Menjadi Guru Itu...


Saya pernah merasakan rasanya mengajar anak SMA, juga merasakan ramenya mengajar anak SD. Sekarang saya masih merasakan serunya mengajar anak TK, tapi ternyata hal terberat buat saya adalah mengajar anak SMP.

Apakah ini sekedar opini pribadi? Ato memang karakter saya gak cocok ngajar di SMP? Ato anak-anaknya yang emang keterlaluan? Entahlah!

FYI, di SMP tempat saya ngajar, murid cowok ama cewek dipisah. Kalo ngajar murid cewek sih gak usah ditanya. Semuanya khusyuk mendengarkan kalo guru lagi ngejelasin materi. Tapi keadaan berbalik 180 derajat di kelas cowok.

Sepanjang sejarah saya menjadi seorang guru SMP, berbagai macam tingkah polah anak-anak di kelas cowok selalu menjadi makanan sehari-hari. Mulai dari anak yang gak mau ngerjain tugas, gak mau nyatet, ngobrol sendiri, smack down sama temen, baju seragam gak karuan bentuknya, yang bawa barang-barang gak penting ke sekolah, yang hobi menclok dari satu bangku ke bangku yang lain, sampai yang hobi ijin keluar masuk WC *mencretTiapHariKaliYa*.

Tapi hari ini, saya merasakan hal terberat!

I’m Back


Alohaaawwww..awaw..aw..aw...

Setelah sekian juta lamanya *lebay*, akhirnya bisa cipika-cipiki juga nich ama blog tercuayang; cup...cup..emmmmuah...

Hampir tiga bulan OFF dari dunia perbloggeran, ternyata banyaaak banget momen yang udah saya lewatin. Contohnya ni... gak ikutan serunya berbulan Ramadhan en gak ikutan asyiknya saling cerita soal lebaran. So, maaf lahir batin yaaach teman-teman kalo Aina ada salah... HuAAAAA telatttt bangeeeettttttt!!!!!!!  #ditendangKeLaut

Makasih ya buat temen-temen yang kemaren udah ngirim kartu ucapan lebaran,en makasiiiih banget coz ternyata banyak juga temen blogger yang ngucapin ultah ke wall FB pas saya ulang tahun ke 25 tanggal 12 September lalu. Thanks a lot yach... I miss you all....

Sebenere udah pengen update dari kemaren, but gak jadi karena blog kejebak galat! Mungkin karena saking lamanya vakum kali yaaaa…. Jadinya gak bisa masuk ke dasbor dweh. Kebetulan juga pas iseng-iseng baca di blogroll, ada ‘Mata Bening’ muncul di salah satu update postingan. Yihaaa, surprise bangeeettt ternyata Mbak Fanny baru aja review blog saya. Nah, di situ sekalian aja saya nulis komentar yang isinya nggrundel soal blog saya yang kena galat. Hahahaha…. Tapi ada berkahnya juga, berkat curcol di kotak komentar postingannya Mbak Fanny itu, saya jadi dapet solusi dari Si Cantik Tiara…. Thanks ya Manissss… xixixixix

InsyaAllah saya mo mulai rajin nulis lagi, InsyaAllah yaaa kalo gak kumat males en sok sibuknyaaa...hehe.. tapi mungkin gak bisa seintens dulu. Ya ga pa pa deh, yang penting bisa terus update en silaturrahim ama temen-temen blogger tetep terjalin...

Semangati saya yuach!!!!!

Yang Tersisa dari Masa RA ; Sebuah Lomba


Gak banyak kenangan yang bisa diingat dari masa RA (setingkat TK) saya. Maklum donk, namanya aja masa RA. Udah berapa lama terlewat coba???? Dua puluh taunan, cuyyyy....
Kata ibu, saya udah merengek pengen sekolah RA sejak umur tiga tahun. Padahal tau sendiri dwonk, kalo usia tiga tahun thu belom saatnya masuk RA?! Tapi mendengar rengekan saya yang mungkin sangat menyayat hati, ditambah tangisan yang sangat mengganggu ketentraman hidup tetangga, akhirnya ibu saya gak tega. Beliaupun membiarkan saya ikut-ikutan belajar di RA.
Gimana bisa saya ikut-ikutan sekolah di RA?
Bisa saja! Coz ibu saya adalah kepseknya. Jadi saya sukses nimbrang-nimbrung belajar sama anak-anak RA lainnya yang rata-rata usianya dua tahun di atas saya. Saya diberi buku dan alat tulis, tapi saya belom pake seragam en nama juga gak dicantumin di absen.
Suatu hari, di tengah status saya sebagai murid yang cuma ikut-ikutan, diadakanlah perlombaan tingkat RA se-Kabupaten Kudus di Kantor Departemen Agama. Salah satu lombanya yaitu lomba MTQ (Musabaqoh Tilawatil Qur’an). Entah gimana ceritanya tiba-tiba aja saya udah ada di depan podium, maju sebagai peserta lomba! Kalo gak salah waktu itu saya membaca Surat At-Tin. Ajaibnya lagi, saya berhasil nyabet juara 2. Weewweweweeww.......!!!
Inilah foto saya waktu naik panggung nerima hadiah...


My Kind of Husband


Dapet tag dari Mbak Fanny untuk buka-bukaan soal kreteria cowok idaman saya. Hmmm, lebih tepatnya kreteria calon suami kali ya…. Secara umur udah segini masa nyari pacar mulu kapan nikahnya???? :P
But astaganagaaaaaaa, ternyata poin yang harus dijawab buanyaaaak banget! 50 poin bow!!! Ckckckckck....
Padahal sih, asal tau aja, dari jaman saya jomblo lumutan, tiap ditanya soal kreteria pacar, jawaban saya selalu...dan selalu sama : TINGGI, SMART, BERSIH. Ya, hanya tiga poin saja syarat utama untuk jadi pacar saya! Simple kan? Tapi masih aja ada yang nganggep kalo kreteria di atas termasuk susah dicari... Hmmmm, masa sih????
Pernah ada yang nanya : “Kalo kreterianya ilang satu poin gimana?”
Saya jawab, “Gak mau!!!!”
Saya gak akan menyukai cowok tinggi dan smart tapi dekil....
Saya juga gak akan menyukai cowok tinggi dan bersih tapi o’on bin dodol bin gak nyambung kalo diajak ngobrolin isu-isu terkini....
Saya juga gak akan menyukai cowok smart dan bersih tapi pendek.... *Nggg, buat cowok pendek di luar sana maaf ya, bukan bermaksud diskriminatif ni... soalnya saya kan uda pendek, masa iya cowok saya pendek juga? Perbaikan keturunan boleh kan?*
Dan daripada kelamaan basa-basi, langsung cek aja yuk, 50 poin apa saja sih yang harus saya jawab?