Bukan karena diet, sayang.....


Entah sudah berapa puluh kali, bahkan mungkin beratus kali saya mendapatkan pertanyaan:
“In, kamu diet yach?”, “Kamu diet apa sih kok bisa kurus gini?”,  dan ditambahin,”bagi resep dietnya donk.....”. Olala, saya maklum aja kalo berjuta orang melontarkan hal yang sama. Memang saya lebih kurus 7 kilo dibandingkan beberapa tahun yang lalu waktu saya masih sekolah sampai awal-awal kuliah (dulu 45, sekarang 38). Apalagi teman-teman saya yang lama tak melihat saya, begitu ketemu langsung deh cuap-cuap soal daging saya yang menghilang entah ke mana.
But sekali lagi saya tegaskan, saya tidak pernah melakukan diet apapun, sodara-sodara...... (wah, sok ngartis ni,,,pake klarifikasi di blog segala).
Saya bilang seperti itu, mereka tidak percaya. Bahkan ada yang bilang saya pelit. Gak mau berbagi resep menjadi langsing. Aduh, ngapain juga coba saya pake pelit??? Ada lagi yang malah bilang, “aduh, makan yang banyak donk..prihatin amat sih” (nah, yang ini malah saya jadi bayangin jika saya menjadi seorang yang terkena penyakit gizi buruk atau busung lapar!!!! Hahahhha).
Masih ada lagi, kali ini saya dibilang kebanyakan mikir.. ga tau deh mikir apaan. Kalo mikir sih dari saya sekolah juga mikir.tapi dulu kok tetap aja gemuk ya???
Jujur, saya senang dengan tubuh saya sekarang. Tapi bukan berarti saya memaksa untuk menjadi seperti ini. Saya capek menjadi gemuk justru pada saat saya masih sekolah. Saya frustasi karena banyak orang yang menjuluki saya “Si Cempluk” gara-gara tubuh saya yang pendek dipadu dengan tubuh yang overweight. Tiap pulang sekolah saya selalu dipaksa untuk berantem dengan anak sebelah rumah nenek saya gara-gara dia selalu berteriak-teriak di jalan memanggil saya “Cempluk”.
Karena itu, saya dulu pengen langsing!!!! Saya rela tiap bangun pagi nyempetin loncat-loncat, rajin maen bulutangkis, bahkan sampe saya konsumsi banyak pil dan teh pelangsing. Tapi upaya saya sia-sia. Nggak  sedikitpun berat badan saya berkurang. Saya tetap cempluk dan saya tetap bertengkar dengan anak sebelah rumah nenek saya sampai saya lulus.
Mungkin karena capek dengan usaha-usaha pelangsingan yang selalu gagal, akhirnya saya membiarkan saja menjadi saya yang tetap gemuk. Saya gak peduli mau dipanggil cempluk kek, badut sekalian kek....silahkan!
Dan saya masih tetap gemuk sampai tiga tahun setelah lulus sekolah....sampai kuliah semester empat...
Setelah itu, entah bagaimana awalnya saya menyadari kalau baju-baju saya mulai kedodoran. Saya jadi repot bolak-balik ke permak baju. Tiap saya beli baju, jarang banget ada yang pas karena tubuh saya yang jadi kurus kecil mungil. Puncaknya waktu saya semester 7 sampai PPL, tubuh rasanya udah kuruuuuuussss banget. Saya sendiri tidak tahu apa sebabnya. Kalo diet jelas gak mungkin karena pola makan saya tetap standar seperti dulu. Dan sekali lagi banyak orang yang gak percaya kalo saya bilang saya gak diet. Kalo gak percaya silahkan saja tanya dua sahabat saya, Ilax dan Olis, yang selalu mengikuti tumbuh kembang saya siang dan malam karena mereka bertahun-tahun satu kos sama saya. (wealah, istlah ‘mengikuti tumbuh kembang’ kayak baby sitter aja ya...). Dan mereka gak pernah liat saya diet-diet, minum pil pelangsing, ke pusat kebugaran atau apalah.... saya juga bukan tipe orang yang kebanyakan mikir karena prinsip saya setiap masalah harus dihadapi dengan santai dan kepala dingin, so gak sampe bikin stress  dan kurus.
Well, kalo saya pribadi sih nganggapnya “Ini memang sudah saatnya!”, saat untuk menjadi kurus. Hehehe... kalo boleh saya katakan, ini adalah pola tubuh saya yang kembali ke muasalnya. Bagaimana bisa begitu???? Yeah, dulu waktu SD saya kurus banget. Mungkin itulah aslinya saya. Sampai kemudian pada masa ABG tubuh saya meledak karena pengaruh hormon, hormon pubertas. Hahaha.... dan seiring saya meninggalkan masa remaja saya, otomatis pula tubuh saya kembali pada normalnya, KURUS!!!! Sama pada saat saya masih SD. Dari berbagai teori abal-abal soal kekurusan saya, teori inilah yang saya anut dan yakini. Apalagi setelah saya telusuri, ibu saya ternyata juga punya pola bentuk tubuh yang sama seperti saya. KURUS-GEMUK-KURUS. Sampai sekarang pun beliau masih kurus bin langsing...
Jadi sekali lagi bukan karena diet, mikir atau hidup terlampau prihatin ya....!!!!!
So, ada pertanyaan lagi bagi yang masih lum percaya penjelasan saya????


1 komentar:

armouris mengatakan...

lagi info tentang diet di SIHAT SELALU - Diet Tapi Tetap Gemuk Kerana Rendah BMR

Poskan Komentar