Catatan Singkat di Al-Husna

Yang ini ceritanya saya lagi kesambet rayuan teman sekolah saya, si Ina, yang ngajak ngabisin bulan suci Ramadhan dengan beribadah dan mondok sebulan di pondok pesantren Al-Husna Kajen Margoyoso Pati (Pondoknya Almarhum KH. Abdullah Salam).

Saya masih duduk di bangku kelas 1 Aliyah. Saat itu, baru sebulan dua bulan wafatnya beliau KH. Abdullah Salam. Awalnya saya membayangkan pesantren tempat saya pasanan itu rame banget. Tapi ternyata cuma beberapa gelintir santri yang menghabiskan Puasa Ramadhan di pesantren ini. Mungkin dikarenakan masih suasana duka kali ya, pihak pesantren gak sempat ngatur jadwal ngaji untuk santri yang pasanan.

Saya pun begitu. Saya makan dan tidur di pesantren Al-Husna, tapi ngajinya nebeng di pesantren Maslakul Huda (pondoknya KH. Sahal Mahfudz) yang kebetulan berada tepat di samping Al-Husna. Saya biasanya ngaji sama beliau pas habis subuh, jam 8 pagi dan malam hari. Yang ikutan ngaji sama beliau banyak buanget coy!!! Ya santri pasanan, ya masyarakat sekitar... Maklumlah, Kyai kharismatik seperti beliau dimanapun berada pasti banyak santrinya.

Cerita Nyantri di Langitan

Cerita santri labil di Langitan ini terjadi pada akhir tahun 2000 ato pas saya masih duduk di kelas 3 Madrasah Tsanawiyah. Berawal dari kakak perempuan saya yang saat itu memang nyantri di Langitan, dan beberapa kali saya diajak Almarhum Bokap nengok kakak saya di sana, diam-diam saya tertarik juga untuk ikut ngerasain rasanya menjadi santri beneran tapi yang sifatnya sementara doang (yeah, saya kan masih harus sekolah...)
Akhirnya saat itupun tiba. Bertepatan dengan liburan puasa, rengekan saya untuk ikutan nyantri di Langitan pun dikabulkan. Memang setiap bulan puasa, Langitan rutin mengadakan ngaji pasanan. Dan di bulan puasa juga, banyak santri-santri dadakan seperti saya yang ikutan nyantri di sana selama kurang lebih empat puluh hari.
Ketika mau berangkat, saya sempat gundah gulana. Katanya di sana semua santri wajib pake sarung. Padahal saya gak punya sarung karena memang saya gak bisa cara memakainya (ga kayak teman-teman sekolah saya yang bisa pada enjoy bersarung-sarung ria). Kegundahan yang kedua, di sana nanti gak boleh bawa barang-barang elektronik. Padahal saya paling gak bisa lepas dari walkman saya. Dan sedihnya lagi sehari menjelang keberangkatan, saya baru aja beli kaset Westlife terbaru. Bayangin, belum lama menikmati, akhirnya harus berpisah sementara dengan si kaset. Hiks...hiks...*Lebay!!!*
Pondok Pesantren Langitan yang merupakan salah satu pondok pesantren terbesar di Indonesia ini berlokasi di kota Tuban Jatim, deket sama Bengawan Solo. Gedung pesantrennya gede-gede banget dan berpusat jadi satu. Gak kayak pondok-pondok di Kajen di sekitar sekolah saya yang mungil-mungil dan bertebaran di seluruh kampung. Dengan bekal pakaian seadanya (tak lupa 2 sarung super kedodoran hasil minjem simbok) dan uang saku seratos ribu, saya mantapkan niat suci saya untuk menghabiskan bulan suci dengan kegiatan-kegiatan yang suci dan penuh arti di pondok ini.

Khayalan Tingkat Tinggi, Khayalan Paling GAK Penting





Pernah gak kalian berkhayal???? So pasti pernah lah ya.... Namanya juga manusia, sering ngerasa gak puas dengan apa yang sudah dimilikinya. Ya berkhayal jadi artis lah, jadi milyader lah. Kalo yang terjadi ini, pengennya yang itu. Giliran dapetnya yang itu, pengennya malah dapet yang ini. hehe wajar kok. Positifnya, dengan berkhayal, kita membangun imajinasi dan membuang stress. Dan bukan gak mungkin, berawal dari khayalan, akan lebih melecut semangat kita untuk meraih apa yang kita idam-idamkan. It’s OK, selama kita gak terus-terusan berkhayal tanpa tindakan yang riil dan asal gak berkhayal jadi Tuhan aja!

 Saya juga suka berkhayal kok. Seringnya saya berkhayal punya temen Doraemon yang punya banyak benda ajaib di kantongnya. Kan asyik thu semua keinginan kita bisa terkabul. Hehe.. Selain itu, kadang saya berkhayal jadi penulis eksis yang punya banyak novel dan buku kumpulan cerpen sendiri. Nah, kalo yang ini sih saya masih tahap belajar. Moga aja beneran bisa terwujud. Huaaaaa....Amiiiiinnn.... Ada lagi, saya juga rajin banget mengkhayalkan sesuatu yang sangat-sangat tidak penting untuk dikhayalkan. Bahkan khayalan itu beber-bener bikin saya ketawa ngakak sendiri becoz sangat gak masuk di akal, gokil, dan 99,99% saya tahu itu GAK akan pernah terjadi...
Doraemon, khayalan saya
Okeeehhh, mari kita kulik satu-persatu ya, beberapa khayalan gak penting yang pernah mampir di otak saya yang kebanyakan hasil kreasi bareng teman-teman yang juga sama anehnya. (Hihi, rasanya ga penting banget deh sharing hal gak penting kayak gini. Huahaha...)

Ribetnya Nyiapin Wisuda


Me, enam bulan laloe
Dua minggu lalu, pas lagi asyik-asyiknya ngobrol sama si Indra temen kuliah saya, tiba-tiba saya disms adik angkatan saya yang mau wisuda (Wisudanya 27 Januari lalu), “Mbak Iin, dulu pas wisuda dandan di salon mana?” Belum sampe saya jawab smsnya, ternyata si Indra juga mendapatkan sms yang sama. Woahaha, spontan saya dan Indra ketawa, sambil membayangkan adik kelas kami yang lagi ribet mau wisuda. Lalu kami bales smsnya. Kebetulan saya dan Indra dulu dandan di salon yang sama. Tapi si adik kelas masih belum yakin kalo salon itu bagus. Disambung nanya ini itu... pokoknya pertanyaannya nyampe mbleber ke mana-mana dengan satu topik: Persiapan Wisuda....
Hmmm, wajar aja kali ya....namanya juga wisuda seumur hidup sekali. Pastinya pada pengen lah tampil spesial, kalo bisa jadi yang ter-oke. Kalo cowok sih gak pake ribet. Lha kalo cewek??? Harus repot mboking salon terbaik lah, repot nyiapin kebaya lah, jilbabnya, roknya, sendalnya, plus dompet sebagai pemanisnya.. Ckckck...
Wisudawati sadar kamera....
*Enam bulan lalu, menjelang saya wisuda…(29 Juli 2010)* ---- Si Nisa yang kesehariannya biasa tampil cuek bebek,bela-belain ke Pekalongan buat nyari setelan kebaya paling oke. Si Ila lain lagi, karena bodinya yang sangat bohay, bisa dipastikan gak ada satu tokopun yang jual setelan kebaya dengan ukuran big size. Akhirnya dia njahitin spesial di tukang jahit rumahnya. Si Nopi nyungsep-nyungsep ke Pasar Kliwon Kudus dan touring Pati cuma buat nyari kostum.... Huah!!!!!

Fenomena Korupsi, Dari Bawah Sudah Nyampahi

“Andai aku Gayus Tambunan, yang bisa pergi ke Bali, semua keinginannya pasti bisa terpenuhi...”

Itulah seklumit lirik lagu andai aku jadi gayus yang diciptakan dan dinyanyikan oleh Bona Paputungan yang akhir-akhir ini lagi booming seiring dengan boomingnya kasus terdakwa korupsi pajak, Gayus Tambunan.

Ckkkckkk, Fenomena korupsi dan main suap di Indonesia udah bener-bener kelewat batas. Tiap hari berita di TV disesaki oleh topik berita korupsi.. lagi lagi korupsi.. korupsi lagi.. Uang negara yang jumlahnya gak sedikit itu dengan seenaknya untuk kepentingan diri sendiri. Bayangkan jika uang itu dipakai untuk membantu korban bencana, memperbaiki taraf hidup masyarakat kita yang masih berada di bawah garis kemiskinan, atau untuk memperbaiki sarana dan prasarana umum terutama di daerah yang masih tertinggal... bayangkan betapa sangat bergunanya...

Tapi yaaa....namanya koruptor... mana mungkin otaknya sampe di sana??? Walau di negara kita ada peraturan untuk menindak tegas para koruptor, tapi nyatanya banyak dari mereka yang dengan mudah bisa lolos dari jerat hukuman, atau dapat hukuman tapi sangat jauh di bawah tuntutan yang harusnya dijatuhkan. Ya pantas aja para koruptor semakin asyik menghisap uang rakyat. Mungkin yang ada di otak mereka, “kalo lagi apes ketangkep, ya tinggal main sogok ma oknum-oknumnya aja.. oknum polisi, oknum jaksa, oknum hakim. Pokoknya semua oknum penegak hukum yang juga punya bakat korupsi. Beres deh!” Hmmmm....andai negara kita menerapkan aturan seperti Cina; hukuman mati untuk para koruptor...

Lagi-lagi memang dibutuhkan ketegasan hukum dan aparat penegak hukum yang bersih (dan juga ketebalan iman para calon koruptor dan para aparat kali yaaa....) untuk memberantas korupsi hingga seakar-akarnya. Tapi lagi-lagi saya pesimis melihat sudah begitu merajalelanya praktek korupsi di negara kita. Gak hanya mereka yang punya jabatan tinggi, tapi ternyata ditingkat yang paling bawah pun fenomena korupsi sudah bukan hal asing lagi, bahkan dianggap sebagai kebiasaan yang sudah wajar dilakukan. Bahkan yang lebih ironis, masyarakatpun seperti permisif dengan hal ini..

Mahalnya cabe bikin mules


Udah dua bulan terakhir ini harga cabe membumbung tinggi naik berkali-kali lipat dari harga biasanya. Cabe yang biasanya sekilo cuma berkisar sepuluh ribuan kini nangkring di singgasana teratas daftar harga sembako, mencapai 50 ribu perkilo. Bahkan ada juga jenis cabe tertentu yang dijual dengan harga 90 ribu!!! Gila abizzzz!!!!
Ya, bisa dipastikan para ibu-ibu RT pada kalang kabut, penggemar masakan pedas kebakaran jenggot, penjual gorengan gak lagi nyediain cabe gratis, penjual nasi goreng langganan saya gak lagi nyemplungin cabe rawit di toples acarnya... dan saya juga merana, semerana-merananya.....
Bayangin, saya yang maniak berat cabe harus dipaksa ikut ngencengin ikat pinggang plus turut prihatin atas tragedi melonjaknya harga cabe  ini. Saya yang tak bisa melewatkan hari tanpa ngulek sambel, terpaksa harus gigit jari. Nyokap bener-bener tegas ngasih ultimatum GAK ADA ACARA SAMBEL SELAMA HARGA CABE BELOM TURUN!!! Katanya sih sebagai ungkapan bela sungkawa atas melambungnya harga cabe. Buseeeeetttt!!!! Saya bener-bener pusing!!!
Mana mungkin seorang Iin yang:
1.      Punya porsi jatah sambel sehari satu cobek gede
2.      Hobinya akan bakso pake 5 sendok ulekan cabe plus segunung saos pedas
3.      idolanya makan nasi kucing (yang udah ada sambelnya) dengan lalap 14 cabe rawit
4.      Sukanya makan secuil bakwan dengan lalap 7 cabe rawit
5.      Selalu nilep segepok cabe di kucingan
6.      Pokoe mata cabe-an
Harus puasa makan makanan pedas???? Oh no!!! Ini sungguh sebuah penyiksaan tak berperikemanusiaan!!!! Semena-mena!!! Seperti dijajah Jepang jaman dahulu kala!!! *lebay*

Miskin Sinyal di Kampung NGGAK Primitif


“Aduh, sori di sini gak ada sinyal....” percaya gak?
“Sms-an aja yach, sinyalnya gak kuat buat teleponan” kalian pasti bilang saya lagi ndobol.
Hari gini gak ada sinyal hape??? Di tengah hutan aja adaaaa.... masa di kampungmu gak ada? Kampungmu pasti ndeso banget ya?? Kampung di bawah laut ya??? Ihhhhh.....!!!!

Haha, begitulah sodara-sodara, yang sering saya alami. Masih mending kalo ketiadaan sinyal operator selular itu berasal dari operator kecil yang gak punya banyak pelanggan (so pasti menara BTSnya juga masih dikit). Lha ini Telkomsel, Indosat, apalagi XL kere sinyal semua di dalem rumah saya.
Smsan masih bisa, tapi kadang gagal gara-gara sinyal mendadak melarikan diri. Kalo mau telepon harus lari ke halaman rumah, mau internetan pake hp juga susahnya minta ampuuuunnn!!!! Masa sih komunikasi pake HP kalo mau lancar harus ke halaman rumah dulu? Lha kalo tengah malam???? Ngeeekkk...
Yang paling menyebalkan adalah saat saya baru beli modem. Modem yang saya beli dengan harga 360 ribu gak bisa saya gunain gara-gara hampir gak ada sinyal masuk. Kalaupun nongol sinyal paling cuma di kisaran 0,2 kbps. Bayangin betapa lemotnya! Setengah jam paling bagus cuma bisa buka 4 halaman web doang. Akhirnya modem itu cuma bisa saya gunain saat saya nyuciin motor di tempat cucian motor deket kecamatan. Sambil motor dicuci, browsing-browsing...hik!!!! sungguh mengenaskan!!!

Kulineran di Ngaliyan Semarang

Seperti halnya Kota Yogyakarta yang terkenal dengan nasi gudegnya, Semarang juga punya makanan khas, salah satunya lumpia. Kalau kita sedang jalan-jalan ke sekitar jalan Pandanaran, kita akan dengan mudah menemukan makanan ini karena banyak toko-toko makanan khas Semarang yang membuka gerainya di sepanjang jalan. Di gerai-gerai itu juga dijual makanan khas lainnya seperti bakpau dan bandeng juwana.
Walau tinggal di Semarang selama enam tahun, terus terang saya belum pernah makan lumpia!!! Bukannya gak doyan, tapi saya lebih suka makanan yang lebih nasionalis dan KAMPUNGis. Hehe.. pokoknya mudah di dapatkan di seluruh penjuru negeri ini. seperti nasi goreng, bakso, tempe dan kawan-kawannya.
Selama saya di Semarang, saya tinggal di daerah Ngaliyan. Praktis saya paling hafal kulineran di daerah ini. harga kuliner di Semarang sebenarnya terbilang agak mahal di bandingkan dengan kota-kota lain. Tapi kalau bisa nyungsep-nyungsep masuk sedalam-dalamnya gang-gang di perumahan, masih banyak kok warung makan yang menyediakan menu enak dengan harga murah meriah. Di bawah ini beberapa kulineran di Ngaliyan yang sering saya kunjungi selama saya kuliah. Cekidot!!!

-Saya paling suka nongkrong di kucingan Toko Ijo. Menunya sih biasa aja seperti nasi kucing pada umumnya: nasi bungkus porsi kecil dan pernak-perniknya. Tapi yang menarik dari tempat ini adalah suasananya yang memang enak banget buat sekedar nongkrong atau ngobrol sambil menikmati udara Semarang di malam hari . Terletak di emperan toko yang lumayan luas dengan fasilitas full musik, warung kucingan ini hampir selalu penuh sesak oleh pembeli. Rekor saya adalah nongkrong makan di kucingan ini jam setengah empat pagi. Yach, waktu itu saya baru balik dari ngaji bersama Cak Nun dan Gambang Syafaat di Masjid Baitur Rahman simpang 5..eh kelaperan deh! untung kucingan ini masih buka....

-Selain itu, saya suka banget makan jagung bakar di JBL (Jagung Bakar Lesehan). Tempatnya di trotoar bersebrangan dengan kucingan toko ijo depan kantor kecamatan . Di sini saya bisa makan jagung plus wedang ronde sambil duduk lesehan. kalau beruntung, saya bisa juga menyaksikan anak-anak SMA latihan voli atau sering juga di gelar pasar malam di sana. Kebetulan JBL ini memang lokasinya tepat di depan lapangan voli. Ngomong-ngomong soal JBL, saya pernah doing something crazy sama dua sahabat saya, olish dan ila. Ceritanya pas malam tahun baru kami bertiga sama-sama ngejomblo nggak ada rencana ke manapun. Walhasil, daripada bete di kos, jam sepuluh malam kami memutuskan untuk nongkrong di JBL. Kami berangkat kesana berjalan kaki, padahal jarak JBL dengan kos kami hampir 2 kilo! Tapi tak apalah, niatnya kalo pulang mau naik taksi, tapi ternyata pangkalan taksi kosong! akhirnya perjalanan pulang pun kami lalui dengan kembali berjalan kaki....

-Mau menu yang lebih bervariasi? Datang aja ke Pujasera Ngaliyan. Di sana ada nasi goreng, pecel, bakmi, penyet, sate, bakso, gado-gado, nasi uduk dan lain-lain. Saya paling seneng ke nasi goreng TomboNeKangen, karena di sini ada menu favorit saya: nasi goreng bakso. Selain itu karena saya bisa ngambil acar sebanyak mungkin, nggak pake dibatesin.hehe...
nongkrong di penyet Pujasera

Saya seneng juga mampir ke penyet Mbak Tik. Sambel penyetnya enak, murah meriah lagi. Dan tempat yang nggak pernah sekalipun saya samperin adalah warung sate kambing karena saya memang paling benci daging kambing!

Ada Kutu di Rambutmu


Sebenarnya cerita yang mau saya ceritain ini bukan cerita waktu saya masih duduk di bangku madrasah aliyah. Cerita ini justru terjadi dua tahun setelah saya lulus, tepatnya waktu saya dan teman-teman seangkatan pada ngumpul di acara pernikahan teman saya, Eka.
Saya hampir tidak ingat lagi cerita ini, tapi tiba-tiba tadi siang temen saya Ita yang juga hadir di acara tersebut, mengirimi saya sms singkat yang to the point banget: “Tiba-tiba aku inget, dulu kamu pernah naruh tumo (kutu rambut, red) di kepalanya Menggik. Kira-kira tumonya udah segede apa ya???"




Setelah baca sms itu, spontan saya langsung cekikikan sendiri. Yach, yach, saya langsung inget. Dulu acara pernikahan Eka memang diadakan malam hari. Karena saking lamanya acara, Menggik, teman saya yang punya nama asli Sutrisno, kelihatan terkantuk-kantuk. Dan kebetulan juga, saya lagi garuk-garuk kepala dan menemukan seekor kutu berukuran cukup besar (huaaaaa, jijay banget ya saya dulu,,,hahahhaa). Karena bingung gak ada tempat buat membunuh thu kutu, akhirnya saya perlihatkan kutu temuan saya pada Ita, salah satu teman saya juga. Lalu kusuruh dia memperhatikan ke mana arah kutu itu akan saya ungsikan. Dan perlahan tapi sigap, kuapungkan kutu itu di rambutnya Menggik. Hahahaha, aman....!!! dia tidak sadar telah kukirimi ‘hadiah’ paling indah di rambutnya. Xixixi.... tinggallah saya dan Ita yang cekikikan sendiri. Menggik yang ngeliat keanehan kami cuma bisa bertanya dengan muka o’on tanpa pernah mendapat jawaban, kecuali kalo dia baca blog ini. hahahaa, jahat ya saya!!!!

Berbagai Trik Nyontek Ala Iin dan Teman-teman (Ooooopppssss!!!!)



Yang namanya pelajar, pasti pernah punya pengalaman nyontek ato dimintai contekan. Hayo ngaku ajah, gak usah malu-malu meong.. saya di sini juga mau mengakui ihwal dunia contek menyontek yang pernah saya lihat atau saya alami sendiri sewaktu saya masih sekolah.



Sebelum baca, saya ingetin yach... ni tulisan bukan bermaksud untuk ngajarin kejelekan. Saya cuma mau sharing pengalaman aja.

Sebenarnya saya paling gak ahli dalam mencontek. Pernah suatu hari di saat ulangan semester saya nyoba nyontek lewat media kertas kecil hasil operan dari teman saya. Ehhhh, ketahuan guru pengawas! Saya dapet teguran deh! Huh,padahal saya dapat tempat duduk paling belakang yang bisa dibilang strategis lah buat bawa contekan. Yach, namanya juga gak ahlinya. Beda sama temen saya si Vannes (ini nama perempuan lho) yang dengan santainya bisa buka buku catatannya yang setebal bokong gajah! Hebatnya lagi ia gak pernah ketahuan walau dapet tempat duduk urutan paling depan!!! Ckckck...

Karena saya sadar kalo saya gak bakat bawa contekan, akhirnya saya beralih nempatin catatan contekan di media yang paling aman. Yaitu mbatik di meja tulis, telapak tangan, dan kartu ujian. Tapi kapasitasnya kecil bo! Nyonteknya gak maksimal. Bahkan pernah udah cape-cape ngrembelin kartu ujian dengan contekan, eh malah ga ada yang keluar satupun di ujian. Nasib...nasib... tapi bukan berarti saya selalu nyontek loh... saya hanya melakukannya 2 kali saat ujian Sejarah dan Balaghoh yang emang bikin pusing setengah mati. Gak kuat ngapalin materinya!

Ewh, ada lagi, menurut saya ini tindakan nyontek yang paling jahat! Pernah sekali doang gara-gara saya gak konsen belajar, materi ujian gak ada yang bisa masuk ke otak. Akhirnya saya putuskan buat merekam semua materi ujian di walkman. Pas ujian, saya nyoba muter tu walkman lewat headphone. Kalo saya mau, saya bisa ngisi semua soal dengan benar. Tapi saya gak berani lama-lama..takut ketahuan! So, secukupnya aja lah! Hehe....

Jika Aku Mati Besok Pagi

Bayangkan jika aku mati besok pagi atau bahkan hari ini
Aku belum pernah bisa berkata siap
Aku takut dengan lubang kubur yang sempit, gelap, sepi tak berteman
Mungkin hanya ada malaikat penjaga yang bersiap mencabikku
Aku takut dengan neraka
Aku merasa aku akan dilempar ke sana
Konyol, mungkin.
Tapi memang ketakutan.... “Mati”
Apa aku menderita phobia pada kematian?
Sebab imajinasi-imajinasi yang mengerikan seringkali menari-nari di otakku
Bagaimana jika aku mati saat menyusuri jalanan ini?
Bagaimana jika aku terlindas truk?
Lalu kepalaku pecah?
Bagaimana jika serangan jantung tiba-tiba membunuhku?
Bagaimana jika kompor gas di dapur meledak, menghanguskanku?
Atau gempa bumi segera meruntuhkan kampungku, lalu aku terkubur di dalamnya?
Dan tsunami?????
Konyol! Tapi aku selalu membayangkannya
Kematian begitu menakutkan untuk dibayangkan
Dan selalu saja terlihat saat mata ini sekian detik terpejam
Huuufffhhh, lalu berapa banyakkah tebusan yang harus kubayar
Agar kematian tak lagi menjadi momok
Apakah aku hanya sekedar takut karena di depan kematian hanya terlihat hal-hal yang mengerikan?
Padahal ada hal lain yang jauh lebih indah dari apapun: SURGA
Haha, ya ya,,,, surga....
Tapi sedikitpun tak ada keberanian untuk menyatakan aku pantas ada di sana
Mana mungkin.... jika ternyata dan ternyata aku memang lebih banyak menebar dosa
Jika masih ada kesombongan, kebencian, rasa dengki....
Bahkan aku selalu melupakan-Nya
Ya, aku sering lupa Dia, tapi aku sering bertanya-tanya kapan Dia akan mengambilku kembali
Ke arah satu kata: ‘MATI’
Mati yang tetap saja mengerikan
Rabbighfirlii......



Membaca diary lama, touring ke masa lalu

Tiba-tiba saja saya  ingin membongkar isi lemari saya yang penuh dengan buku-buku lama. Dan wow, gak sengaja saya menemukan beberapa buku harian (diary) yang saya tulis dalam kurun waktu 3 tahun di Senior High School dan setahun waktu saya masih kuliah (kuliah nyasar) di UNNES.
Hmmm, membaca diary lama, saya serasa diajak touring ke masa lalu oleh mesin waktu. Hihi, lucu saat saya membacanya sekarang, tapi emosional bahkan tak jarang dihiasi derai air mata saat saya menulisnya dulu.
Dulu saya suka, sangat suka menulis apapun yang saya alami dan rasakan ke dalam buku diary. Bahkan saya tak bisa dipisahkan seharipun tanpa diary saya. Bukannya tidak ada teman untuk sharing, tapi ada kalanya saya butuh menyimpan sesuatu yang saya rasakan sendirian tanpa orang lain tahu. Dan saat menyimpan masalah itu menjadi terasa berat sementara tak ada yang bisa dipercaya untuk mendengarkan, disitulah diary benar-benar saya butuhkan. Rasanya ada kelegaan dan kepuasan tersendiri kalau saya sudah menuangkannya ke dalam tulisan.  
Yach, diary memang cuma berisi tulisan yang tidak bisa bicara dan tak akan memberikan solusi atas masalah-masalah saya. Tapi disitulah saya bisa menumpahkan semuanya tanpa khawatir ada yang memarahi  atau memprotes saya. Diary bagi saya adalah pendengar yang paling setia, seperti seorang pesakitan yang bicara pada tembok. Tembok mungkin bisa lupa, karena kita tak mungkin mencatat semua yang kita alami atau selalu berteriak-teriak pada tembok. Beda dengan tulisan yang akan tetap ada. Saya percaya tulisan –tulisan yang saya tulis di diary itu kelak akan menghibur dan memotivasi saya. Tulisan itu akan membantu saya mengukur sejauh mana pencapaian saya, membantu saya mengintrospeksi diri, sejauh mana perbedaan saya antara yang dulu dengan sekarang. . dan agar hal-hal yang tidak seharusnya terjadi takkan terulang lagi.

Tentang Pacar Psikopat dan Sebuah Cerita


Punya pacar, selayaknya membuat kita lebih happy dan bersemangat menjalani hidup. Pacar yang sayang sama kita, pacar yang bisa menjadi tempat sharing dan mengeluarkan uneg-uneg, serta tentunya pacar yang bisa mengarahkan kita dan membawa kita ke perubahan yang lebih baik. Wow, seneng ya punya pacar kayak gitu! Memang seharusnya seorang pacar bukan cuma bisa jadi pacar, tapi juga bisa merangkap jadi best friend kita.
Lalu, gimana kalo pacar itu justru pacar yang psikopat? Maksud saya, punya pacar tapi suka melakukan KDP (Kekerasan dalam Pacaran). Ya nampar lah, mukul lah, nendang lah, dan jenis kekerasan lainnya. Mungkin bisa ditambah lagi dengan pacar yang suka memberikan tekanan dan ancaman. So, lengkaplah,  fisik dan mental jadi sesak!
Saya dulu sempat yakin tak akan ada seorangpun yang akan bertahan terlalu lama dengan seorang pacar yang psikopat. Lagian, siapa juga sih yang mau berlama-lama pacaran sama orang yang  sukanya nggebukin mulu? Yah, itu anggapan saya dulu, sampai akhirnya saya menyaksikan kenyataan lain langsung dengan mata kepala saya sendiri.
Penasaran? Simak cerita saya yach!
Sebut saja dia Rina. Cantik, posturnya lumayan tinggi: 165 cm, badannya kurus, kulitnya putih bersih dan kemana-mana dia selalu memakai pakadian seksi (bahkan tak jarang dia memakai rok mini) dengan rambut panjang yang dibiarkan terurai. Rina teman satu kamar saya waktu saya masih kuliah semester 5. Orangnya baik, ramah, rajin, tapi agak lebay! Hahahahhhh,,,,

Goes to Mimi’s Wedding Party

Lama gak sua the snockers, akhirnya kami bisa dipertemukan kembali lewat wedding party-nya salah satu anggota The Snockers: Diajeng Resmi Handayani (Mimi). Mimi jadi anggota the snockers ke tiga yang akhirnya melepas masa lajang (setelah Imma dan Vita) meninggalkan teman-temannya yamg masih pada betah menjomblo.
Kami berangkat dari Semarang ke rumah Mimi di Temanggung sabtu pagi 08 januari 2011.
But karena kesibukan masing-masing personil the snockers, gak semuanya bisa ngumpul. Bahkan personil ceweknya cuma saya dan Iik yang bisa dateng ke acara resepsinya Mimi. Yang cowok sih lumayan ada My hubby, Saycool, Husein calon wisudawan, Ircham Kiply, Farid, dan Ali Shod. Selebihnya ada temen-temen KKN Wonosobo dari luar the Snockers.
kanan kiri juga cantik..hahay
Walo gak bisa ngumpul semua, tapi gak apalah. Setidaknya diacara kali ini kami bisa ngumpul-ngumpul relatif lama daripada sebelum-sebelumnya. Ini karena Mimi tetanggaan sama Farid. So, kami bisa nyerbu numpang makan numpang solat numpang nggosib. Pssssstttt, cowok-cowok juga ternyata pada hobi nggosib!!!!
Jam setengah lima (setelah puas nggosib dan ngabisin makanan di rumah Farid), kami pamit pulang. Pas nyampe daerah Sumowono....duh, kami terjebak kabut. Jarak pandang gak lebih dari 20 meter, hawanya dingiiinnn, mana jalannya naek turun...tyuz ada acara ban pecah lagi... serasa kembali KKN!!!! But untunglah kami bisa nyampe Semarang lagi dengan selamat sejahtera....
Akhirul kalam, gak lupa saya ucapkan Happy Wedding for my snocker friend: Mimi... Then, buat personil The Snockers yang macih jomblo: “Who’s next after this?????”


Bukan karena diet, sayang.....


Entah sudah berapa puluh kali, bahkan mungkin beratus kali saya mendapatkan pertanyaan:
“In, kamu diet yach?”, “Kamu diet apa sih kok bisa kurus gini?”,  dan ditambahin,”bagi resep dietnya donk.....”. Olala, saya maklum aja kalo berjuta orang melontarkan hal yang sama. Memang saya lebih kurus 7 kilo dibandingkan beberapa tahun yang lalu waktu saya masih sekolah sampai awal-awal kuliah (dulu 45, sekarang 38). Apalagi teman-teman saya yang lama tak melihat saya, begitu ketemu langsung deh cuap-cuap soal daging saya yang menghilang entah ke mana.
But sekali lagi saya tegaskan, saya tidak pernah melakukan diet apapun, sodara-sodara...... (wah, sok ngartis ni,,,pake klarifikasi di blog segala).
Saya bilang seperti itu, mereka tidak percaya. Bahkan ada yang bilang saya pelit. Gak mau berbagi resep menjadi langsing. Aduh, ngapain juga coba saya pake pelit??? Ada lagi yang malah bilang, “aduh, makan yang banyak donk..prihatin amat sih” (nah, yang ini malah saya jadi bayangin jika saya menjadi seorang yang terkena penyakit gizi buruk atau busung lapar!!!! Hahahhha).
Masih ada lagi, kali ini saya dibilang kebanyakan mikir.. ga tau deh mikir apaan. Kalo mikir sih dari saya sekolah juga mikir.tapi dulu kok tetap aja gemuk ya???

Happy New Year, Everybody...

Happy new year everybody... Let's dream many big dreams,coz we're too big (baca: great) to dream only small dreams. Just believe we can make these real!

--------------------------
Iin aina