Miskin Sinyal di Kampung NGGAK Primitif


“Aduh, sori di sini gak ada sinyal....” percaya gak?
“Sms-an aja yach, sinyalnya gak kuat buat teleponan” kalian pasti bilang saya lagi ndobol.
Hari gini gak ada sinyal hape??? Di tengah hutan aja adaaaa.... masa di kampungmu gak ada? Kampungmu pasti ndeso banget ya?? Kampung di bawah laut ya??? Ihhhhh.....!!!!

Haha, begitulah sodara-sodara, yang sering saya alami. Masih mending kalo ketiadaan sinyal operator selular itu berasal dari operator kecil yang gak punya banyak pelanggan (so pasti menara BTSnya juga masih dikit). Lha ini Telkomsel, Indosat, apalagi XL kere sinyal semua di dalem rumah saya.
Smsan masih bisa, tapi kadang gagal gara-gara sinyal mendadak melarikan diri. Kalo mau telepon harus lari ke halaman rumah, mau internetan pake hp juga susahnya minta ampuuuunnn!!!! Masa sih komunikasi pake HP kalo mau lancar harus ke halaman rumah dulu? Lha kalo tengah malam???? Ngeeekkk...
Yang paling menyebalkan adalah saat saya baru beli modem. Modem yang saya beli dengan harga 360 ribu gak bisa saya gunain gara-gara hampir gak ada sinyal masuk. Kalaupun nongol sinyal paling cuma di kisaran 0,2 kbps. Bayangin betapa lemotnya! Setengah jam paling bagus cuma bisa buka 4 halaman web doang. Akhirnya modem itu cuma bisa saya gunain saat saya nyuciin motor di tempat cucian motor deket kecamatan. Sambil motor dicuci, browsing-browsing...hik!!!! sungguh mengenaskan!!!
Hikhik, *mewek* Padahal kampung saya bukan termasuk kampung pelosok. Kampung saya relatif dekat dengan jalan pantura. Tapi kenapa susah banget dapet sinyal? Apa mungkin cor-coran beton di rumah saya terlalu tebal sehingga sinyal gak mampu menembusnya? Rasanya tidak!
Semoga tulisan saya ini di baca pak operator. Apapun operatornya, kalo sinyalnya bagus buat internetan lewat modem, saya pake deh!!!!! Suerrrrrr kewer kewerrrr.... *janji gombal semata*

1 komentar:

Hoby Jepret mengatakan...

tapi fotonya keren

Poskan Komentar