Bukan Sahabat Pena Biasa


“Punya sahabat pena???”
“Woooo...hari gini sahabat pena???? Prangko aja udah mau punah!”
Wew, bayangkan aja kalimat tanda petik-petik di atas adalah percakapan antara saya dan kalian. Hehe *maksa*. Tapi bener juga sih, mana ada jaman facebook gini masih surat-suratan via pak pos? Yang disuratin orang yang belum pernah ketemu di dunia nyata pula!
Kalo sekarang sih mau make friends dengan orang di seluruh dunia udah jauh lebih mudah. Hape dan Internet udah menggejala gitu loh, bow! Yang di puncak gunung sama di dasar laut udah bisa kring-kring olala dalam sekali pencet. Yang dikutub utara sama yang di kutub selatan udah bisa saling liat muka pake webcam. Gak perlu lagi berlama-lama nunggu balesan surat yang belum tentu juga dibales *nyampe tumbuh akar di kaki*.
Wah, jaman sekarang emang semua serba praktis dan mudah ya???
Iya banget! tapi....... (ada tapinya)......
Jadi kangen masa-masa dulu, nih! Masa-masa lagi rajin-rajinnya nulis surat, ngirim surat ke kantor pos, tiap hari jum’at harap-harap cemas nunggu pak pos datang bawain balesan surat dari sahabat-sahabat pena saya.... Dan rasanya seneng banget kalo surat balasan itu datang!
Kamu hobi sahabatan ma pena ya, Na???
Hihi, iya...iya... Sahabat pena! Jaman SD dulu saya kepengen punya teman dari luar daerah. Saya ngebayangin pasti bakalan exciting banget bisa tukar pengalaman sama mereka. Akhirnya mulailah saya merealisasikan keinginan terpendam itu. Caranya??? Saya acak-acak aja nama-nama orang yang ada di Majalah Bobo (saya dulu sering beli majalah Bobo bekas di pasar), saya kirimin mereka surat yang intinya ngajak kenalan dan bersahabat pena.
Dari lima surat pertama yang saya kirim, hanya ada dua surat yang dibales!
Balesan pertama datang dari Palembang. Saya inget banget namanya Deva Rossiera. Wuah, saya seneng banget mpe surat balesan dari si Deva saya baca berulang-ulang. Buka tutup buka tutup buka lagi tutup lagi. Padahal isi suratnya cuma  satu paragraf doang. Isinya juga agak gak niat gitu. Tapi saya gak peduli. Yang penting surat saya dibales. Saking senengnya, hari itu juga saya bales suratnya si Deva. Tapi sayang berikutnya dia gak mbales lagi. Hikkksss!!!
Lalu ada Si Heny (lupa nama lengkapnya) dari Jatim. Sempet beberapa kali surat-suratan, telpon-telponan (saya telpon dia lewat wartel) dan bertukar koleksi prangko. Tapi endingnya juga sama, musnah! Hahaha....
Pas SMP, iseng-iseng saya baca majalah Anita, dan disitu nyantumin surat seorang fans Boyband Boyzone yang lagi pengen nyari sobat sesama penggemar Boyzone. Well, karena saat itu saya adalah salah satu penggemar Boyzone, akhirnya saya kirim surat deh buat Si... (Siapa ya namanya?) panggil aja si Bunga deh *jadi kayak nama samaran di berita kriminal nih*.
Dua minggu kemudian, balasan dari Si Bunga pun datang...
Unyunya, sebelum kami dinyatakan sebagai sahabat, saya disodorin tiga pertanyaan yang harus saya jawab. Pertanyaannya adalah:
1.  Mengapa kamu suka Boyzone?
2.  Pilih Ronan Keating apa Stephen Gately (Personil Boyzone)?
3.  Bagaimana perasaanmu setelah tau kalo Stephen Gately itu seorang gay?
4.  Apa kamu masih tetep ngefans sama Stephen Gately walo dia gay?
5.  Lagu Boyzone yang mana yang bikin kamu jatuh hati sama Boyzone?

Huahahaha... rasanya kayak interview mau masuk kerja aja. Tapi sebagai seseorang yang benar-benar punya i’tikad baik untuk menjalin persahabatan, pastinya tetep saya bales lah. Kira-kira begini balesan saya:

1.  Karena lagunya bagus-bagus, dan Stephen Gately cakep.
2.  Stephen Gately
3.  Shock dan jantungan *boong banget*
4.  Masih. Tapi gak ngarep jadi pacarnya lagi.
5.  Picture of You yang video klipnya ada Mr. Bean. Tapi paling suka sama No Matter What dan All That I Need

Si Mas-mas Boyzone
Then, Surat-suratanpun berlanjut dengan tema-tema obrolan paling banyak seputar Si Boyzone dan Om Stephen Gately (yang sekarang Si Om udah almarhum). Yang paling saya seneng dari Si Bunga ini adalah tulisan tangannya bagus banget. Nah, Udah bales-balesan nyampe lebih dari sepuluh kali, tapi ternyata oh ternyata surat-suratan yang ini pun ikutan almarhum menyusul surat-surat para pendahulunya *RIP Mode On*.

Jiahhhh... Kalo begitu males bener ya, Na??? Coz ternyata susah juga sobatan jarak jauh. Udah gak kenal orangnya, boros prangko pula. Ujung-ujungnya endingnya gak jelas. Kabur! Sia-sia dong???

Well, emang sih... Resiko bersahabat pena emang sering semangatnya cuma ada di awal-awal doang. Abiz itu menguap deh hasrat nulisnya, surat gak dibales lagi. Tapi gak semuanya kok kayak gitu. Selain sahabat-sahabat pena yang saya sebutin di atas, ternyata ada satu yang ajaib. Why ajaib? Karena ni manusia paling betah bales-balesan surat sama saya dari jaman saya masih kelas 6 SD (taon 1998) nyampe tradisi surat-menyurat udah gak trend lagi.

Namanya Ina. Asal dari Nusa Tenggara Barat, tapi pernah tinggal di Jawa. Sama kayak yang lainnya, saya nemu dia dari asal ngacak nama di Majalah Bobo. Wah, surat-menyurat sama Ina lancar banget, bow. Sama-sama hobi nulis en sharing kayae. Sama-sama hobi koleksi prangko juga. Kadang kami tukeran prangko. Dari dia, saya jadi tahu bahasa daerah sana. Tadinya kami sih niatnya ada program tuker pengetahuan soal bahasa daerah masing-masing. Saya kasih tau dia soal bahasa jawa juga. Tapi lama-lama saya jadi mikir, Si Ina ini kan pernah tinggal di Jawa, jadinya ya pasti dia udah tau juga soal bahasa jawa... hahaha... Maap ya In. Dulu pasti keliatan culun banget saat saya ngasih tau kamu soal bahasa jawa dan artinya. Padahal kamu pasti udah lebih ngerti... Hahahehoy.

sama-sama hobi koleksi prangko
Beberapa kali si Ina ngasih saya kado juga, terutama pas ulang tahun saya. Yang paling saya inget, dia ngasih saya jepitan rambut, dan jepit rambut itu dimasukin sekalian di amplop surat. Jadi deh amplopnya menggelembung gede banget. Herannya, prangkonya tetep 300 rupiah, gak dipungut biaya tambahan!!!

Saya sempet loose contact sama Ina setelah dia pindah rumah ke Cilacap. Tapi saya masih sempet telepon ke rumahnya (waktu itu saya baru lulus SMA) dan ngabarin juga kalo saya udah ketrima di PTN Semarang. Abiz itu loose contact lagi! Sampe suatu hari gak sengaja saya baca koran Suara Merdeka di Rubrik Kantin Banget. Di situ surat Ina dimuat dan dia nyariin saya. Mungkin dia nyari lewat koran karena dia udah gak punya alamat saya yang baru dan gak punya nomer hape saya juga kali ya *tampang buronan*. Kamipun sempet kontak lagi lewat email. Tapi cuma bentar. Kamipun saling tenggelam lagi, ngilang lagi...

Selama kuliah, kadang-kadang saya inget sama si Ina. Gimana ya kira-kira kabar thu anak? Udah hampir lima taon gak kontak lagi. Tapi saya gak tau mesti nyariin di mana. Nomer telpon udah gak punya, email dia juga udah gak aktif lagi. Bahkan saya sempet searching di Facebook ngetik nama lengkap dia, berharap kali aja dia nongol. Tapi nihil.

Sampai suatu hari, menjelang selesai kuliah, Saya coba searching nama dia di Google. Tapi yang muncul adalah daftar nama-nama mahasiswa jurusan BK di salah satu PTN Kota Jogjakarta. Ya....itu emang ada nama Ina, saya yakin itu Ina sahabat pena saya. Tapi gimana contact sama dia? Username FB-nya aja saya gak tau. Akhirnya saya pilih beberapa daftar nama tersebut yang agak unik. Pikiran saya, kalo nama unik pasti sering dipake buat username FB mereka, gak pake nama samaran segala. Well, saya masukin satu nama di kotak pencarian FB. Dan ketemu!!!! Dari situ, saya ubek-ubek friendlistnya thu orang. akhirnya ketemu juga nama Ina Rakhmawati, my penpal. Hihi... Ribet juga ya nyarinya. Tapi gak pa-pa lah, yang penting bisa keep in touch lagi sama sahabat lama.

Sekarang Si Ina lagi sibuk ngerampungin skripsi, mungkin itulah kenapa dia gak bisa diajak nggosip lama di sms. Ok, kalo si Ina baca blog saya, sukses wat skripsinya yah, In... U’re my everlasting penpal. Doa terakhir, moga someday ada kesempatan buat kopi darat sama dia. hyaiyalah, masa bersahabat di dunia maya udah 12 tahun lom pernah ketemu juga??? Kapan-kapan deh ya, moga aja, kalo saya ke Jogja lagi....

Dan ending dari cerita ini adalah: terlintas di benak saya untuk bisa surat-suratan lagi.... yach, walo di jaman modern kayak gini... Seru aja kali... coz dari kertas dan amplop berprangko itu  banyak manfaat yang udah saya rasain, diantaranya:

1.  Nambah temen (Udah pasti)
2.  Sharing pengalaman dari daerah lain
3.  Ngelancarin menulis
4.  Tau caranya nulis surat
5.  Gak ada alay-alay-an dan singkat-singkatan geje kayak SMS
6.  Rasain sensasi unik saat surat balasan itu datang
7.  Bisa dibaca-baca lagi buat kenangan anak cucu. Gak kayak sms yang kalo folder penuh langsung hapus
8.  Tau caranya ngelipet surat, nge-lem, dan nempel prangko
9.  Tau daftar harga prangko, yang kilat berapa... yang biasa berapa..
10.              Kenal akrab sama Pak Pos
11.              *Makin lama makin nglantur*
12.              Nyobain surat-suratan yuuuukkkk!!!!!

14 komentar:

ucuppello mengatakan...

PeLtamaxxxxx.... jadi inget jaman kk gue maen surat suratan, ntuh gue sering banget ngumpetin suratnya klo gue yg nemuin di kotak pos :p.. huahaha jadi kangen gue..

Muhammad A Vip mengatakan...

sekarang bukan lagi sahabat pena, tapi sahabat keyboard. haha

Edo mengatakan...

Bagus ceritanx...,

btw critany panjang..., tp saat saya baca tau2 dah slesai.
*keasyikan...,

ToM kuU mengatakan...

hahahhaha... hai aina... TK kunjungan balik nih... n follow balik juga... nice blog anyway...

mengenai sahabat pena.. TK punya loh!!! dulu tuh dia (sang sahabat pena) temen deket TK pas SD (cewe yah)... nah.. pas SMP dia pindah sekolah.. dan saat itu TK lum punya HP... dan handphone masih berasa mahal dan langka saat itu... cuman orang2 tertentu yang udah pake HP... so akhirnya untuk terus bisa kontek2an kita kirim2an surat... dan beneran seru loh... dari surat yang selembar doank... tulisannya juga gak nyampe setengah kertas... sampe akhirnya tiap kali dapet surat... suratnya tebel banget... gendut gitu secara isinya 5-8 lembar kerta syang tulisannya depan belakang full... hahahahaha seneng banget deh... dan TK terus2an kirim2 surat sama dia sampe terakhir TK awal kuliah... dari waktu TK di Bogor... sampe TK di Bandung...

Selain itu serunya lagi klo dapet kertas surat yang lucu2 gambarnya ^^

akhirnya skrg dah ga surat2an lagi... kita lost contact sekrang... TK gak tau keberadaan dia gimana sekarang... walau udah ada FB or BB... cuz dia gak ngikutin perkembangan teknologi sih #tepok jidat

hehehhe aduh malah curhat disini,,,, hahahaha salam kenal yah!!!

Eks mengatakan...

ahahaha, mungkin sekarang lebih banyak sahabat maya...

Yhantee mengatakan...

kunjungan pertama...

jdi keingat waktu SMP dulu blum punya hape,seorang lelaki ngungkapin hatinya lewat surat... yang jadi pak posnya sahabat sendiri.. :)

salam kenal mbak.. ^__^

Noeel-Loebis mengatakan...

sahabat pena saya juga punya mbak.... mau tau siapa?? yah mbak beserta sahabat-sahabat blogger saya lainnya.... kan sama-sama ga pernah ketemu sebelumnya, tapi bisa akrab kayak gini... hehehehehe.... tetep sapenan yah??? hahaha.... :)

Aina mengatakan...

@ucup : hwa, jahil lu cup... tapi masih mending owk, sodarakyu malah kadang suka buka duluan thu surat. nyebelin yach...
@a vip : hihi...bener banget sob!
@Edo : makasih dah baca... untung gak nyampe ketiduran.. :P
@TK : hya...masa' si teman ga punya FB? ato rumahnya jauh di dasar laut yak kayak aku?? hihi
@Eks : iya...sekarang lebih mudah mau temenan sama siapa aja... fasilitas udah mendukung banget
@Yhantee : haha... namanya PTT yak.. Pos Tanpa Transport
@Noel : Sahabat keyboard Noel. Kayak yang dibilang si Vip.. hehe

Panggil aku Nova... mengatakan...

Langganan Bobo juga, yak? Samaan dooongg..

Dari jaman tuh majalah harganya 750 perak, trus naek jadi serebu maratus, trus naek lagi sampe 3 rebu, selalu jd paporit dah.. *Jadi kangan masa kecil*

Kalo sekarang sahabat penaan, berat di ongkos kirim. Makanya pada beralih ke teknologi canggih orang2 sekarang.

Salam kenal yak, Aina.. :))

ucuppello mengatakan...

ehhh maksud gue itu, gue umpetin gue buka trus gue baca dulu ampe kelar baru gue kasih kk gue .. huahahhaha sering bgt gue kena jewer trus nangis dahh.. wkwkwk..

Geafry Necolsen mengatakan...

Yang di puncak gunung sama di dasar laut udah bisa kring-kring olala dalam sekali pencet. kalo hapenya kemasukan air gimana?? sapa yang ganti??

hhe..
aku follow blognya, follback ya

r10 mengatakan...

sekarang tentu sahabat pena bukan trend lagi, so mau temenan bisa via online

*malah banyak yg dapat jodoh dari dunia maya lho :p

ReBorn mengatakan...

gue sempet lho mengalami masa bersurat-suratan ria... ah, ktauan dah gue jadul. :D

Aina mengatakan...

@Nova: Dulu kuatnya cuma beli Bobo bekas...hihi... yang penting bisa baca udah seneng
@ucup : huahaha... biangkerok lu cup!
@Geafry: Nah,,,itulah canggihnya hape anti air...
@r10 : iyap... sekarang jauh lebih mudah zaaa
@ReBorn : Lah...berarti samaan jadulnya sama saya duonk :p

Poskan Komentar