Ribetnya Nyiapin Wisuda


Me, enam bulan laloe
Dua minggu lalu, pas lagi asyik-asyiknya ngobrol sama si Indra temen kuliah saya, tiba-tiba saya disms adik angkatan saya yang mau wisuda (Wisudanya 27 Januari lalu), “Mbak Iin, dulu pas wisuda dandan di salon mana?” Belum sampe saya jawab smsnya, ternyata si Indra juga mendapatkan sms yang sama. Woahaha, spontan saya dan Indra ketawa, sambil membayangkan adik kelas kami yang lagi ribet mau wisuda. Lalu kami bales smsnya. Kebetulan saya dan Indra dulu dandan di salon yang sama. Tapi si adik kelas masih belum yakin kalo salon itu bagus. Disambung nanya ini itu... pokoknya pertanyaannya nyampe mbleber ke mana-mana dengan satu topik: Persiapan Wisuda....
Hmmm, wajar aja kali ya....namanya juga wisuda seumur hidup sekali. Pastinya pada pengen lah tampil spesial, kalo bisa jadi yang ter-oke. Kalo cowok sih gak pake ribet. Lha kalo cewek??? Harus repot mboking salon terbaik lah, repot nyiapin kebaya lah, jilbabnya, roknya, sendalnya, plus dompet sebagai pemanisnya.. Ckckck...
Wisudawati sadar kamera....
*Enam bulan lalu, menjelang saya wisuda…(29 Juli 2010)* ---- Si Nisa yang kesehariannya biasa tampil cuek bebek,bela-belain ke Pekalongan buat nyari setelan kebaya paling oke. Si Ila lain lagi, karena bodinya yang sangat bohay, bisa dipastikan gak ada satu tokopun yang jual setelan kebaya dengan ukuran big size. Akhirnya dia njahitin spesial di tukang jahit rumahnya. Si Nopi nyungsep-nyungsep ke Pasar Kliwon Kudus dan touring Pati cuma buat nyari kostum.... Huah!!!!!
 Ribetnya mau wisuda......
Sebelumya, saya juga sempat error sendiri waktu mikirin mau wisuda. Bukannya apa-apa sih, soalnya saya gak terlalu suka pake baju kebaya ala putri keraton. Gak tau deh saya harus beraksi mulai dari mana buat nyiapin thu kostum. Kebanyakan teman-teman pada nyewa baju di salon, tapi saya gak minat banget kalo nyewa kostum di salon pasti bajunya lebay dengan rok klasik warna coklat yang biasa dipake para penganten. tyuz ukurannya sering gak pas di badan alias kedodoran, apalagi badan saya ukurannya mungil banget. Mau njahitin di tukang jahit juga gak yakin. Pengalaman selama ini gak pernah nyaman dengan baju hasil jahitan tukang jahit becoz selama ini saya terbiasa beli pakaian langsung jadi yang saya permak sendiri.
Kadang saya mikir, ngapain pusing-pusing mikirin kebaya kalo pada akhirnya nanti pas prosesi malah ditutup pake jubah hitam nan gede raksasa??? Kan jadi gak keliatan lagi kebayanya. Kadang sambil becanda sama temen-teman, saya bilang mereka mending fokus mikir jilbab ma roknya aja, kebayanya gak usah dipikir...mending pake tank top aja...kan enak thu malah gak panas.. toh ditutup sama jubah hitam...hahhahahaaaa
Karena males berpusing-pusing lagi, akhirnya saya putuskan untuk berkostum simpel aja. Saya pake aja baju panjang (bukan kebaya) yang dapet dadakan dari toko bos saya. Untuk rok, saya pake rok songket saya jaman masih kelas dua es-em-a yang cuma saya pake dua mpe tiga kali doang (jadi masih bau toko. hahaha). Kalo sendal sama jilbab, saya asal nyamber aja di pasar johar.. dompet??? Beuuuhhh, saya gak bawa dompet. Saya cuma bawa hape yang saya gembol di saku rok. cuek aja dah pokoknya!
Dan hasilnya........ tidak mengecewakan..... hehe...
Beginilah kostum wisuda super cuek bebek

2 komentar:

tobz mengatakan...

waaah...ini visi 6 bulan kedepanku....go wisudaaa...agustus 2011 !! wish me luck,mbak :)

Aina mengatakan...

Gud lak Tobz. thanks dah mampir

Poskan Komentar