Melia Tebo (Foto Doc. FB Melia)
11.  Juwita Tebo (Demak), berteman sejak 6 tahun lalu di kos Banaran:
“Loe thu kocak abis! Ada aja bahan buat ketawa-tawa. Nasi kucing abiz dua bungkus. En yang pasti kentut loe thu yang bikin kagak nahan... kentut mulu.. apa kagak ada remnya thu????”

Yach, nasi kucing sebungkus mah gak kenyang Nyi... Perut saya kan porsi gentong! Haha, dan kentut saya yang indah dan wangi memang selalu mampu membius si Tebo yang satu ini...

Saya jadul en Juwi Jadul juga :D

12.  Cipud, berteman sejak 6 tahun lalu di kampus:
“Cerewet.....”

Ya...Kalo ngomong mpe nyembur-nyembur gitu ya...

13.  Nayla (Pekalongan), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus+kos:
“Kamu thu suka meledak-ledak kalo lagi snocker. Judes dan marahnya minta ampun dweh! Paling rajin en usil ngerjain orang ultah, terutama ultahku: Ya di kos, di jalan, nyampe di kampus pun kamu menyiksaku...ya pake tepung, telor, air, nyampe ramuan minyak goreng jelantah bekas ikan asin yang udah berusia ratusan tahun. Tyus ngumpetin kado di semua sudut kos, dan ngerjain aku wat muter-muter dari kos sana ke kos sini lanjut ke kos situ...
Kamu ceroboh dan kadang-kadang keluar flah-flohnya alias gongok alias nguk-nguk tapi bukan di pelajaran. Paling seneng kalo makan di luar sama kamu coz aku bisa jadi relawan yang memanfaatkan sumber daya yang ada dan masih banyak mulai dari tempe penyet, chicken, mie ayam, sotoy mpe baksoy...”

Huaaaaaaaaaaaa, banyak juga komennya ni bocah. Mungkin karena dia udah mblenger bin eneg ketemu muka saya terus kali ya... ya sekampus, sekos, sekamar... hahaha!!!! Iyah, dia ni yang setia jadi ‘tempat sampah’ kalo saya lagi makan. Misalnya ni ya, saya udah kekenyangan padahal nasinya masih banyak, nah si Nayla ini lah yang beresin nasi saya mpe piringnya licin. Misalnya lagi pas makan ayam saya kan paling gak seneng thu ngerat-ngerat ayam setulang-tulangnya. Nah saya ambil dagingnya doang, tyus dia deh yang bagian jadi tikus pengeratnya... Wkakakakkakkkka....pisss!!!!

14.  Nica (Rembang), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
“Tempe....”

Ni komen singkat banget tapi saya langsung ngeh. Pasti maksudnya sayalah makhluk pecinta tempe sejati. Ya, tyada makanan selezat tempe.. saya memang udah kecanduan tempe! Kalo disuruh milih lauk apapun VS tempe, saya dengan setia akan tetap milih tempe,,pokoe tempe is the best deh. I can’t live my life without tempe!”

15.  Olis (Jepara), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
Ratu cabe yang paling seneng makan cabe. Sebanyak apapun cabenya pasti habis.”

(Yak, kamu betul banget, Sayang! Saya tahu kamu inget akan rasa cinta saya pada cabe, karena kamu yang sering kena manyunan saya kalo kamu beli bakwan tapi gak ngambil cabe!!!!) Haha, Olis ni kebalikan dari saya. dia paling ilfeel sama yang namanya masakan pedas. Biasanya kalo saya beli nasi kucing pasti gak lupa ‘ngrampok’ cabe rawit yang disediain penjualnya. Giliran dia yang beli, pasti deh gak ngambil cabe walo cuma seupil. Akhirnya sambil monyong-monyong bin manyun saya bilang ke dia, “kalo ke kucingan ngambil cabe kek buat guweeee.....!!!!!”

16.  Indra (Jepara), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
 “Kamu thu aneh, poak, pethakilan, tapi baek hati...”

Hooo, anehnya di mana? Poaknya bagian mana? Pethakilannya pas apa?? Kalo baik hati sich emang iyaaa... wakakakakak!!!!


17.  Iok (Semarang), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
 “Lebay... mentel...”

Kayak kamu juga ya mbakyu....??? hahay!

18.  Saycool (Grobogan), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
“Snocker, cerewet, lucu, gualaaaakkkk”
                                                                    
Dan pak komting yang satu inilah salah satu korban kegalakan saya yang konon katanya mirip singa kelaparan. Hahahaprrrruuuuuttttt!!!!

19.  Mimi (Temanggung), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
“Seseorang yang jutek, judes, sak karepe dewe... tapi setelah kenal ternyata orangnya enak, baik hati, menyenangkan, tapi agak galak..”

Ha, galak lagi? Owh!  

Nayla, Nica, Bule Nyasar, Saycool, Iin, Mimi, Iok, Olish

20.  Hani (Batang), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
“Genit dan Gesit”

Hmmm, saya jadi membayangkan seekor kancil yang sedang lenggak-lenggok di catwalk...

Saya en Hani

21.  Novi (Rembang), berteman sejak 5 tahun lalu di kampus:
“Iin itu orang yang smart plus centil, aku suka gaya loe... Pokoe cerdas banget!”

Ya, cerdas banget... apalagi kalo ngerjain orang, puol cerdasnya!!!

Saya en Novi

22.  Lusy (Jepara), berteman sejak 4 tahun lalu di kos:
“Cerewet-e......”

Yoooo, Iin emang kayak gitu yooooo....

Luzy (Foto Doc. FB Luzy)
23.  Etik (Jepara), berteman sejak 4 tahun lalu di kos:
“Suka ngupil...!!!”

Ehhhh???? Gak tau ya kalo di lobang hidung saya ada harta karun yang tak ternilai harganya??? Makanya saya gali sedalem-dalemnya...”

Etik en Saya

Nah noh,,, that’s all my close friend’s comments about my self. Pada gokil-gokil nuiy...tapi emang bener juga ceeh... haha! Kalo dibaca semua, ternyata paling banyak pada nyantumin kata “Cerewet, galak, judes.” Wakakakka.... makasiiii... ternyata misi saya buat jadi tukang obat nyambi satpam cukup berhasil ya.... Ngooookkk!!!!

But menurut saya ada yang kurang ni... masa gak ada yang bilang “IIN NARSIS??”. Padahal tiap hari di dunia nyata mereka pada gembar-gembor teriak dua kata itu kalo hobi jepret-jepret saya lagi kambuh. Cuma si Hida yang komennya agak nyerempet ke sana.

Anyway, makacih banget buat teman-temanku tersayang yang udah bersedia muntahin muntahannya  unek-uneknya tentang saya.. Hihi... Loph you all, Guys...


4 komentar:

Nieta mengatakan...

Hihi, mbak iin pasti gokil ni orangnya.
:-D

Musyafak Timur Banua mengatakan...

lha... aku kok gak dijaluki komen? hekhuk....

Aina mengatakan...

@Nieta : hehe, maybe....
@Popop : Hoho, komennya uda bisa ditebak... pasti mau bilang cah cilik, imut-imut, idunge pesek... weeeekkkk...

kyuut.. mengatakan...

uhuk..

Poskan Komentar