Mencari Kepuasan di Tengah Antrian


Sebagai seksi wira-wiri, udah jadi kebiasaan kalo sebulan sekali saya selalu diutus oleh komandan urusan rumah tangga untuk melaksanakan sebuah tugas yang maha mulia *halah*.  Tugasnya adalah setor muka ke kantor pajak sekalian mencari jejak Gayus Tambunan yang masih tertinggal.
Hmmmm,, Oke... kita serius!
Tahu donk kalo tiap perusahaan ato lembaga diwajibkan laporan bulanan ke kantor pajak setiap satu bulan sekali??? Kalo gak lapor bisa kena denda thu! Nah, maka dari itulah, sebulan sekali saya selalu rajin ngapel ke sana wat lapor; ngelaporin keadaan duit di lembaga PAUD yang dikelola oleh ibu saya and the gank.
Biasanya, saya dateng ke kantor pajak bareng Mbak Ina yang juga pengurus PAUD (PAUDnya bernama TPA + Kelompok Bermain Ummi Fatimah). Mbak Ina ni orangnya asik banget. She is talkative. En walo usianya udah hampir kepala empat, tapi orangnya tetep rajin gaul ma manusia-manusia seumuran saya.
Saya en Mbak Ina sama-sama punya masalah dengan yang namanya PROCRASTINATION alias sama-sama suka nunda-nunda urusan. Contohnya ini : Baru inget sama kantor pajak kalo udah mepet tanggal 20. Padahal tanggal 20 adalah batas akhir untuk laporan bulanan. Otomatis ketika datang ke sana mendekati tanggal 20 ato justru pas tanggal 20, bisa dipastiin sesaknya sungguh merajalela. Buat nyari space bernapas aja susah banget!
Tapi itulah kami.... udah tau keadaan teramat sangat gak menguntungkan tapi masih tetep aja gak kapok. Paling kalo uda nyampe pintu masuk, kami cuma bisa melongo ndlongop ngeliat antrian manusia yang ngefans banget sama Gayus *apa seh*. Angka antrian di depan petugas baru nyampe angka 30, tapi kami dapetnya nomor urut 130. Hmmm.... what a life!
Seandainya saja tiba-tiba ada yang ngasih selembar kertas antrian bertuliskan angka 31... oh betapa bahagianyaaaaaa..... Gak perlu cape nunggu.... gak kuatir jamuran .... gak kuatir tumbuh akar di kaki... pokoe gak perlu ngantriiiii.... oh,ayolah, siapapun kamu, jika perempuan kan kujadikan sodara, jika laki-laki kan kuangkat menjadi tukang kebun.....
Dan itu hanya angan-angan yang takkan pernah jadi nyata. Saya masih tetap duduk menunggu, sesekali grusak-grusuk karena pantat terasa panas.. sepertinya telor saya udah mo menetas...



Pernahkah kamu menghayal seperti saya? berharap ada yang ngasih nomor antrian yang gak pake ngantri... Misalnya tiba-tiba ada orang yang ngomong: “Udah mbak ni pake aja nomor antrian saya, bentar lagi nomornya dipanggil lho. Gantian saya yang pake nomor mbak. Saya kok masih betah duduk di sini ya. Adem... di rumah saya adanya cuma kipas souvenir dari mantenan kemaren....” ato berharap mereka mendadak pingsan semua, jadi kamu bisa langsung maju ke depan bebas hambatan....
Hahahahahhaaa.... Weeeekkkkk!!!! Makan thu antrian panjang sepanjang Bengawan Solo!!!
Tapi Guys... Entahlah, saya selalu dengan pedenya merasa kalo banyak orang yang punya khayalan indah kayak saya. Jadi kadang saya berpikir untuk bisa mewujudkan khayalan tingkat tinggi mereka soal nomor antrian itu.
Itulah mengapa, tiap ngambil nomor antrian, entah di kantor pajak ato di bank ato di mana aja pas lagi padet-padetnya manusia, saya selalu ngambil dua nomor antrian sekaligus. Misalnya ni saya ngambil nomor dan dapet nomor antrian 123 dan 124. Untuk dipanggil sampe ke nomor itu saya harus ngantri 3 jam lamanya. Bayangkan betapa keritingnya usus saya harus ngantri sepanjang itu. Yunomi so well, lah...
Tyus, buat apa lo ngambil nomor antrian mpe dobel, Na?????
Saya cuma mau mewujudkan khayalan orang-orang yang mungkin punya khayalan kayak saya; pengen ketiban nomor antrian yang gak pake ngantri, yang cepet dipanggil petugasnya!!!!
Ketika petugas udah nyebutin nomor 110, berarti kan bentar lagi nomor saya yang 123 en 124 dipanggil thu. Nah saat itu mulailah saya melaksanakan misi saya : BAGI-BAGI NOMOR ANTRIAN. Di bagian depan samping belakang saya udah banyak orang-orang yang baru berdatangan dengan memegang nomor urut antrian 200an... Woooo..., matilah kau kan mengantri seribu tahun lamanya!!!! Tapi tenang, anda yang beruntung akan segera bisa pulang lebih cepat dengan satu nomor antrian sisa yang saya ambil tadi. Ya, tadi saya ngambil 2 nomor. Satu untuk saya, satu untuk dikasih ke orang.
Biasanya, saya kasihkan nomor antrian saya ke Bapak-bapak ato ibu-ibu yang udah tua, ato mereka yang bawa anak yang keliatan banget kalo anaknya udah rewel minta pulang.
Mungkin apa yang saya lakuin terkesan aneh banget ya. Tapi gak tau kenapa, saya selalu menikmati momen-momen itu. Apalagi saya inget, saat saya memberikan nomor antrian pada seorang bapak, dia berkata dengan sangat senang, “Alhamdulillah... bisa cepet pergi sholat Jum’at, Mbak..”. Ada juga seorang ibu yang sangat senang bisa cepet pulang coz ada bayinya di rumah yang nunggu. Wah, saya tambah puas karena telah memberikan nomor antrian itu pada orang yang tepat.
Tyuuusss, niat  lo thu apa, Na? Lo mau pamer kalo lo udah berbaik hati sama mereka??? Dengan menyelamatkan mereka dari antrian???
No..no...!!! swear kewer-kewer saya gak bermaksud kayak gitu.  Entahlah, seperti yang udah saya bilang tadi, ada kepuasan yang saya dapet ketika liat mereka tersenyum senang saat mereka tahu mereka gak perlu ngantri lama lagi, sesuatu yang dari dulu saya khayalkan tapi gak pernah kesampaian coz mungkin gak ada yang punya pikiran bagi-bagi nomor kayak saya. Hanya itu, gak lebih....!
Mbak Ina pun selalu tahu kebiasaan saya itu. Dan suatu hari ketika kami berjalan keluar dari kantor pajak...
Mbak Ina : Tadi ada Ibu-ibu nyeletuk lho, “Eh, Bapak itu tadi kan masuknya duluan saya, kok udah dipanggil ya...??? Nomor antriannya konslet kali ya????”
(saya emang ngasih nomor antrian saya pada si Bapak)
Saya : *nyengir* tyus Mbak bilang apa sama Ibu itu???
Mbak Ina : Diam aja tho....
Aku cuma cenyum sambil komat-kamit berdoa; Moga ibu itu gak marah sama saya....

#Gambar orang ngantri BBM nyulik dari sini

19 komentar:

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

wah fotonya yang nuggu ampe garing itu lucu banget mbak....suer dech aku jadi ketawa lihatnya...hehehehe

Djangan Pakies mengatakan...

kalo udah maret setor SPT pasti antri tuh, makanya saya biasa pertengahan januari pas sepi

Aina mengatakan...

@Arief: haha... udah garing... kena ambeien lagi...

@Djangan : bener banget Pak. kemaren jumat pas kesana wuiiihhhh so sweet sesaknya.

Huda Tula mengatakan...

waaah, mba'nya hebat sampai ngasih nomer antrian kayak gitu.. saya ga pernah kepikiran ke situ. biasanya kalau ke tempat yang maksa ngantri atau nunggu aku bawa buku dari rumah. jadinya ga terlalu bete' kalau antriannya panjang...

^^"
Hebat....

Mr TM mengatakan...

Mba Aina suka ngasih nomer antrian ke bapak2 or Ibu2 yg sudah tuakan?

Saya yakin, sebenarnya ad orang baik yg mw ngasih Mba Aina nomer antriannya...

Dikarenakan orang baik ithu melihat mba Aina blm setuwir bapak2 or Ibu2 yg mba Aina kasih nomer antrian, jd dech ga jd kasih....Makanya buru cepet tua, biar d kasih nomer antrian sama anak muda........jiahahhahahahahahaaa.... "peace"

i-one mengatakan...

haha,ane gk pernh galamin.kecuali kalau ujian malamnya baru belajar,jadi kagok sendiri.haha..aina,kemarin itik bali nitip salam.kapan ni maen keblog ane

Aina mengatakan...

@Huda : Nah, itu dia... saya udah tukang lelet... pikun lagi.. kalo kepikiran bawa buku bacaan kebanyakan lupanya. akhirnya cuma baca koran edisi kemaren2 yang disediain.haha

@Mr. TM : Heeee... bener juga ya..?? ngapain mereka kasih ke saya yang masih imut2 dan muka pengangguran ini? mending juga kasih yang lebih membutuhkan ato yang keliatan sibuk...

@i-one : makaci i-one... saya tadi maen lho ke blog i-one...

f4dLy :) mengatakan...

panjang juga antriannya tuh...
salam kenal yah...

r10 mengatakan...

saya paling males ngantri... jangan sampai ketinggalan sholat jumat gara2 ngantri deh >,<'

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

fotonya lucu juga

Gaphe mengatakan...

kalo nghayal antrian jadi lebih cepet macem gitu... itu imajinasi tingkat tinggi.. hahaha..

kenapa nggak dibalik aja angkanya.. misal dapet antrian nomer 9, dianggep nomer 6.. atau antian nomer 91 jadi 16.. kan lumayan tuh ngiritnya.. kekekekekek

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Wah mbak Aina inspiratif, baik banget.
berawal dari khayalan trus jadi nyata.

malam ini saya belajar dari cerita mbak di atas :)

catatan kecilku mengatakan...

Kebiasaan yang unik tuh, tapi ada untungnya juga bagi orang lain yg datang belakangan dan dapat nomor awal. :)

the others.... mengatakan...

Lain kali kalo ke kantor pajak jangan mepet ya? Biar gak antri kelamaan...

Noeel-Loebis mengatakan...

yah kalo lagi nunggu suka betein mbak... hahahhaha..... tapi jago juga si mbak bikin komik fotonya.... kayanya kebiasaan saya bikin komik foto mulai tertular nuh?! hehehehhe

pri crimbun mengatakan...

begitulah keadaan kita :D

☺☺☺ mengatakan...

walah kalo antri nomor 130 mending pulang dulu deh tiduran di rumah sambil nunggu ~.~ parah juga itu sih.

maspri mengatakan...

haduh poto yang pegang kepala lucu

Aina mengatakan...

@F4dly : salam kenal juga Fadly
:D

@r10 : haha...siapapun pasti juga males kalo harus ngantri selama itu...

@Sang Cerpenis : Makasih...

@Gaphe : Ya...sapa tau ada keajaiban kan bisa aza tho phe???? hehe
dulu taon 2004 pas saya registrasi masuk kampus juga gitu Phe... antriane banyak banget... eh, malah nemu nomor antrian teronggok di kursi tak bertuan... nomor kecil gak pake ngantri. serasa dapet duren deh!!!

@Ajeng : hoho...masa cih... jadi enak niiiii...hihi

@Catatan : iya Mbak...impian saya deh tiap ngantri

@the others : hihi...moga besok gak males2an lagi ya...

@Noeel : wah, ternyata saya belajar banyak dari kamu ya Noeel... tapi lom bisa bikin komik bercerita kayak kamu...

@pri : hu'um.... :)

@Mbak Ata : pengennya gitu... tapi kantor pajaknya jauh dari rumah...
:(

@maspri : ohya??? hehe

Poskan Komentar