Cerita Nyantri di Langitan

Cerita santri labil di Langitan ini terjadi pada akhir tahun 2000 ato pas saya masih duduk di kelas 3 Madrasah Tsanawiyah. Berawal dari kakak perempuan saya yang saat itu memang nyantri di Langitan, dan beberapa kali saya diajak Almarhum Bokap nengok kakak saya di sana, diam-diam saya tertarik juga untuk ikut ngerasain rasanya menjadi santri beneran tapi yang sifatnya sementara doang (yeah, saya kan masih harus sekolah...)
Akhirnya saat itupun tiba. Bertepatan dengan liburan puasa, rengekan saya untuk ikutan nyantri di Langitan pun dikabulkan. Memang setiap bulan puasa, Langitan rutin mengadakan ngaji pasanan. Dan di bulan puasa juga, banyak santri-santri dadakan seperti saya yang ikutan nyantri di sana selama kurang lebih empat puluh hari.
Ketika mau berangkat, saya sempat gundah gulana. Katanya di sana semua santri wajib pake sarung. Padahal saya gak punya sarung karena memang saya gak bisa cara memakainya (ga kayak teman-teman sekolah saya yang bisa pada enjoy bersarung-sarung ria). Kegundahan yang kedua, di sana nanti gak boleh bawa barang-barang elektronik. Padahal saya paling gak bisa lepas dari walkman saya. Dan sedihnya lagi sehari menjelang keberangkatan, saya baru aja beli kaset Westlife terbaru. Bayangin, belum lama menikmati, akhirnya harus berpisah sementara dengan si kaset. Hiks...hiks...*Lebay!!!*
Pondok Pesantren Langitan yang merupakan salah satu pondok pesantren terbesar di Indonesia ini berlokasi di kota Tuban Jatim, deket sama Bengawan Solo. Gedung pesantrennya gede-gede banget dan berpusat jadi satu. Gak kayak pondok-pondok di Kajen di sekitar sekolah saya yang mungil-mungil dan bertebaran di seluruh kampung. Dengan bekal pakaian seadanya (tak lupa 2 sarung super kedodoran hasil minjem simbok) dan uang saku seratos ribu, saya mantapkan niat suci saya untuk menghabiskan bulan suci dengan kegiatan-kegiatan yang suci dan penuh arti di pondok ini.
Alhamdulillah, saya ditempatkan di kamar yang sama dengan kakak saya dan sesama orang Jawa Tengah (mayoritas yang nyantri di sana memang orang Jawa Timur). Satu kamar di huni 16 orang!!!! Banyak banget ya! Ternyata itu belum seberapa loh! Ada kamar di gedung sebelah yang dihuni lebih dari 30 orang!!!! Hmmm, bandingkan dengan pondok pesantren di Kajen yang rata-rata sekamar dihuni 10 orang. Itu aja udah saya anggap sumpek banget.
Hari pertama, saya udah disodorin jadwal mengaji kitab. Dalam sehari semalam saya dapet 7 jadwal ngaji kitab!!! Itupun sebenarnya udah disortir kakak saya. Saya dipilihin ngaji kitab yang ringan dan waktunya gak terlalu larut (bilangnya sih gak terlalu larut, tapi ternyata selesainya jam 11 malam).
Tepat jam setengah 3 dini hari, saya harus sudah bangun. Jam segitu sebenarnya udah molor lho. Karena teman-teman yang lain kebanyakan udah bangun setengah jam sebelumnya untuk membeli makan sahur. Untung makan sahur saya dibelikan oleh kakak saya yang baik hati. Hehe,,, jadinya bangun tidur langsung bisa langsung makan deh tanpa susah-susah ngantri di kantin.
Setelah makan, kadang-kadang kalo lagi gak males ya doing sholat tahajjud, kadang langsung lari ke kamar mandi nyari antrian mandi. Nah, hal inilah yang paling menyebalkan!!!!  Saking banyaknya santri dan minimnya kamar mandi, saya harus pinter-pinter nyari antrian. Dalam mencari antrian pun harus dilakukan dengan penuh kesigapan, kecerdasan, trik dan manipulasi. Kalo punya skill itu, siap-siap aja seharian gak mandi karena sepanjang hari kamar mandi akan selalu dipenuhi oleh para santri penggemar air. Biasanya, tiap ada orang mandi, saya selalu nanya dari luar “mbak, habis ini ada orangnya?” dan jawaban yang selalu saya dapat: “ada mbaaaakkkk!!!!”. Padahal saya tahu, ketika dia bilang kayak gitu tapi di depan pintu gak ada manusia lain yang nunggu, itu berarti gak ada orang yang ngantri. Ato mungkin memang ada yang ngantri tapi orangnya belom nongol. Biasanya mereka ninggalin handuk buat tanda kalo udah ada yang ngantri berikutnya. Tapi dengan cuek saya masuk aja. Kadang ada yang protes, tapi saya protes balik! Emang ni kamar mandi punya moyang lo?
Kamar mandi baru akan sepi setelah selesai sholat subuh. Ini dikarenakan semua santri wajib mengikuti kegiatan mengaji kitab yang langsung diajar oleh KH. Abdullah Faqih, pengasuh Langitan. Ngaji wajib sesi pertama ini baru berakhir tepat jam 8 pagi. Tyus dilanjutkan ngaji berikutnya. Tapi saya gak ikut jadwal ngaji jam ini. biasanya sih saya ngabisin jeda waktu ini buat bersih-bersih kamar, tadarus ato molor sebentar. Nah, baru deh jam 9 pagi saya ada jadwal ngaji lagi. Kitabnya kitab Ta’limul Muta’allim, kitab yang menerangkan tentang adab orang mencari ilmu. Sebenarnya saya udah pernah ngaji kitab ini waktu kelas 1 Mts, tapi gak sampe pol karena udah keburu naek kelas 2 padahal materi belum habis. Akhirnya, di sinilah saya bisa mengkhatamkan ngaji kitab itu. ternyata semakin ke dalam isinya semakin menarik dan sering gak saya duga sebelumnya. Kalo pas di sekolah dulu, saya baru sempat mempelajari tentang syarat orang mencari ilmu, ilmu apa yang lebih dulu harus dipelajari, etika seorang murid terhadap guru, dan lain-lain. Tapi ketika ngaji di sini dibahas juga  yang belum sempat saya pelajari, misalnya hal-hal apa saja yang bikin kita jadi pelupa (contohnya: membaca tulisan di batu nisan, melewati rombongan unta). diterangkan juga hal-hal yang menyebabkan kemiskinan (diantaranya: bersisir dengan sisir yang giginya patah, membiarkan sarang laba-laba terlalu lama mengotori rumah).
Setelah ngaji kitab ta’lim selesai, saya langsung ngiprit ke musholla buat ngaji lagi. Dua kitab langsung. Nah, yang ini agak enak soalnya tempat ngajinya longgar. Bisa buat ngesot-ngesot, ngaji sambil posisi tengkurap. Lah pak kyainya gak kelihatan kok, Cuma suaranya saja yang  terdengar dari speaker yang di sambungin dari pondok pesantren putra.
Setelah ituuuuuu,,,,,waktunya sholat dzuhur,,,,,, Kebiasaan di sini yang gak biasa saya temuin di rumah  adalah di sini kalo sholat jamaah pasti waktunya mepet. Misalnya sholat subuh mepet matahari mau nongol, sholat dzuhur mepet asar, dan seterusnya kecuali sholat isya yang sekalian ma sholat trawih tetep dilakukan tepat jam 8 malam (hya masak iya mau sholat trawih menjelang subuh???? Hihihi).
Ada satu kitab lagi yang harus dingajiin sebelum saya bisa rehat untuk istirahat dan mandi sore. Sebenarnya di saat mepet maghrib pun masih ada acara ngaji. Tapi cuma kakak saya dan beberapa teman yang ikut. Sementara saya kebagian nyari menu buat berbuka puasa.. hehehe... mari menyambut makannnn.....
Di Langitan banyak banget kantin tersebar di sekeliling pesantren. Biasanya untuk menu buka puasa saya beli  yang ada sayurnya, kadang nasi goreng, kadang cukup pake ramesan. Menunya sederhana aja pokoknya. Bahkan sering cuma lauk bakwan (di sana disebut ote-ote). But buat saya sih asyik aja... apalagi makannya rame-rame sama teman-teman sekamar.
Kenyang makan, saya harus buru-buru ke musholla untuk sholat maghrib dan bersiap menyambut sholat tarawih. Dan saya harus memastikan kalo gak ada yang menggusur sajadah yang sudah saya taruh di musholla sejak tadi sore. Maklum Guys, saking banyaknya santri, mau sholatpun harus cepet-cepetan nyari urutan shaf terbaik. Kalo ga cepet, bisa-bisa untuk sholat tarawih harus nyiapin tiker sendiri buat sholat di halaman. Biasanya saya udah nyari tempat sejak sore. Itupun kadang-kadang sajadah saya ‘dibuang’ santri lain, disisihkan ke tempat belakang ato malah berakhir teronggok di pojokan.
Kelar tarawih, ada ngaji dua kitab lagi yang saya ikuti. Karena waktunya yang sampe larut dan kebanyakan para santri udah pada kecapekan, walhasil banyak banget yang ngaji sambil terkantuk-kantuk. Gak sedikit pula yang tertidur. Saya dan teman-teman sering merhatiin orang yang mimik muka tidurnya lucu-lucu. Apalagi yang pasang tampang mangap dimulut...huahahaa.... kami menjulukinya TUBEH alias unTUnya ketok kaBeh (giginya keliatan semua). Lah mangapnya lebar banget, mbak!!!
Oh ya, sekedar sharing aja nich, ada beberapa cerita yang masih saya inget selama lebih dari sebulan saya di sana.. Cekidot:
Santri Klepto
Minggu pertama, saya dikejutkan dengan suara ramai-ramai di halaman. Ternyata lagi ada sidang dadakan. Seorang santri yang baru beberapa hari tinggal di sana ketahuan nyolong satu dus baju milik teman-temannya. Setahu saya, sebenarnya aturan di sana kalo ada santri yang nyolong hukumannya digundulin rambutnya dan diusir dari pondok. Tapi karena santri itu cuma santri sementara, sama kayak saya, akhirnya dia cuma disuruh pulang aja setelah balikin barang-barang hasil curiannya.
Santri Kesurupan
Asli ngeri banget...!!! ni santri gak cuma teriak-teriak, tapi juga ngejar-ngejar santri lain. Yang ketangkep pada dijambak jilbabnya! Waaaa, semua pada histeris. Takut dikejar juga, akhirnya pintu gerbang utama gedung saya digembok dari dalam. Dan kami pun aman menyaksikan ‘kegilaan’ santri itu lewat balkon kamar atas.
WC is Water Closet or....????
Nah, yang ini saya dikerjain teman saya. Dia bilang, ada seorang wanita cantik yang sangat ramai dikunjungi para santri lain di gedung sebelah,. Pokoknya kecantikannya tiada tara, harum dan wangi lagi. Makanya para santri suka banget sama dia. Wah, saya penasaran banget sama thu orang. Masa iya ada orang setenar itu di pondok ini. saya maksa banget teman saya untuk mempertemukan saya dengan si wanita cantik.... ternyata oh ternyata....Wanita Cantik yang dimaksud itu itu hanya seonggok WC!!! WC si Water Closet!!!! Aseeemmmm.....
Terdakwa Kentut
Di kelas ngaji kitab ta’limul Muta’allim, saya punya pengalaman yang gak terlupakan dan bikin saya tengsin banget. Ceritanya, waktu itu sedang khusyuk-khusyuknya ngaji, tiba-tiba terdengar suara kentut yang kerasnya tak terkira. Walhasil konsentrasi para santripun agak buyar. Mereka clingak-clinguk dengan rasa penasaran siapa gerangan si empu kentut yang maha dahsyat itu. saya juga salah satu santri yang gak mau kalah ikutan nyari-nyari si sumber kentut . Tapi nyerahlah akhirnya. Si pemilik kentut begitu rapi menyimpan rahasia terdalamnya. Para santri pun berangsur tenang. Namun beberapa menit berselang, ”Duuuuttttt!!!” terdengar lagi suara merdu si kentut diiringi baunya yang assoy banget. Parahnya, tak jua ditemukan terdakwanya. Para santripun resah! Sementara keresahan mereka belom reda, tiba-tiba terdengar suara kentut keras dengan irama yang pendek! “DUUTTTT!!!!”. Ya ampuuuuuuunnnnn, suara kentut sayaaaaaaaaa!!!!! Dan bodohnya saya yang gak bisa menyembunyikan ‘ekspresi khas orang habis kentut’. Akhirnya semua orang tahu saya barusan kentut!!! Sialnya lagi, nampaknya mereka 100 persen percaya kalo dua buah kentut sebelumnya juga hasil kreasi saya. Apeeeessss....apeeeeeesssss!!!!!  semua tersenyum sinis sama saya. Malah ada yang nyletuk, “Dijahit aja lubang b*kongnya!”  Kampruuuuttttt!!!! Kentut yang nomer satu ma nomer dua bukan kentut saya, tauk!!! Hufffhhhh, Ingin rasanya saya kabur dari situ. Tapi saya berada di tengah-tengah ruangan yang sulit banget buat gerak. Akhirnya, dengan menahan malu-semalu-malunya saya tetap mempertahankan posisi saya. Mana ngajinya gak selesai-selesai lagiiiii....
Cerita Horror
Banyak cerita horror di pondok ini...(yah, sama kayak pondok-pondok lain yang kebanyakan sarat cerita serem). Kebanyakan yang punya pengalaman mistis adalah para santri permanen. Ada yang punya pengalaman digigit tuyul, ngeliat kepala ngapung di nako jendela, ngeliat kuntilanak meringis di WC, pokoknya banyak banget dah cerita horornya! Saya sampe gak berani ke kamar mandi sendiri di malam hari. Untungnya selama di sana saya gak pernah ngeliat yang aneh-aneh.
Dan endingnya, Alhamdulillah, tiga hari menjelang lebaran, semua kitab udah khatam. Saya bisa pulang kampung deh. Gebleknya saya, hal yang paling saya kangenin di rumah adalah kaset Westlife saya.Hahaha... dasar geblek!!! Well, Cerita yang saya ceritain di atas emang udah lama banget. Udah lebih dari sepuluh tahun lalu. Dan situasi yang saya gambarkan di atas kemungkinan besar udah beda banget sama yang sekarang..udah jauh lebih oke pastinya....

2 komentar:

sahal yasin mengatakan...

subhanallah... hebat brow....

istahilagi mengatakan...

mbak santri lgtn ta..?

Poskan Komentar