Terpendek


 Waktu kecil, tinggi badan saya pendeknya paraaah banget. jangan ditanya berapa centi deh.... yang pasti gelar tinggi badan terpendek selalu sukses saya genggam di antara teman-teman sebaya saya di kampung, baik temen MI (SD), diniyah maupun TPQ. So, bayangin aja sendiri betapa mungilnya saya.
Perbandingan tinggi badan dengan teman sekampung pun lom cukup. Coz ketika saya mewakili sekolah untuk ikut seminar dokter kecil, di sana saya juga sukses berat menyabet gelar tubuh terpendek di antara para peserta dari sekolah-sekolah lain se-Kecamatan. Hmmmm, Kok saya bisa tau kalo saya yang paling pendek??? Yeah, waktu itu Bapak-bapak yang ngisi seminar nyuruh seluruh peserta berdiri. Beliau pengen nyuruh peserta tertinggi dan terpendek untuk maju ke depan untuk simulasi pengukuran tinggi badan. Dan terpilihlah saya sebagai peserta terpendek dan seorang peserta lain sebagai peserta tertinggi.
Saya ingat pernah mengubur cita-cita terdalam saya sebagai seorang pramugari gara-gara kakak saya (yang punya tinggi badan jauh lebih tinggi daripada saya) ngeledek saya habis-habisan, “Mana ada pramugari pendek, Dek?”.
Lalu saya beralih cita-cita jadi pemain bulu tangkis gara-gara waktu itu Indonesia lagi jaya-jayanya di Piala Thomas dan Uber. Tapi lagi-lagi ada yang ngetawain cita-cita mulia saya tersebut, “kalo pendek loncatnya gak bisa tinggi... mana bisa nye-mash...”.
Hiks,,,*Ketauan kalo dulu saya gampang kepengaruh ama omongan orang*.
Sedihnya lagi,,, dulu pas ada lomba gerak jalan tingkat SD, saya gak diikutin gara-gara tinggi badan saya yang sangat semampai (semeter gak nyampe). Padahal saya udah berminggu-minggu latihan keras bareng temen-temen yang laen,,, padahal saya udah rela-rela aja ditempatin di barisan paling buncit,,, eh pas hari H gak taunya cuma dijadiin cadangan... Huuaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!! *nangis darah*.
Foto Jadul kira-kira umur 10 taunan lah....
Pas naik level ke kelas 1 Madrasah Tsanawiyah (SMP), lagi-lagi saya jadi yang terceper di sekolahan saya yang baru!! Parahnya, ke-ceper-an saya gak cuma di antara temen sekelas aja, tapi udah rekor seantero sekolah. Pernah ngukur, tinggi badan saya waktu itu cuma 120 cm!!! Tiap jalan ke mana-mana selalu dikirain anak SD.
Tapi asyiknya, saya jadi paling jago nyungsep. Tiap ada antrian beli sate ojek/pentol di depan sekolah, walo saya datang paling akhir, tetep dapetnya paling cepet. Badan saya yang kecil mungil mendukung banget wat nyelip-nyelip di antara para pengantre. Tyus, mo bikin baju juga irit banget. Cukup kain sepanjang dua meter udah bisa bikin baju plus rok panjang... Kadang, saya naik bus gak ditarik ongkos. Mungkin saya dikirain anaknya salah seorang penumpang kali ya???? Hehe...
But pas naik kelas 2 Mts., rekor saya runtuh juga... Ada seorang anak pindahan yang masuk kelas saya. dan tinggi badannya lebih pendek dari saya!!!! Wowwww.... gak terkira deh senengnya saya waktu itu. Bayangin aja seumur-umur baru kali ini nemu teman sebaya yang lebih pendek badannya dari saya. Soale selama ini kan.... ah gak usah diulang... heks...
Untungnya pas menginjak di Madrasah Aliyah (SMA), pertumbuhan saya berangsur-angsur normal. Yaaaa, walo gak setinggi Miss Universe, tapi seenggaknya ‘rekor manusia terpendek’ gak lagi menghantui saya, coz banyak temen-temen lain yang lebih pendek dari saya... wuahaha... *bangga dengan tinggi badan 150 cm*. 
Tapi masih ada sedihnya juga... Biarpun ada beberapa teman yang lebih pendek di kelas, but ternyata tetep aja mereka kalah 'tenar' ama saya. Gak tau kenapa tiap ngomongin badan mungil tetep saya mulu yang diinget. Pernah suatu hari saya ngerasa 'diisengin' oleh seorang guru yang nyuruh saya maju ke depan kelas cuma buat ngebandingin tinggi badan saya dengan tinggi badan seorang adik kelas yang emang tinggiiiiii banget. Hikkksss.... Gak penting banget kan???? Waktu itu saya ngerasa benar-benar sedih dan jadi bahan olokan Si Guru, yang notabene adalah guru terkiller di sekolah saya.
Waktu kuliah, udah gak ada lagi yang ngatain saya pendek, mungkin karena temen saya udah buanyak banget yang tingginya sama kayak saya. Malah pas saya praktek ngajar di sebuah sekolah, gak disangka saya dapetnya temen sekelompok yang mungil-mungil. Diantara empat teman saya yang cewek, ternyata saya yang paling tinggi!!! Huahahaha.... keren yua si 150 cm jadi yang tertinggi. Hihihi....kalo gak percaya ini ni saya kasih potonya. Tapi adanya cuma bertiga doang..yang satunya lagi pup di WC.
Saya yang tengah
But overall, sekarang saya udah gak sebel lagi kok kalo ada yang ngatain saya pendek, kurcaci, tuyul ato apalah,, *sadisssss*.  Saya udah gak sebel lagi ketika mau daftar les komputer saya malah dicuekin operatornya karena dikira saya anak SMP (Padahal waktu itu saya udah kuliah semester 1). Ya ngapain sebel? Emang kenyataannya saya pendek.... Lagian saya percaya kalo orang gak ngeliat saya dari fisik doang. Ada yang jauh lebih penting wat diperhitungkan, yaitu otak... dan yang lebih penting lagi adalah hati...
Kalo masalah cita-cita yang kandas gara-gara tinggi badan, udah saya ikhlasin kok. Mungkin emang bukan takdir saya. Toh sekarang saya udah punya pekerjaan yang gak kalah menyenangkan... #sambil menghibur diri tapi ini FAKTA.
So, buat kalian yang ngerasa punya nasib kayak saya,,, Wooyyyy, bangun,,, bangun,,,!!! pantengin tuh ada iklan peninggi badan di TV!!!!!


45 komentar:

r10 mengatakan...

tinggi badan lionel messi kurang lebih 150 cm

pendek tetap berarti jago :D

Aina mengatakan...

yaiyalah... harus kecil-kecil cabe rawit yaaaaa... sip.

Noeel-Loebis mengatakan...

gw juga pendek mbak. untungnya waktu kuliah, nemuin ada juga yang pendek bahkan lebih pendek. huahahha....:D

btw tinggi gw cuman 160-an. swear....

Aina mengatakan...

@Aina : haha, wah senangnya ketemu komunitas mungil...hehe... gapapa pendek, yang penting otak en hati jangan ikutan pendek juga...hehe

lidya mengatakan...

yang penting ilmunya tinggi kan

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

saya juga cuma 153 senti. hiks....kalo beli celana jins mesti dipotong bawahnya.

warsito mengatakan...

setiap orang dilahirkan dengan keadaan yang berbeda-beda ada yang tinggi ada yang pendek walau dilahirkan bertubuh pendek janganlah berkecil hati setiap orang pastinya mempunyai kelebihan dan kekurangan tergantung bagaimana cara kita menutupi kekurangan dengan kelebihan yang ada

Ardian Bumi mengatakan...

yaha... Jadi tukang selap-selip ni..
Akhirnya rekor terpatahkan dan keikhlasan pun menjelang.. Yeye.
Semoga tetep bisa selap-selip untuk mencari ilmu dan terus saling berbagi semangat ya mbak.

marsudiyanto mengatakan...

Pendek atau tinggi itu dari sananya...
Cassingnya nggak bisa pilih2.
Yang tinggipun bisa tersiksa lho Mbak...
Saat di SMP dan SMA saya termasuk yang tinggi, dan itupun menyiksa.
Mari kita syukuri.
Kan rejeki nggak berbanding lurus dengan tinggi badan

Djangan Pakies mengatakan...

assalamu'alaikum ...
pict 10 tahunnya asyik banget tuh.
biarpun fisik pendek yang penting pikiran panjang dan tidak panjang angan.
semangat mensyukuri nikmat Alloh atas apa yang ada pada diri kita

Muhammad A Vip mengatakan...

ternyata ada yang lebih pendek dan langsung diajak poto. hehe
saya juga pendek, padahal dulu waktu smp saya termasuk siswa yang tingginya diatas rata-rata dan sering ditunjuk ikut paskibra. tapi sejak smp kelas 2 tinggiku gak nambah lagi

fhatryfriends.blogspot.com mengatakan...

hay..m2f hanya mampir.. cuman mau bilang aku punya award tapi tidak tau gimana cara kasih kekamu...
jadi aku harap kamu bisa mampir untuk mengambilnya
thanks...

SOFYAN mengatakan...

ukuran tubuh tidak penting yang penting pengetahuan dan ilmu yang dia miliki sangat luas hhehehe..tapi ngomong² fotonya yang ditengah boleh juga tuh xixixixi piss ☺ ☺ ☺

SHUDAI AJLANI (dot) COM mengatakan...

haha judulnya unik, "terpendek" aku kira mau bahas tentang apa kali, eh malah hoho B)

Retno Novitha S mengatakan...

"Lagian saya percaya kalo orang gak ngeliat saya dari fisik doang. Ada yang jauh lebih penting wat diperhitungkan, yaitu otak... dan yang lebih penting lagi adalah hati..." suka deh sama kalimat yang itu
salam :)

Obat Sakit 2011 mengatakan...

kalo sekarang tingginya berapa nih
mungkin masih pendek aku kali ya yang cuma 166 cm

umiabie mengatakan...

setiap kekurangan itu pasti ada kelebihanya, semua itu yang terbaik yang Allah berikan..

Salam silaturrahmi..

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

saya dulu juga pendek kok mbak sampai dikatai Sicebol...hehehehe waktu Smp kelas 2 mulai evolusi sampai sekarang tinggi saya sekitar 170

Adryan Nurdien mengatakan...

gak masalah kecil badannya *maaf*, yang penting, hatinya jangan ikut2an kecil.. ^^

Ami mengatakan...

Aina... nyante aja aku juga gak tinggi. KD, Ruth Sahanaya, Trie Utami semuanya mungil... lagian yang paling penting inner beauty... halah kayak aku punya aja

Huda Tula mengatakan...

Yang lebih hebat lagi, kamu bisa menceritakannya cara yang kocak, Huahahahahahha.... salah satu postingan paling bikin ngakak yang pernah kubaca...

YeN mengatakan...

tingginya Hyde cuma 158cm tapi tetep keren kok :p

Ellious Grinsant mengatakan...

Ingat aja neng, dibalik kekurangan kita, maka ada kelebihan yang menutupinya. Terkadang kekurangan kita bisa menjadi salah satu unsur kemenangan kita.

TUKANG CoLoNG mengatakan...

wuih bersyukur banget akhirnya tinggimu balik. coba terus-terusan ceper.. pait pait,

Obat Sakit 2011 mengatakan...

foto yang indah dan cantik gan
salut aku gan
selalu bersyukur akan anugrah Allah SWT dengan apa adanya tanpa ada rasa minder

Sukadi mengatakan...

Mungkin itu ukuran yang ideal buat kamu menurut DIA :)
Pendek di ukuran tubuh, mungkin saja panjang di ukuran rejeki.. :)

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

kata iklan peninggi badan di tipi mengingatkanku ama Ikal mbak, dia hampir mati gara2 nyobain alat peninggi badan :D


aku juga pendek di rumah mbak, kalau di kampus, hmmm ya gitu lah

Aulawi Ahmad mengatakan...

dulu waktu sd n smp aku juga termasuk yg paling mungil n pendek, so tiap agustusan paling banter ikutan karnaval doang, selain itu yg bikin sebel duduk pasti harus didepan hehehehe, tapi gak tau masuk sma badanku tumbuh cepet hingga nyampe 170 mungkin aku termotivasi sering bergantungan n maen voli wkwkwkwkw

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

tapi ada gunanya badan mungil dan pendek lho, jadi hemat bahan. hi hihi...cuma mesti pake sepatu berhak deh biar lebih oke kalo pas pake gaun. hahaa

situs online mengatakan...

Auhhh...cantiknya,,,,!krim salam ya mbak.

Riska mbem mengatakan...

Punya badan pendek juga ada lucunya, pasti deh keliatan imut-imut. Kayak saya ini *plak!

Salam kenal mbak :)

Nihayatuzzin mengatakan...

whahaha cerita yang sangat menarik,,,, emm ntar lau dah nikah biasanya tambah tinggi lagi lau dag tambah guede, hehehe piss ^_^

yayack mengatakan...

wah saya jg kebetulan pas zaman SD bsa di kategorikan bocah pendek bahkan pernah jd obyek perbandingan oleh teman2 lain. Duuh jadi keki kalo udah di ejek2 kutet alias bugel. Tapi untungnya penderitaan itu tdk berlanjut setelah saya masuk SMU dlu haha..maradona juga pendek tapi siapa yg ga kenal maradona? Sekedar buat ngasih semangat yg msh ngerasa pendek... Hehe

tito Heyziputra mengatakan...

uuaaaa
udah laama ga dolan kesini..

pendek ga apa kok mbak,, yang penting imut2,,
(item2 mutung) hahahha, becanda kok..

semua ada takarannya, pasti ada mksud dari semuanya,, jawaban yg ngeselin yaa?? :p

yang penting PeDe aja kali,, hhe

Dedi Suparman mengatakan...

Salam sahabat dari

http://dedi-news.blogspot.com/

dunia kecil indi mengatakan...

aku malah sejak kecil bangga punya badan yg cenderung kecil (meski sebetulnya kecilnya aku disebabkan kecacatan, tp tetep bangga, hehehe). punya bandan kecil banyakan asyiknya daripada sedihnya, bisa manja2 sama ortu, minda digendong, pura2 jadi anak2, menang terus kalo main petak umpet, bisa pura2 nangis kalo digangguin dan orang yg gangguin bakal dibentak, "hey! jangan ganggu anak yg lebih kecil, dong!".
lol, lol, pendek itu menyenangkan :D

Gaphe mengatakan...

jangan hopeless gitu laah.. masalah tinggi badan, itu hal yang sepertinya tidak bisa diubah.. berfokuslah pada hal lain yang bisa kamu ubah, karena bahagia itu tidak tergantung tinggi badan kaan? ^_^

nggak pendek-pendek amat koooq.

Eks mengatakan...

ahahahaha, ternyata paling pendek ya... :P



kabuuuur

John Terro mengatakan...

kayaknya kamu senang sekali kalo ada anak yang lebih pendek dari kamu ... haha :P

[L]ain mengatakan...

gua juga ga puas sama tinggi badan yang sekarang. Yah, ga pendek2 amat sih. Tetep aja nggak puas. Masih bisa nambah tinggi ga ya? Udah lebih 17 taun nih =,=

choirunnangim mengatakan...

assalamu'alaikum...?
yang tengah paling cantik menurut saya,,,,
siapa sih itu ya...?

fizer0 mengatakan...

Dulu pas SD saya jg yg terpendek di kelas,, tapi sekarang saya malah lebih tinggi dari temen2 yg dulu ngeledekin saya... hha..*bangga

Mila Atilla mengatakan...

biar pendek tapi buanyyaaaaaak yang naksir,,,,, he he he,,,,,

Rudy Arta Pratama mengatakan...

Suka/... Like This....

bakas ranau mengatakan...

izin share link ya mba...

Poskan Komentar