Kulineran di Ngaliyan Semarang

Seperti halnya Kota Yogyakarta yang terkenal dengan nasi gudegnya, Semarang juga punya makanan khas, salah satunya lumpia. Kalau kita sedang jalan-jalan ke sekitar jalan Pandanaran, kita akan dengan mudah menemukan makanan ini karena banyak toko-toko makanan khas Semarang yang membuka gerainya di sepanjang jalan. Di gerai-gerai itu juga dijual makanan khas lainnya seperti bakpau dan bandeng juwana.
Walau tinggal di Semarang selama enam tahun, terus terang saya belum pernah makan lumpia!!! Bukannya gak doyan, tapi saya lebih suka makanan yang lebih nasionalis dan KAMPUNGis. Hehe.. pokoknya mudah di dapatkan di seluruh penjuru negeri ini. seperti nasi goreng, bakso, tempe dan kawan-kawannya.
Selama saya di Semarang, saya tinggal di daerah Ngaliyan. Praktis saya paling hafal kulineran di daerah ini. harga kuliner di Semarang sebenarnya terbilang agak mahal di bandingkan dengan kota-kota lain. Tapi kalau bisa nyungsep-nyungsep masuk sedalam-dalamnya gang-gang di perumahan, masih banyak kok warung makan yang menyediakan menu enak dengan harga murah meriah. Di bawah ini beberapa kulineran di Ngaliyan yang sering saya kunjungi selama saya kuliah. Cekidot!!!

-Saya paling suka nongkrong di kucingan Toko Ijo. Menunya sih biasa aja seperti nasi kucing pada umumnya: nasi bungkus porsi kecil dan pernak-perniknya. Tapi yang menarik dari tempat ini adalah suasananya yang memang enak banget buat sekedar nongkrong atau ngobrol sambil menikmati udara Semarang di malam hari . Terletak di emperan toko yang lumayan luas dengan fasilitas full musik, warung kucingan ini hampir selalu penuh sesak oleh pembeli. Rekor saya adalah nongkrong makan di kucingan ini jam setengah empat pagi. Yach, waktu itu saya baru balik dari ngaji bersama Cak Nun dan Gambang Syafaat di Masjid Baitur Rahman simpang 5..eh kelaperan deh! untung kucingan ini masih buka....

-Selain itu, saya suka banget makan jagung bakar di JBL (Jagung Bakar Lesehan). Tempatnya di trotoar bersebrangan dengan kucingan toko ijo depan kantor kecamatan . Di sini saya bisa makan jagung plus wedang ronde sambil duduk lesehan. kalau beruntung, saya bisa juga menyaksikan anak-anak SMA latihan voli atau sering juga di gelar pasar malam di sana. Kebetulan JBL ini memang lokasinya tepat di depan lapangan voli. Ngomong-ngomong soal JBL, saya pernah doing something crazy sama dua sahabat saya, olish dan ila. Ceritanya pas malam tahun baru kami bertiga sama-sama ngejomblo nggak ada rencana ke manapun. Walhasil, daripada bete di kos, jam sepuluh malam kami memutuskan untuk nongkrong di JBL. Kami berangkat kesana berjalan kaki, padahal jarak JBL dengan kos kami hampir 2 kilo! Tapi tak apalah, niatnya kalo pulang mau naik taksi, tapi ternyata pangkalan taksi kosong! akhirnya perjalanan pulang pun kami lalui dengan kembali berjalan kaki....

-Mau menu yang lebih bervariasi? Datang aja ke Pujasera Ngaliyan. Di sana ada nasi goreng, pecel, bakmi, penyet, sate, bakso, gado-gado, nasi uduk dan lain-lain. Saya paling seneng ke nasi goreng TomboNeKangen, karena di sini ada menu favorit saya: nasi goreng bakso. Selain itu karena saya bisa ngambil acar sebanyak mungkin, nggak pake dibatesin.hehe...
nongkrong di penyet Pujasera

Saya seneng juga mampir ke penyet Mbak Tik. Sambel penyetnya enak, murah meriah lagi. Dan tempat yang nggak pernah sekalipun saya samperin adalah warung sate kambing karena saya memang paling benci daging kambing!


-Ada juga Soto Pak Kimar di daerah Sulanji yang menyediakan porsi sesuai selera. Yang saya suka di sini adalah makanan pendamping sotonya banyak banget. Mulai dari tempe kriuk, tahu goreng, sate puyuh, jeroan, ayam, dan sebagainya. Ada kenangan lucu waktu saya makan di warung ini. waktu itu saya pengen naburin garam di mangkuk soto saya, eh ternyata tutup garamnya lepas dan seluruh garam di dalamnya tumpah ke mangkuk soto. Dengan panik, saya cepat-cepat membuang garam itu. bahkan sahabat saya Ila, menambahkan kuah sotonya ke mangkuk saya supaya soto saya tidak asin lagi. Tapi terlambat.. garam udah terlanjur nyampur di soto. Mau pesen yang baru, entah kenapa sudah gak selera makan lagi...huhu.
Soto Lumayan
Kenangan kedua di warung soto: suatu hari saya, Nisa dan Ila sedang dilanda kemiskinan yang maha dahsyat. Pagi itu, uang di dompet kami cuma cukup untuk beli soto masing-masing seporsi dan sedikit cemilannya. Nyampe di warung, saya baru sadar kalo dompet saya ketinggalan di kursi depan ruko tempat saya kerja. Untung uangnya Nisa dan ila masih cukup untuk membayar soto saya dengan resiko tanpa makan cemilan. Duuuuhhhh, ngiler rasanya gak bisa makan sate puyuh favorit saya. Karena gak tahan, akhirnya kami bertiga beli satenya satu tusuk aja dibagi bertiga. Selain ke soto pak Kimar, kadang saya ke soto ‘Lumayan’ yang terletak tepat di depan kampus 3. Tapi saya sebel karena di sini sering kehabisan cemilan tempe dan sate puyuh..

Nggambleh di Warung Mie Ayam BPI
-Biasanya saya nyambangin warung ini menjelang sore hari sekitar jam dua siang, ya...Warung Mie Ayam BPI ( sebenarnya warung ini ada namanya, tapi sumpah bertahun-tahun saya jadi pelanggan di warung ini, saya tak pernah mengingat-ingat nama warung yang jelas terpampang di depan ). Walaupun terletak di area perumahan, tapi warung ini relatif ramai. Pokoe mienya ngangenin banget deh. Selain rasanya yang so delicious, pemilik warungnya ramah banget dan yang penting saya bisa ngambil acar sepuasnya!!! Hahahaha....

-Di komplek perumahan BPI ada juga toko merangkap warung makan ‘idola’ para warga, yaitu warung mbak Nuk. Beli makan di warung ini assoy banget deh...bisa ditungguin sambil tidur! Lah lemotnya na’udzubillah min tilki tenan!!!! Rasanya lumayan, berubah-ubah kayak bunglon. Kadang lumayan pas, kadang lumayan assiiiiinnnnn..... Selain itu, sekedar peringatan aja, kalo kalian beli makan di warung itu, mending gak usah liat proses memasaknya. Mending merem aja deh. Kalo melek bisa bikin ilfil ngeliat caranya ngracik bumbu yang agak jijay en gak steril!!!

-Ada lagi resto Selera Sambal di Perum Villa Ngaliyan I depan ruko tempat kerja saya. Yang ini sip banget deh.. kualitas resto tapi harga warung. Restonya di desain asri banget, bikin betah berlama-lama nongkrong di sana. Yang khas dari resto ini adalah variasi menu sambalnya. Ada sambal trasi mateng/mentah, sambal bawang mateng/mentah, sambel tempe, sambel lombok ijo dan masih banyak lagi. Trus masakan yang ditawarkan indonesia banget. Saya paling suka sama sayur asemnya dimix sama sambel bawang mentah. Enak poko’e...hehe. Resto ini paling bejubel pas mendekati adzan maghrib di bulan puasa. Jangan coba-coba ngantri deh kalo kalian datang lebih dari jam 5 sore. Dijamin mpe kerng nungguin. Saya pernah jam lima sore di bulan puasa mau mbungkus sayur asem aja nunggunya mpe hampir isya’! ckckckck.....

-Nach, yang terakhir ini jadi rekomendasi karena harganya yang murah meriah.. yaitu Warung ramesnya Mbak Nik di dalem gang Tanjungsari. Pokoe dengan modal lima ribu aja bisa dapet menu komplit plus minum plus gorengan anget-anget. Bahkan tak jarang masih dapat kembalian. Kebanyakan yang makan di sini anak kuliahan seperti saya. Hehe...
Ada juga warung Bu Hadi di dalem gang Segaran. Sama murahnya dengan warung mbak Nik, tapi kalo udah lewat jam 9 pagi biasanya udah kehabisan. Yang jadi andalan warung ini adalah tahu baksonya yang yummmmmyyyyy.....

-Dan warung yang paling tidak saya rekomendasikan adalah warung rames dan soto samping satpam BPI... Nasinya sering gak mateng, sayuran yang dipake buat bikin pecel berjenis acakadul alias gak jelas bentuknya, sotonya kayak rasa air doank yang cuma dibubuhin garam, dan air es tehnya bau tanah gitu deh. Pernah suatu hari saya dan Ila batuk-batuk bin pilek lebih dari seminggu gara-gara abis minum es teh dari warung itu. pokoknya kalo saya sampe beli menu di sana itu artinya saya sedang dalam keadaan sangat terpaksa. Biasanya itu dikarenakan gak ada kendaraan buat keluar lebih jauh untuk cari menu yang lebih manusiawi. Maklum, warung ini merupakan warung terdekat dari tempat tinggal saya di Semarang. Hahahha.....semoga yang empunya warung gak baca ya!!! Bisa dituntut pencemaran nama baik!!!

Nah, di akhir-akhir masa kuliah saya, Ngaliyan mulai dibanjiri dengan restoran-restoran fastfood. Saya paling seneng ke Fried Chicken Amazy. Biasanya saya makan di sana sama ila yang penggemar berat ayam. Ada lagi di samping ruko tempat saya kerja yaitu Suga Fried Chicken. Karena status saya dan teman saya yang masih mahasiswa (lebih sering bokeknya), paling kalo ke sana beli menu fried chicken yang paketan di bawah sepuluh ribu. Hihi... ya ga pa lah, yang penting masih bemerk ayam (ya.... ayam yang akhirnya saya ketahui sebagai tersangka utama penyebab jerawat di muka saya). Tapi walo udah paketan tetep aja kerasa mahal ya. Walhasil kantong jadi cepet kempes karena harganya pada di atas rata-rata. Yeah, mahalnya kuliner di Semarang. Gaji saya sebulan pun gak cukup buat bayarin kebutuhan perut doang... nach, kalo udah kering kerontang gak punya uang dan belum gajian, mampirnya ke kucingan lagi deh....hehe
Nach...yang ini pose di depan kantin kompeni fakultas yang harganya halmahera alias muahal!!!

3 komentar:

neesa mengatakan...

warung makan ibu sarminah ro kantin kompeni kliwatan yu........hehehe

Aina mengatakan...

wakakaka...lha kamu kan pelanggan tetapnya bu Sarminah.... warung kompeni cukup potone aja yang nongollll....

imam muzaki mengatakan...

klo warung mbak nuk, mending pesen/titip sama temen aja mbak.
biar gak kliatan semuanya hahahaaa

mampir di sni ya ==> http://imamelkubu.blogspot.com/

Poskan Komentar