Mahalnya cabe bikin mules


Udah dua bulan terakhir ini harga cabe membumbung tinggi naik berkali-kali lipat dari harga biasanya. Cabe yang biasanya sekilo cuma berkisar sepuluh ribuan kini nangkring di singgasana teratas daftar harga sembako, mencapai 50 ribu perkilo. Bahkan ada juga jenis cabe tertentu yang dijual dengan harga 90 ribu!!! Gila abizzzz!!!!
Ya, bisa dipastikan para ibu-ibu RT pada kalang kabut, penggemar masakan pedas kebakaran jenggot, penjual gorengan gak lagi nyediain cabe gratis, penjual nasi goreng langganan saya gak lagi nyemplungin cabe rawit di toples acarnya... dan saya juga merana, semerana-merananya.....
Bayangin, saya yang maniak berat cabe harus dipaksa ikut ngencengin ikat pinggang plus turut prihatin atas tragedi melonjaknya harga cabe  ini. Saya yang tak bisa melewatkan hari tanpa ngulek sambel, terpaksa harus gigit jari. Nyokap bener-bener tegas ngasih ultimatum GAK ADA ACARA SAMBEL SELAMA HARGA CABE BELOM TURUN!!! Katanya sih sebagai ungkapan bela sungkawa atas melambungnya harga cabe. Buseeeeetttt!!!! Saya bener-bener pusing!!!
Mana mungkin seorang Iin yang:
1.      Punya porsi jatah sambel sehari satu cobek gede
2.      Hobinya akan bakso pake 5 sendok ulekan cabe plus segunung saos pedas
3.      idolanya makan nasi kucing (yang udah ada sambelnya) dengan lalap 14 cabe rawit
4.      Sukanya makan secuil bakwan dengan lalap 7 cabe rawit
5.      Selalu nilep segepok cabe di kucingan
6.      Pokoe mata cabe-an
Harus puasa makan makanan pedas???? Oh no!!! Ini sungguh sebuah penyiksaan tak berperikemanusiaan!!!! Semena-mena!!! Seperti dijajah Jepang jaman dahulu kala!!! *lebay*


Tapi nyokap bener-bener serius!!!! Beliau cuma ngasih alternatif boleh makan cabe just buat lalapan, gak boleh nyambel. Wekkwek!!! Walhasil, dengan setengah hati saya setuju. Ya, daripada gak boleh makan cabe sama-sekali. Hehehe... tapi tetep aja rasanya aneh. Masa makan sayur bening pake lalap cabe? Masih mending cabe rawit, lha kadang-kadang belanja dapetnya cabe merah yang panjang-panjang, ato cabe ijo gede yang gak pedes babar blas! Gak enak banget dah buat lalap. Malah kayak makan pelepah pisang! Hahahhaha...... saya coba akalin dengan cara mengirisnya kecil-kecil tyuz ditaburin ke sayur... hasil kemudian??? Tambah gak karuan!!!!

Huhuhu,,, moga penderitaan ini cepat berakhir... masa iya mau terus-terusan kayak gini? Biasanya di kampung beli cabe dua ribu uda dapet segepok, lha sekarang dapetnya bisa dihitung pake jari sepuluh! Kata nyokap saya sih ini semua gara-gara kampung saya gak panen cabe. Hahaha, masa iya???? Tapi emang sih kampung saya termasuk salah satu sentra pertanian cabe yang cukup besar. Biasanya kalo lagi panen-panennya, harganya paling empat ribuan perkilo. Murah banget ya!

Yach, whatever lah... yang penting harga cabe cepet normal. Kasian ni jabang bayi nyidam, ntar malah ngiler lagi!!!! Huahahahahaaaa.....

2 komentar:

Musyafak Timur Banua mengatakan...

wahahaha... nandur lombok dewe rak wis. wah sekarang pengunjungnya terus naik....

Aina mengatakan...

haha,,,iyoh.... mari kiata nandur lombok di pot bungaaa

Poskan Komentar