Khayalan Tingkat Tinggi, Khayalan Paling GAK Penting





Pernah gak kalian berkhayal???? So pasti pernah lah ya.... Namanya juga manusia, sering ngerasa gak puas dengan apa yang sudah dimilikinya. Ya berkhayal jadi artis lah, jadi milyader lah. Kalo yang terjadi ini, pengennya yang itu. Giliran dapetnya yang itu, pengennya malah dapet yang ini. hehe wajar kok. Positifnya, dengan berkhayal, kita membangun imajinasi dan membuang stress. Dan bukan gak mungkin, berawal dari khayalan, akan lebih melecut semangat kita untuk meraih apa yang kita idam-idamkan. It’s OK, selama kita gak terus-terusan berkhayal tanpa tindakan yang riil dan asal gak berkhayal jadi Tuhan aja!

 Saya juga suka berkhayal kok. Seringnya saya berkhayal punya temen Doraemon yang punya banyak benda ajaib di kantongnya. Kan asyik thu semua keinginan kita bisa terkabul. Hehe.. Selain itu, kadang saya berkhayal jadi penulis eksis yang punya banyak novel dan buku kumpulan cerpen sendiri. Nah, kalo yang ini sih saya masih tahap belajar. Moga aja beneran bisa terwujud. Huaaaaa....Amiiiiinnn.... Ada lagi, saya juga rajin banget mengkhayalkan sesuatu yang sangat-sangat tidak penting untuk dikhayalkan. Bahkan khayalan itu beber-bener bikin saya ketawa ngakak sendiri becoz sangat gak masuk di akal, gokil, dan 99,99% saya tahu itu GAK akan pernah terjadi...
Doraemon, khayalan saya
Okeeehhh, mari kita kulik satu-persatu ya, beberapa khayalan gak penting yang pernah mampir di otak saya yang kebanyakan hasil kreasi bareng teman-teman yang juga sama anehnya. (Hihi, rasanya ga penting banget deh sharing hal gak penting kayak gini. Huahaha...)


• Dulu waktu masih kuliah, kan sering thu dikasih tugas bikin makalah tyuz disuruh presentasi. Nah, kalo pas tiba giliran saya presentasi tapi saya ngerasa belom siap, langsung deh khayalan aneh mampir di kepala, “Ya Allah, andai saat ini juga ada pesawat jatoh ato bom nyasar ke kampus saya...maka selamatlah saya gak jadi presentasi....”

• Seumur hidup, saya belum pernah ngerasain rasanya naek pesawat terbang. Suatu hari, pas saya dan temen saya, Ila, ngeliat iklan tiket pesawat murah, kami langsung berkhayal bisa naek pesawat dengan modal mepet 500 ribuan (buat beli tiket pesawat PP, akomodasi, makan, minum dan tidur di emperan toko...!). Tujuan terserah!!!! yang penting intinya kami bisa ngerasain naik pesawat terbang!

• Andai aku dapet lotre 5 milyarrrrr........ Khayalan ini paling sering berkumandang di antara saya dan dua sahabat saya (Ila dan Olis)
Ila : Doain ya guwe ketiban rejeki nomplok 5 milyar. Guwe nadzar deh, kalo beneran terjadi, kalian berdua guwe kasih 1 milyar. Silahkan kalian perang dunia untuk memperebutkan uang itu...guwe gak peduli...hahaha...pokoknya kalian bagi sendiri 1 milyar dari guwe itu ya....
Saya : oke! Begitu juga kalo guwe dapet 5 milyar...kalian guwe cipratin 1 milyar. langit jadi saksi...
Olis : Idem.
Lalu pertanyaannya, siapa yang mau ngasih duit 5 milyar itu???? Duite mbah moyang apa???
Berkhayal pohon duit tumbuh di kebon belakang

• Kadang, saat saya suntuk gak tau mau ngapain, saya punya ide untuk muter-muter seorang diri dengan bus kota yang biasa sliwar-sliwer di depan kos-kosan. Maksudnya muter-muter seorang diri thu saya mboking bus buat saya sendiri, gak boleh ada yang naik!!! Tapi biaya mboking bus seharian berapa ya? Dua juta??? Lima juta??? Uangnya siapa??? Gila apa???!!!! Mending buat makan ya coy!

• Karena ‘kemiskinan’ sering melanda, kadang kami para anak kos berkhayal bikin usaha restoran kecil rame-rame. Bareng-bareng ngumpulin modal, nyewa tempat, tyus bikin menu yang top markotop. Si Ila bagian ngracik bumbu, saya masak, Nisa kasir, Mimi cuci piring, de el el. Tapi tak lama kemudian khayalan itu pupus dengan satu pertanyaan tertinggal “Kalo makanannya gak laku gimana donk? Basi donk.. Rugi donk....” Hmmm, emang dasar gak otak pengusaha!!!

• “The Snockers” adalah julukan khusus untuk kelas saya waktu kuliah (TBI A). Saya dan beberapa teman saya pernah berkhayal untuk menggunakan nama itu di label nama perusahaan kami jika kelak jadi orang sukses. Misalnya CV. Iin Snockers, PT. Nisa Snockers... haha, rasanya gak mungkin banget. Kedengaran aneh dan gak marketable!!!! Kalo CV masih mungkin ya, tapi kalo PT pake nama kayak gitu bisa-bisa digampar para pemegang saham!!! Dan pada akhirnya kami melupakan khayalan gak penting ini.

• Waktu di kos, saya punya tetangga kaya raya. Rumahnya gede-gede berjajar tiga tambah satu petak kebon plus usaha toko (itu yang baru keliatan di mata saya). Tapi pelitnya jangan dikata!! Pokoknya peliiiiiiiiiiiiiiiiittttttt banget deh. Padahal dia gak punya anak loh. Lah terus hartanya thu ya mau diapain gitu lho? Apa mau dibawa mati kok sampe sepelit itu sama orang. Saya dan teman-teman menjulukinya MAYAT PENUH BELATUNG. Huuuuaaaa,,, kayae agak-agak terinspirasi dari sinetron Hidayah ni. Orang pelit kalo mati mayatnya bakal dikrubutin ulat belatung. Dan otak error kami pun mulai beraksi, berkhayal si Mayat Penuh Belatung sedang dimakan ulat belatung di kubur....ekh...Oooopsss!!!

• Kalo pas ada acara Agustusan di perumahan tempat saya ngekos, sering saya dan teman-teman dapet undangan untuk ikut memeriahkan lomba. Tapi lagi-lagi saya harus kecewa karena jenis lombanya gak ada yang bikin saya minat. Andai ada lomba makan cabe....


 • Lagi sebel sama seseorang: “Andai membunuh itu gak dosa, akan kubunuh dia!!!!” Ih,,sadis amat ya. Untung itu bukan khayalan saya, melainkan khayalannya teman kos. Kalo saya mah mending “Santet Aja!!!!” Hahahahaha......

• Pas menjelang ujian komprehensif dan sidang skripsi, saya kumat lagi ngayalnya: “Andai beliau-beliau empat penguji yang terhormat mendadak dapet telepon penting saat lagi nguji saya, ada rapat dadakan ato dikasi tau menang undian semilyar, ato kebelet terus-terusan ke kamar mandi dan sebagainya supaya gak lama-lama nguji saya... Asalkan gak muak liat muka saya aja...” Hehe...

• Yang terakhir ini adalah khayalan jadul waktu saya masih di senior high school. Di sekolah, ada seorang Bapak Guru yang nyebelin banget. Killer banget en jarang senyum deh pokoe. Untuk melampiaskan rasa sebel, biasanya saya dan teman saya, Ina, sering berandai-andai seandainya guru kami itu pake kostum hula-hula ala Hawaian gimana ya bentuknya??? Dengan rok selutut yang terbuat dari tali rafia, lengkap dengan bunga yang melingkar di leher dan kepala, ditambah batok kelapa nutupin dada, tyuz nari-nari gitu deh... uhuwawawa.... ampun....!!!! kami cuma bisa ketawa-ketawa sendiri....

Beginilah apa yang dimaksud dengan tari hula-hula dalam khayalan saya
Begitulah kawan-kawan,,, beberapa khayalan gak penting yang pernah mampir di otak saya. Semua terjadi begitu saja tanpa ada unsur kesengajaan ataupun paksaan. Hehehe....
Thanks udah bersedia ikut menjadi orang gak penting dengan membaca tulisan gak penting ini... Semoga membuat hari kalian lebih cerah dan ceria...




3 komentar:

Musyafak Timur Banua mengatakan...

hahaha... khayalanku ono sing mirip, entok duit berjuta-juta di jalan. tapi itu sih masa-masa smp, hahaha

Aina mengatakan...

hahhaaaa....kalo soal duit sih emang khayalan sejuta umat kali yaaa....hoho

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

suka berkhayal bisa jadi penulis lho.

Poskan Komentar