Tentang Sesuatu (yang mereka anggap sebagai kekurangan)

Gak ada manusia yang sempurna. That’s why, sebelum kita ngomongin kekurangan orang lain, hendaklah terlebih dahulu kita mengaca...


Beberapa hari lalu saya membaca tulisan Nonanoto dan Djangan Pakies tentang fenomena kidal. Nonanoto menceritakan tentang dirinya yang terlahir kidal yang dia sebut sebagai sebuah ‘kekurangan’ kecil, sedangkan Pak Ies sharing tentang anak beliau yang kidal, Mas Eza.

Dulu saya sempat berfikir kalo semua orang udah maklumin keadaan orang kidal. Dalam ranah orang kidal, gak bisa dong kita bilang mereka ‘kurang’ , ‘beda’, ato gak sopan hanya karena mereka ngegunain tangan kiri untuk melakukan sesuatu. Ya,  karena mereka memang ditakdirkan dengan kekuatan lebih di tangan kirinya, sama seperti kita orang non kidal yang bertumpu pada kekuatan tangan kanan. Tapi sayang, ada sebuah pengalaman yang akhirnya membuka mata saya jika ternyata masih ada juga orang yang gak ngerti (ato pura-pura gak ngerti) tentang itu.


Saat saya masih kuliah, sampe tahun 2007 perpustakaan di fakultas saya dijaga oleh petugas-petugas yang gak berperikemanusiaan. Ngomong gak pernah halus, hobinya gede-gedein masalah en mempersulit mahasiswa. Waktu saya semester awal, saya pernah diusir keluar dari perpustakaan itu gara-gara saya pake baju muslimah yang bahannya dominan kaos. Waktu itu saya memang gak ada niatan mau ke perpustakaan, tapi ternyata ada teman yang butuh buku sedangkan dia gak bawa kartu perpustakaan, Jadi terpaksa deh saya masuk ke perpustakaan dengan baju yang dikatain kaos itu (padahal bukan kaos oblong...padahal baju saya berkerah... hiks). Oke, saya terima kalo mo dibilang salah. Tapi cara ngusirnya itu lho... ya ampuuunn, kayak ngusir ayam aja! 
Sejak peristiwa pengusiran itu, saya janji demi Indeks Prestasi Kumulatif,, saya gak akan pernah masuk perpustakaan fakultas kalo petugas laknat itu belom dimutasi. Kalo butuh buku, saya lebih milih ke perpustakaan induk kampus daripada harga diri saya diinjek-injek oleh orang yang sebenarnya hidup dari uang SPP mahasiswa.

Dan suatu hari, petugas perpustakaan yang maha galak  itu  telah sukses kena batunya, sukses menunjukkan betapa dangkalnya pemikiran dia... dan betapa mending dia seharusnya pergi ke Yunani untuk belajar etika lagi...

Ceritanya di bawah ini ----

Saya punya seorang teman satu kos, Santi, yang dikaruniai ketidaksempurnaan secara fisik, yakni dia hanya mempunyai satu tangan yang normal (tangan sebelah kiri). Tangan sebelah kanannya hanya sebatas pergelangan tangan saja, alias gak punya telapak tangan seperti tangan kirinya. Otomatis, dia memusatkan semua pekerjaannya pada tangan kiri karena tangan kanannya mustahil untuk melakukan itu. Suatu hari Santi tiba-tiba pulang dari kampus dengan muka sembab. Dengan menahan rasa kesal, dia bercerita tentang apa yang baru saja dialaminya di perpustakaan tempat petugas galak itu bersarang.  Ketika dia mengisi kartu perpustakaannya, dia ditegur si petugas galak itu, “Mbak, gak sopan banget sih nulis pake tangan kiri????”

What the hell! Serta merta Santi menunjukkan keadaan tangan kanannya yang (sorry) gak mempunyai telapak tangan, “Ini lho Bu, tangan kanan saya!!!”. And you know then? Si Galak itu langsung diam membisu gak bisa berkata-kata lagi. Mungkin dia gak pernah nyangka bakalan dapet tanggapan di luar dugaan kayak gitu.

Sumpah, Saya gak bisa bayangin perasaan Santi saat itu.  Saya yang hanya mendengar cerita itu dari Santi aja rasanya saya sakiiiit banget, apalagi Santi ya? Bener-bener gak punya perasaan thu petugas. Dia memang gak tau kalo Santi gak punya tangan normal, tapi secara tidak langsung dia juga gak punya otak dengan caranya negur-negur kayak gitu. Kalo dia pinter, harusnya dia bisa mikir donk... gak mungkin Santi sengaja nulis pake tangan kiri kalo tangan kanannya berfungsi selayaknya orang normal. Dengan kata lain juga, apa thu petugas gak pernah dikasih tau kalo di dunia ini juga lahir orang-orang yang memusatkan kekuatannya pada tangan kiri alias kidal??? Lagian juga gak penting banget negur-negur kayak gitu kan??? Toh itu bukan masalah krusial yang perlu digede-gedein.

*Huah, emosi jaman dulu keluar lagi ni!!!*


Saya sangat teramat gak setuju kalo kidal ddianggap sebagai kekurangan seseorang. Dan alangkah gak sopannya kalo ada orang yang sampe negur-negur orang yang melakukan aktivitas dengan tangan kiri karena ketidak mampuan mereka menggunakan tangan kanan, seperti apa yang ditegurkan oleh Si petugas perpustakaan. Well, secara fisik Si Kidal gak kurang gitu loh. Walaupun kidal, tapi mereka punya dua tangan yang lengkap. Hanya mungkin cara mereka saja yang membedakannya. Orang kidal menggunakan tangan kiri karena tangan kanannya gak bisa ngelakuin itu. dan hal itu gak ada bedanya dengan mereka yang gak kidal. Saya misalnya, saya gunain tangan kanan karena tangan kiri saya gak mampu melakukannya. Itu artinya skor kosong-kosong. Sama-sama punya kekuatan dan kelemahan di masing-masing tangan. 

Cara orang kidal boleh beda dengan kita yang biasa menggunakan tangan kanan. Tapi toh hasilnya sama. Sama-sama nulis, antara orang kidal dan non kidal akhirnya juga sama-sama bisa menghasilkan tulisan. Bahkan tak jarang, hasil yang diperoleh mereka yang kidal jauh lebih bagus. Gak cuma soal tulis menulis, tapi semua hal yang dilakukan oleh Si Kidal.  Kalo sampe masih ada orang yang nganggep kidal (yang notabene masih bertangan lengkap) itu inferior, lalu gimana mereka nganggep Si Santi yang bukan hanya kidal tapi udah gak lengkap fisiknya??? 

Intinya Guys... kembali lagi pada kalimat di ujung atas sono : Gak ada manusia yang sempurna. That’s why, sebelum kita ngomongin kekurangan orang lain, hendaklah terlebih dahulu kita mengaca... Sudah sempurnakah diri kita hingga kita bisa dibilang layak ngomongin kekurangan orang lain? Lihatlah begitu banyak kekurangan dan kelemahan kita, yang kadang gak kita sadari. Kadang kita hanya sibuk membanggakan diri dan merasa superior...

Dan ending cerita perpustakaannya... Akhirnya Petugas Galak itu beneran dimutasi. Saya sendiri gak tau apa sebab pastinya. Ketika ngintip perpustakaan itu lagi pada tahun 2008, suasananya udah berubah. Petugasnya udah didominasi oleh mahasiswa magang yang ramah-ramah, gak kayak dulu yang full ibu-ibu galak.. Hmmm, mungkin sih akibat kritikan yang merajalela dari para mahasiswa yang pernah ngerasain kena semprot juga. Mulai dari demo teriak-teriak pake megacot, jadi headline di Surat Kabar Mahasiswa, sampe pamflet-pamflet protes kegalakan petugas perpustakaan yang tersebar di sekeliling fakultas. Sampe-sampe dulu pas ngambil Mata Kuliah Drama, saya perform dengan mengusung cerita bertema ‘Petugas Perpustakaan Yang Super Duper Galak’. Dan dosen saya waktu itu hanya senyum-senyum maklum. Nampaknya beliau ngerti banget perasaan ilfeel saya pada Si Petugas...

Tulisan ini diposting atas seijin Santi
Gambar nyulik dari sini + sini

29 komentar:

latifatul ali mengatakan...

I agree with your statement...............

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Wah petugasnya itu jahat banget ya mbok nanya baik-baik kenapa..... aku jadi terharu mbak bacanya.........

Eks mengatakan...

Dan, kekurangan saya pun sering diomongin sama "MEREKA". tapi saya ngga ambil pusing tuh... :D

vmee mengatakan...

hmm....fenomena petugas administrasi yang galak emang ada dmana" yak dr TU ampe pustakawan....
#apa karena mreka blajarny ttng ilmu benda mati jd pas ngadepin orang idup galaknya naujubile!?!

anyway nice story siz, pengingatan bahwa ketidaksempurnaan sebagai manusia bukan untuk diratapi atau dicaci tapi untuk dicarikan solusi!
hehehehe ;D

Aina mengatakan...

@Latifatul : ^_^

@Arief : gak tau... gak pernah diajari menghargai orang yang lebih muda mungkin... mentang2 yang dihadapi cuma mahasiswa...

@Eks : bagus thu Bang... emang harusnya gak usah diambil ati biar gak jadi beban... tapi kalo masalah petugas perpus tetep saya ambil ati bang... coz korbannya gak cuma saya, tapi mahasiswa satu fakultas.... (kecuali yang kenal baik ma si petugas kali ya....)

@vmee : hahaha... suka komenmu... dianggapnya kita ni komputer kali ya... yang gak nangis walo dibanting-banting...

Djangan Pakies mengatakan...

assalamu'alaikum,
siuuuttt jantung saya mendesir dan tak terasa belahan mata batin saya membasah merasakan kalimat petugas perpustakaan seperti itu. Dan ini juga pernah dialami Mas Eza ketika harus dipaksa menulis pake tangan kanan, dengan gemetar menggigil dia menuliskannya di buku. Astaghfirulloh kenapa masih saja orang tidak bisa melihat dari sisi lain tentang kebradaan umatNya yang berbeda.

Ami mengatakan...

Itu orang lain yang berpendapat gitu. Aku punya anak kembar, dua-duanya tangan kiri dominan, ayahnya juga kidal.

Sejauh ini gak ada masalah, yang jadi masalah ayahnya yang kidal gak bolehin aku ketemu anakku, alasannya panjang, pake teror.

Yang inferior bukan orang kidal, tapi orang yang jiwanya sakit.

Suka bohong, berjanji ngelupain gitu aja, mengkhianati amanah. Atau menyakiti hati orang lain tanpa merasa bersalah... Aku ketemu orang gitu gak cuman sekali dua kali, buanyak. Tapi tetap belajar memaafkan mereka loh, tapi gak usah deket-deket deh...

Aina mengatakan...

@Pakies : bener pak... Semoga mereka (yang tega membeda-bedakan seseorang karena hal fisik) mendapat petunjuk dariNya... ihik

@Ami : setuju Mbak... bukankah Allah gak menilai seseorang dari fisiknya???? tapi dari ketakwaan hambaNya... semoga kita termasuk orang-orang yang berjiwa besar,,,

rezkaocta mengatakan...

setuju.
kidal bukan kekurangan, dan gak stuju kalo ad yg bilang kalo tangan kidal itu jelek/kurang
salut deh buat yg tangan kidal,susah loh nulis pake tangan kiri
:)
*kok akuikutan emosi y*he

Noeel-Loebis mengatakan...

dan setau saya, ada loooh cabang olahraga yang harus make tangan kiri, coba deh digoogling....plus banyak juga kegiatan-kegiatan lainnya yang hanya menggunakan tangan kiri.

richardo sitompul mengatakan...

itu termasuk salah satu perbuatan diskriminatif, menggolong-golongkan orang berdsarkan kewajaran yang ada, jangan mentang-mentang dia tangan kidal harus di hina dan di asingkan, apalagi kalau dia cacat... bnyak yang saya tau orang yang ga punya tangan sekalipun bisa menghasilkan karya yang lebih besar dari pada orang yang sempurna...

intinya memang ga da yang sempurna, masing2 punya kekurangan nya sendiri....

i-one mengatakan...

setuju banget,kasihan banget diomongin begitu.siapa sih,yang mau terlahir kidal?sebenarnya kita gak nyadar kalau ngomong,maksud kita ngasih kritik yang baik tapi caranya yang salah,bikin orang jengkel.makasih postingannya

YeN mengatakan...

setuju..setuju..
masing2 punya kelebihan dan kekurangan masing2..
saya sebagai penganut faham keseimbangan lebih suka memberdayakan keduanya :D

Nova Miladyarti mengatakan...

mbak, saya suka banget gaya cerita mbak, ngalir banget. alhamdulillah deh kalo ibu2 pustaka itu dimutasi, bikin orang eneg ke perpus aja ya:D

Huda Tula mengatakan...

"Dan suatu hari, petugas perpustakaan yang maha galak itu telah sukses kena batunya, sukses menunjukkan betapa dangkalnya pemikiran dia... dan betapa mending dia seharusnya pergi ke Yunani untuk belajar etika lagi..."
>>ngakak baca yang ini..

ehm-ehm....postingannya bagus

tito Heyziputra mengatakan...

alhamdulilah, di perpustakaan saya d jaga oleh orang2 yg sangat "CeEs" sama mahasiswa. Malah bs kitakan, semua mahasiswa tingkat akhir pasti dekat sm ptugas perpus.

nah klo d saya, yg menjadi permasalahan adalah ptugas TU, dulu sblum ibu itu mnikah, GALAKNYA minta ampun, tp skrang stelah menikah, brkurang galaknya. Hahha

bgaimanapum kita pnya wewenang, menegur org itu harus sehalus mngkin, Bhkan musuh sekalipun harus kita hadapi dgan kata2 baik..

smoga tdak ada santi2 lainnya. amieennn

Gaphe mengatakan...

duh, setiap orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. jangan sampe mempermasalahkan kelebihan atau kekurangan itu, apalagi sampai meremehkan dan mencacat. Bisa jadi mungkin si petugas perpus yang super galak itu belom pernah kena batunya dan belom pernah ngerasain apa yang dirasain orang-orang yang punya "keistimewaan" seperti itu.

thats why berempati itu jadi penting.

#duh, turut emosi baca cerita penjaga perpus itu.. kalo saya udah saya teriakin balik : Ngga punya ati ya bu?

ciprut mengatakan...

Hi, dear, aku komen di sini aja ya..tadi sekalian kunjungan balasan gitu.
Setahuku, kalau di web radar sby hanya bisa dilihat terbitan hari itu. Nggak ada arsipnya di online, kecuali di kantor redaksinya.
Judul cerpennya apa aja, ntar aku tanya ke temanku yang di situ.

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

puas dah ya mbak ya, dah plong kan? Semoga Santi nggak mendendam ya mbak Aina...


pasti seru deh dramanya, soale mbak Aina cerita aja menggebu2 gini, apalagi jadi pemerannya dengan tema yang tadi :D

Muhammad A Vip mengatakan...

soal kidal ternyata saya pengin kidal lho. saya suka nulis yang pendek2 dengan tangan kiri, katanya itu bagus untuk kesehatan otak.

Geafry Necolsen mengatakan...

aku ga mungkin berani mengkritik keadaan fisik orang lain..
selain ga sopan juga itu bukan kehendaknya. melainkan kehendak Tuhanya.. fisik hanya tempat menaruh jiwa.
percuma kalo punya fisik sempurna tapi sakit jiwa, ya kan?

joe mengatakan...

memang benar tak ada yang sempurna. manusia diciptakan dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing

f4dLy :) mengatakan...

Setuju banget...tak ada orang yang sempurna. dan kalau memang harus ada, kesempurnaan itu bukan untuk membandingkan dengan orang lain. kesempurnaan kita harusnya mampu menutupi kekurangan orang lain bukan malah dibanggakan....

kira mengatakan...

kesempurnaan manusia terletak pada kekurangannya, kalo tidak ada kekurangan maka tidak sempurna, karena yg tidak punya kekurangan cuma Tuhan, itu kata guruku. hehehe

baburinix! mengatakan...

salam kenal n selamat malam....
kunjungan pertamaku.

yayack mengatakan...

wah tuh orang galak bener ya, harusnya di kasih surat kaleng aja tuh orang hehe...

yanuar catur rastafara mengatakan...

mungkin seperti itulah kebanyakan orang kalau dirinya merasa lebih tua dan perpengalaman dan dibutuhkan..
hehehehe
semangattt

Eks mengatakan...

nama saya bukan bambang :P

[L]ain mengatakan...

speechless kan tuh abis liat kondisi Santi yang sebenernya.
Tanya dulu yang sopan dong makanya mbak perpus.

Poskan Komentar