Ada Kutu di Rambutmu


Sebenarnya cerita yang mau saya ceritain ini bukan cerita waktu saya masih duduk di bangku madrasah aliyah. Cerita ini justru terjadi dua tahun setelah saya lulus, tepatnya waktu saya dan teman-teman seangkatan pada ngumpul di acara pernikahan teman saya, Eka.
Saya hampir tidak ingat lagi cerita ini, tapi tiba-tiba tadi siang temen saya Ita yang juga hadir di acara tersebut, mengirimi saya sms singkat yang to the point banget: “Tiba-tiba aku inget, dulu kamu pernah naruh tumo (kutu rambut, red) di kepalanya Menggik. Kira-kira tumonya udah segede apa ya???"




Setelah baca sms itu, spontan saya langsung cekikikan sendiri. Yach, yach, saya langsung inget. Dulu acara pernikahan Eka memang diadakan malam hari. Karena saking lamanya acara, Menggik, teman saya yang punya nama asli Sutrisno, kelihatan terkantuk-kantuk. Dan kebetulan juga, saya lagi garuk-garuk kepala dan menemukan seekor kutu berukuran cukup besar (huaaaaa, jijay banget ya saya dulu,,,hahahhaa). Karena bingung gak ada tempat buat membunuh thu kutu, akhirnya saya perlihatkan kutu temuan saya pada Ita, salah satu teman saya juga. Lalu kusuruh dia memperhatikan ke mana arah kutu itu akan saya ungsikan. Dan perlahan tapi sigap, kuapungkan kutu itu di rambutnya Menggik. Hahahaha, aman....!!! dia tidak sadar telah kukirimi ‘hadiah’ paling indah di rambutnya. Xixixi.... tinggallah saya dan Ita yang cekikikan sendiri. Menggik yang ngeliat keanehan kami cuma bisa bertanya dengan muka o’on tanpa pernah mendapat jawaban, kecuali kalo dia baca blog ini. hahahaa, jahat ya saya!!!!

0 komentar:

Poskan Komentar