Breast Cancer Surgery; Moga Ini yang Pertama dan Terakhir


Hay...hello... ayemkamingbek.... (ini saya baca sekilas kok kayak ‘ayam kambing bebek’ yak?) wekwek....
Diiiihhhh, uda berapa lama yak saya gak sentil-sentil blog, gak posting, gak blogwalking-dancing-ngesoting?? *fyuh, Boro-boro ngeblog, liat muka leptop aja kagak!*
Aslinya cih... *mari membuat pengakuan* saya rindu sekangen-kangennya buat mijitin keyboard leptop, tapi apa daya tiada daya...
Beneerrrr banget, Sob! Saya emang hiatus... *lhah?*
Saya lagi sakit...ihik.. *eh* poor you, Aina. T_T
Jadi begini ceritanya, ternyata oh ternyata saya mendapatkan vonis dari dokter yang sungguh-sungguh membuat saya shock dan meratap tersedu pilu..uhu... Srooottt!!! Saya divonis ngegembol seglondong tumor jinak!!! Oh, Tidaaaaakkkkk!!!!! Dar..der..dor...!!! *terdengar suara backsound sinetron menggempur telinga pemirsa*
Asal muasalnya gara-gara suatu malam saya iseng periksa-periksa bodi sendiri, gak sengaja jari-jari lentik ini nyangkut di sebuah benjolan misterius segede jempol kaki yang nangkring manis di payudara kanan deket ketek saya. Dan berhasillah sang benjolan itu membuat saya gundah gulana sepanjang malam. Mata saya berkedap-kedip mencipta khayal dan terkaan, kira-kira dari spesies apakah si benjolan itu berasal? Datang dari negeri manakah? Ganaskah? Apakah ini sudah stadium empat? Apakah nantinya akan berakhir tragis seperti di sinetron-sinetron Indonesia?
Paginya muka saya bengep pertanda sukses dipaksa begadang mikirin si benjolan!
Malam harinya, saya gak buang waktu: Segera tancap gas menghadap yang ahli: Dokter Spesialis Bedah yang rumahnya depan pasar yang dekat rumah saya.
Dan vonis itu pun jatuh, tok..tok..tok.. seperti pak hakim mengetuk palunya. Kata si Dokter, si benjol yang sempet bikin saya gak bisa tidur semaleman itu adalah jenis tumor jinak. Kata si Dokter lagi, tumornya udah lumayan gede. Udah dua taunan bersarang gitu deh, tapi saya gak nyadar! Ya gimana mau nyadar? Kerasa sakit aja enggak kok. Kalo aja kemarin saya gak iseng-iseng periksa sendiri, mungkin sampe sekarang masih lom ketahuan.
Akhirnya diputuskanlah; “Suka nggak suka, mau nggak mau, si tumor harus diangkat!” kalimat si Dokter waktu itu masih jelas menghantam gendang telinga saya, yang langsung merembet ke ulu hati saya. ‘dag, dig, dug...’
Waktu saya tanya si Dokter, tumor jinak bisa jadi ganas gak??? Si Dokter bilang enggak. Tapi kalo dibiarin tambah gede... gede... dan semakin gede...! Hiy, jadi ngeri ngebayanginnya!
Gak pake lama, Guys... Dua puluh empat jam kemudian adalah jadwal saya operasi. Sungguh saya gak nyangka secepat itu. saya belum tuntas menata hati dari rasa shock vonis kemaren, eh sekarang harus tambah nyiap-nyiapin diri buat operasi yang jaraknya cuma sehari semalam dari vonis.
Ibu saya bilang, gak usah kasih tau siapapun soal operasi saya. cukup saya, ibu dan kakak saya tahu. Saya setuju.
Loh??? Kok malah pake rahasia-rahasiaan? Bukannya kalo mereka pada tau ntar pada ikut ngedoain kamu, Na?
Iya sih, saya juga mau mereka doain saya. tapi saya cuma gak mau situasi jadi heboh. Asal tau aja, saya orangnya lumayan kepengaruh sama situasi. Kalo mereka pada tau dan heboh, ntar saya malah tambah parno ngadepin detik-detik operasi.
Ya, siapa sih yang gak nervous ngadepin operasi? Apalagi bagi yang belum pernah ngalamin, kayak saya. Ditambah lagi, saya udah mutusin kalo saya gak operasi di rumah sakit, tapi cukup dieksekusi di rumah si Dokter yang juga jadi tempat prakteknya.
Karena saya milih operasi di rumah si Dokter, saya harus rela ntar pas operasi cuma pake bius lokal. Apaan thu bius lokal????? Jadi begini, ntar thu saya dioperasi dalam keadaan seratus persen sadar. Cuma bagian yang dioperasi doang yang dikasih bius. Beda kalo di rumah sakit bisa dibius total, jadi enak... saya tidur pules, eh tau-tau operasi udah kelar.
Tapi akhirnya saya mantepin juga hati saya sama si bius lokal. Pertimbangannya simpel, operasi di rumah dokter jauuuuuhhhh lebih murah ketimbang di rumah sakit yang ntar pasti saya disuruh opname bin nginep (uuuhhh, really hate nginep di rumah sakit). Tyus, kalo di RS ntar pasti susah ngumpetin jejak operasi dari tetangga dan kerabat. Kesannya jadi kereeeeeeen banget (baca: parah) kayak operasi akut gitu. Hufth,,,, gak bisa bayangin mereka akan berbondong-bondong nengokin! (ngerepotin orang aja lu, Na)
Ada sih yang saya kasih tau soal rencana operasi saya... Cuma empat orang. semuanya temen kuliah (Nica, Ila, Iok, Saycul) dan pacar! Yap...mana mungkin sih saya nyembunyiin hal kayak gini dari pacar??? Gak bisa banget! Saya butuh support dia... maju terus...kemon.. go surgery, Baby...!! *apa seeeh*
Ada yang lucu saat saya ngabarin keempat teman kuliah soal rencana operasi saya. Semuanya kaget. Tapi si Ila nanya jayus banget, “Gimana keadaan lo sekarang? Apa lo lemes? Apa ntar ‘itu’ lo ilang kalo dioperasi???”
Eh apa??? What??? ‘itu’ apaan yang lo maksud, heh??? Lo pikir payudara gue bakal dipotong gitu aja tyus dada gue jadi datar kayak waria gagal permak bodi, heh???? *mencak-mencak dalam hati*
“Enggaklah, say... Cuma tumornya aja yang diambil. Ni gue lagi nyuci baju....” jawab saya sok innocent.
“Apa???? Lo masih nyuci baju??? Gak lemes???”
Ewww, lu kate gue sakit menahun yang harus terkapar abadi di tempat tidur sebelum dibawa ke meja operasi??? *lagi-lagi dalam hati* (becanda dink, Say)
Dan kemudian berlanjut mikir.... kenapa orang yang mau operasi identik dengan tubuh yang lemas tak berdaya, yang hanya bisa terkulai bohay di atas tempat tidur??? Sedangkan saya... menjelang operasi malah nyuci baju segunung, pagi masih ngajar, siang hari masih ke warnet, sore hari masih ngajar anak-anak di TPQ... baru deh menjelang isya’ berangkat eksekusi. Itupun berangkatnya saya naik motor berdua sama ibu saya (ya iyalah,,, secara fisik saya sangat sehat wal afiat). Saya catat : hari itu tanggal 09 Maret 2011
UNTUNG HASILNYA JINAK
Okeyyyy, sekarang kita udah nyampe di rumah Si Dokter. Dokternya cewe apa cowo??? COWO!!! Emang napa kalo cowo??? Risih??? Pilih mana, risih apa tumor ilang????
Gak pake lama, Si dokter yang ditemenin seorang asisten langsung bersiap grak. saya tutup muka saya pake kain karena gak tega liat badan saya yang akan segera dicacah-cacah. Yang saya rasain cuma jarum suntik yang menusuk syahdu di deket ketek. Bius katanya. Then, saya udah gak bisa ngerasain rasa pisau dan gunting yang membabat dan mencongkel si tumor. Memang, gak sakit. Tapi rasanya aneh. Saya bisa ngerasain si tumor ditarik-tarik keluar, saya denger suara gunting mencoba memisahkan syaraf-syaraf yang menyatukan si tumor dengan anggota tubuh saya, saya bisa rasain hangatnya darah mengalir di permukaan kulit... Hiy...Ngeri kan? tapi sekali lagi, Tidak sakit!
Dan tiba-tiba saja sudah selesai. Tak selama yang saya bayangkan. Bahkan serasa makin cepet aja dengan tehnik ngajak ngobrol yang si dokter pake. Yaaaa, sepanjang proses operasi tadi, saya malah diajak ngobrol ngalor ngidul sama si dokter. Biar gak nervous katanya. Dan tehnik itu memang terbukti ampuh membunuh rasa takut yang hinggap dalam diri ini. Hiks! Then, setelah membersihkan sisa-sisa darah dan baju udah saya pake lagi, Saya disuruh berdiri, jalan, dan saya bisa pulang saat itu juga. Horeeeee!!!!!
Pas buka pintu yang menghubungkan antara ruang operasi dengan ruang tunggu, weeewww...rame amat!!! Pada kaget liat saya yang habis operasi tapi langsung bisa berdiri tegak nyengir pamer gigi di depan mereka. Ya mereka... Ternyata oh ternyata banyak sodara yang nungguin. Niat gak bilang siapa-siapa ternyata gak sepenuhnya direstuin. Ada aja cara Allah buat bikin mereka tahu. Contohnya sepupu saya si Nova yang gak sengaja tahu gara-gara lagi ngajak anaknya main kereta api di halaman pasar, di mana depan pasar itu adalah rumah si Dokter.. Ck..ck..ck...
Hmmm,, lumayan panjang juga ya curhatan saya kali ini. Moga mata kalian ga mendadak minus gara-gara sepet kelamaan angkrem melototin indahnya blog saya yang ancur ini (He... indah kok ancur?). Yaaaa inilah cerita dan alasan tentang kenapa saya hiatus seminggu kemaren. Sebenernya kalo cuma wat ngetik en nulis-nulis sih bisa banget. tapi gak tau kenapa, tiga hari pasca operasi ni badan jadi agak manja. Maunya makan, minum, en tidur mulu. Bayangin aja, Sehari semalem saya bisa merem sampe 18 jam. Bangun tidur cuma buat makan, minum, mimik obat. Abis itu tidur lagi. Hmmm, efek operasi kali ya? Mau ngenet juga gak bisa. Lah siapa yang mau nganterin ke warnet? Siapa yang mau nganterin nadah wifi gratisan? Bisa-bisa digampar ibu kalo ngrengek-ngrengek ijin keluar cuma buat internetan. Mau modem-an di rumah juga gak bisa gara-gara di rumah saya miskin sinyal. Akhirnya cuma bisa blogwalking lewat hape. Hufth.... *sabar bubuk manis di rumah sambil mengutuk sinyal*
Akhir kata dari sambutan saya kali ini, pesan saya terutama buat para perempuan.. Waspada sama yang namanya tumor di payudara. Rajin-rajin aja periksa sendiri ya. Segera konsultasi dokter kalo ada benjolan mencurigakan. Coz kita mungkin nggak bisa mastiin benjolan tersebut apaan. Bisa kelenjar yang membengkak, bisa tumor jinak yang bisa langsung diangkat kayak kasus saya, dan bisa juga tumor ganas (kanker). Nah tumor ganas ini yang bahaya karena inilah yang merupakan pembunuh nomor dua pada perempuan setelah kanker rahim. Sayangnya kebanyakan dari mereka baru menyadari dan periksa dokter setelah kondisi parah. Untuk lebih jelasnya soal everything about tumor dan kanker payudara bisa langsung searching aja di google, salah satunya di artikel ini ni. So, deteksi dini sebelum terlanjur ya Sob... uceyyyy....



7 komentar:

Dididisini mengatakan...

ni info berguna banget ni buat semua. thanks ya Gan!

Anonim mengatakan...

Now, take in using this method 90% with the time.


Here is my web-site - http://www.getfitnstrong.com/adjustable-dumbbells/3-great-adjustable-weights-affordable-prices

Anonim mengatakan...

Some work out professionals would even use them for leg lifts
and lunges from the higher overall body area.


my site getfitnstrong.com

Anonim mengatakan...

Meticulously made of surgical quality stainless-steel, these are
certain to end the problems of allergic reactions and irritation from typical jewellery.


Stop by my weblog rubber coated dumbbells

Anonim mengatakan...

Bodybuilding is likewise something accomplished predominantly by way of "lifting weights" but
may additionally be performed with other types of progressive resistance schooling, these as with the Bowflex
workout equipment.

Look at my website :: mouse click the following internet site

Anonim mengatakan...

This really is down to the actual fact as now stated when employing equipment
you're only focusing on a singular muscle mass, whereas making use of free excess weight tools enables the involvement of secondary muscle teams at the same time.

Here is my weblog :: http://www.getfitnstrong.com/adjustable-dumbbells/adjustable-dumbbells/"...

Anonim mengatakan...

One of the main advantages of getting a Bowflex house gym is you may exercise
routine within the advantage of one's household.

My blog post ... http://Www.Getfitnstrong.com/bowflex-dumbbells/bowflex-adjustable-dumbbe...

Poskan Komentar