Cerita Si Tukang Nulis


That was my story…
Entah dapet ‘kutukan’ darimana sampe di manapun saya berada, selaluuuuuu aja ketemplokan tugas jadi juru tulis, yang bahasa kerennya = sekretaris.
Mulai dari jaman SD, kalo lagi banyak materi yang perlu dicatet (maklum dulu pada gak mampu beli buku pelajaran, makanya jalan keluarnya ya nyatet nyatet en nyatet), saya selalu kebagian jadi tukang tulisnya. Gak tau kenapa dari guru ampe temen-temen sekelas pada kompakan milih saya. Kata mereka sih karena tulisan saya yang jelas, bagus dan rapih. Jadi gampang dibaca. Selain itu saya kalo nulis cepet gitu, so hemat waktu. Ni kata mereka juga... *fitnahBelaka*. :P
Tapi kadang saya jadi ngerasa teraniaya karena dengan tinggi badan yang teramat sangat ceper, dengan posisi tangan yang sudah direntangkan ke atas setinggi-tingginya, ujung jari saya cuma bisa menyentuh seperempat bagian bawah papan tulis! Walhasil, kalo pas dapet tugas nulis di papan tulis, saya selalu dimodalin bangku panjang buat panjatan. Hiks! (mereka selalu tertawa di belakang saya!)
Nulis sambil manjat bangku!!!!
Kadang dalam sehari saya bisa dapat job nulis berkali-kali dari guru yang berbeda. Bisa dipastiin pulang-pulang pasti sekujur badan udah belepotan kapur. Ditambah lagi tangan serasa berkonde bin pegel, karena selain saya harus nulis di papan tulis, saya juga harus nulis di buku buat catatan saya sendiri. Dobel-dobel!
‘Jabatan’ ini berlanjut di bangku SMP. But untungnya pas SMP udah dikasih pinjeman buku paket. So, beban nulisnya gak terlalu berat. Palingan tugasnya nulis soal dari guru aja.
Lanjut ke SMA, tugas nulis di papan tulis tetep eksis dah. Heran deh, apa gak ada yang punya tulisan lebih bagus dari saya, ya??? #huek sooooorrrrr!!!! But akhirnya terasa juga kalo acara nulis di papan tulis gak seberapa berat dibandingin tugas baru yang waktu itu harus saya jalanin. Hhhhyaitu jadi sekretaris OSIS. Tuh kan, lagi-lagi gak jauh-jauh dari bab nulis!
Kepilih jadi sekretaris OSIS = kayak ngimpi di siang bolong. Lah pemilihannya aja lucu banget. Di mana-mana kalo Ketua OSIS udah kepilih, otomatis si Ketua OSIS-lah yang menentukan siapa yang akan jadi sekretaris ato bendaharanya. Lah di sekolah saya jabatan sekretaris OSIS tuh malah ada voting tersendiri. Ya udah deh ga tau gimana awalnya saya bisa dijadiin salah satu calon sekretaris yang harus saingan ama empat calon yang lain.
Dan gak tau juga, mereka yang milih pada kesambet setan apaan kok bisa-bisanya saya dapet suara lebih dari 50 persen. Weleeeh!!! (Semoga dulu mereka tidak sedang nglindur pas milih saya Ya Allah....)
Singkat cerita, sayapun dimodalin seabrek map dengan arsip yang bejibun gila, aneka stempel, kertas, amplop, dan satu unit mesin ketik manual!
Yap bener bangeeeettt! Kalo bikin surat-surat ya pake mesin ketik manual. Untungnya di rumah saya ada mesin ketik. Jadi gak terlalu canggung make’nya karena udah terbiasa. Tapi ya itu, ngetik pake mesin ketik manual kudu ekstra sabar dan teliti. Gak boleh mencang-mencong en gak boleh salah ketik!. Gak kebayang guondoknya kalo kerjaan ngetik udah hampir puol, eh... ternyata ada yang salah... Harus ulang dari awal deh! Kalo ditipe-ex aja kan gak rapi! Sumpah kalo kejadian kayak gitu rasanya kertas udah pengen saya uwel-uwel en mesin ketik saya banting, lempar ke kandang sapi! Uhuuuu!!!!
Ni... bojo setia waktu jadi sekretaris OSIS dulu...
Paling parah ya pas akhir periode jabatan OSIS, saya harus ngetik – sekali lagi pake mesin ketik manual - limapuluhan lembar berkas laporan pertanggungjawaban dalam 3 hari! Selain bener-bener ekstra sabar bin teliti ngetiknya, saya juga harus sabar ngadepin orang se-asrama yang pada komplain karena suara berisik si mesin ketik mengganggu tidur nyenyak mereka di malam hari. Ampun ya temans... Saya malah gak tidur loh gara-gara ngejar deadline laporan! Beneran muka saya waktu itu udah mirip banget ama koran bekas bungkus nasi!
Lah udah tau susah gitu kenapa gak pake komputer aja sih, Na?
Ya itulah sodara-sodara... dulu saya gak bisa ngoperasiin komputer. Boro-boro ngetik, ngidupin komputer aja gak becus! Duhduh... emang parah! Tau dodol gitu napa dipilih jadi sekretaris, ya? Jawabannya: Karena makhluk seantero sekolah juga jarang yang bisa ngoperasiin komputer!!! Huahahahuhuhu...
Padahal dulu saya sering banget ditawarin pihak sekolah untuk belajar komputer private gratis diajarin staf tata usaha sekolah. Tapi karena pilihan waktunya yang gak memungkinkan, saya terpaksa menolaknya. Ya, ntar aja lah... biarin ngetik pake mesin ketik manual yang penting kerjaan saya selalu beres en gak pernah ada komplain dari si bos Ketua OSIS. So jadi deh ampe lulus SMA saya buta komputer! #ngik.
Kembali lagi ke NULIS DI PAPAN TULIS.... Yea, ceritanya udah loncat ke dunia kampus ni. Naik pangkat jadi mahasiswa ternyata gak bikin saya naik pangkat juga. Yihaaa,,, lagi-lagi jadi sekretaris! Tapi intensitas tugas nulis udah berkurang sih... palingan forsir-forsiran pas mata kuliah Writing. Lima semester dapet MK Writing dosennya sama, sering nyuruh nulis mulu! nyuruh nulisnya pun gak tanggung-tanggung ampe 2x lebar papan tulis. Huhu, napa gak dipotokopi aja sih ya? Ato filenya ditampilin di OHP gitu kek... Untung nulisnya udah pake spidol broadmarker. Jadi udah gak ada lagi acara belepotan kapur kayak di jaman SD deh...

49 komentar:

Irawan mengatakan...

Mungkin karena kemampuan menulis cepat, mengetik dengan 20 jari, perawakan cantik dan seksi, dan kemampuan berbahasa yang baik akhirnya terpilih jadi sekretaris sejak SD.

Aina mengatakan...

@irawan ; haaaa.... mengetik 20 jari ? ada ya? yang sepuluh jari minjem jarinya siapa?

lidya mengatakan...

untungnya tulisananku jelek jadi ga pernah disuruh ,sampai sekarang paling males disuruh nulis dibuku dekalipun :)

[L]ain mengatakan...

sama nih..
jaman SD dulu jadi peuruh guru nyatet2, sementara gurunya gatau dah kemana..
Dobel capenya. Nulis di papan iya, pulang sekolah musti pinjem buku temen buat dicatet di buku sendiri.
Tapi ada kebanggan sendiri lho jadi juru catet kaya gini

warsito mengatakan...

ambil hikmahnya aja gan toh sekarang seorang blogger yang kerjanya juga menulis mungkin udah bakat dari kecil

Aina mengatakan...

@lidya : hoho...tapi tetep rajin nulis di blog kan mbak??? kalo saya emang kebetulan suka nulis. diary saya aja numpuk dari jaman SMP ampe sekarang

@[L]ain : haha... kadang gurunya males nyatet ndiri kali ya? kelebihannya kemana-mana jadi dikenal guru.... si tukang catet!

@warsito : hihi...bener juga...

Adryan Nurdien mengatakan...

waw, curhat nih ye.. heheheh... :P

justru emang kamu berbakat jadi orang rapi kan, haha..

Aina mengatakan...

@adryan : padahal aslinya saya sangat berantakan lho...hahaha

Obat Sakit 2011 mengatakan...

hehe enak donk jadi juru tulis gan

iffa hoet mengatakan...

hehehe....lho kok sam tho mbak kasusnya sama aku. selain jadi juru tulis juga sampe-sampe temenku lebih milih foto copy buku tulisan tanganku daripada nulis di papan dan itu sampe kuliah.

alhasil muncul sifat usilku, semua lembar tak kasih tanda tangan kayak artis, so...yang foto copy mesti punya tanda tanganku wkwkwk...

Gaphe mengatakan...

bwahaaa.. saya pikir tadinya kamu mau ngulas buku, karena judulnya mirip sama tagline buku yang saya beli kemarin. eh ternyata isinya cerita kalo kamu selalu jadi sekertaris.. tapi beruntung juga, malah jadi tahu too dan kamu sendiri nggak perlu nyatet buat dirimu sendiri *bener nggak?

nah soal ketua osis , jaman kapan itu koq masih manual banget make mesin tik.. kalo pas saya dulu SMA udah ada komputer tuh.. berarti jangan-jangan... usiamu?? *plaak

Brigadir Kopi mengatakan...

karena kemampuan nulis yang ekstra kali ya,anggap aja anugerah loh hihiihih

Aina mengatakan...

@obat sakit :enak-enak capeeee....

@iffa hoet : iya mbak... sama...terutama pas jaman kuliah dulu thu kalo mo ujian semesteran teman2 pada ngerubung rebutan pinjem catetan saya buat dipotokopi... wah, harusnya dulu saya bubuhin tanda tangan juga ya,,,haha

@gaphe : nyatetnya jadi dobel loh phe malah...
weah, palingan juga masih tuaan kamu Phe!!! dulu pas jadi sekretaris thu taon 2002/2003 pas 2 SMA... sebenere ada kompie, tapi karena gak bisa ngoprasiin, akhirnya nekat pake mesin ketiok aja. Fyuuuh.....

Aina mengatakan...

@brigadir : iya bang... jadi terkenal juga diantara para guru..hahaha

SOFYAN mengatakan...

Alhamdulillah akhirnya bisa koment juga hihihi,,dulu kita kan masih menganut sistem CBSA (Catat Buku Sampai Abis) hohoho,,wah ntar kalau butuh sekretris bisa hub Kak Aina nih,, ☺ ☺ ☺

Aina mengatakan...

@Sofyan : tambahan lagi... karena Catat Buku Sampe Abis, makanya Cah Bodoh Soyo Akeh (anak bodoh tambah banyak)... itu candaan guruku aja lho.... hehe

Misteri Dunia mengatakan...

:)

Yhantee mengatakan...

weeeeew pengen banget nyoba ngetik pake mesin tik, pi gak pernah nemu mesinnya halaaaaah, sok bgt seh hihihihihihii :P

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

itu tandanya kamu berbakat jadi Juru Tulis. cocok kerja di pak Camat. hi hihi..tuh fotonyalucu amat. btw, ngetik pake mesin tik itu aduhai sebelin banget. kalo salah satu aja, uh..bikin jelek semua ketikan. apalagi kalo udah mau abis ketikannya, eh ada yg salah..mau marah deh

Claude C Kenni mengatakan...

Itu foto di atas seriusan foto lu? Waktu kelas berapa?

Abi Sabila mengatakan...

Jadi inget pertama kali nyentuh mesin ketik waktu SMP. Saat Pak Guru pergi, beramai-ramai kami mencet tust sembarangan, hasilnya tust numpuk di depan dan tentu saja kami kebingungan bagaimana mengembalikannya. Hahaha...

uyyeeaahh mengatakan...

wew.. jadi sekret ada bayarannya ga' ya..?
boleh donk kapan-kapan kita order ketik skripsi..
a..hi..hi..hi..

Susindra mengatakan...

Pengalaman yang bagus, nih. Meski repot tetep ada hikmahnya, kan?

Untung tulisanku lebih parah dari cakar ayam, hehe...
Nulis dipapan tulis sampe naik bangku gitu? Untung ga lupa diri trus jatuh, ya?

Ardian Bumi mengatakan...

yahha... Bakat jadi sekretaris tuh mbak..peace.
Oy, sekarang mbak aina malah udah lancar qwerty 10 jari kan. Hahay.

Adryan Nurdien mengatakan...

yang bener?? berantakan dimananya? yang pasti bukan di tulisan, heheheh..

SOFYAN mengatakan...

wah bisa² tuh untuk koleksi "nyeleneh" hehehe

Eks mengatakan...

wahahahaha, untung tulisan saya jelek. jadinya ngga pernah disuruh nulis dipapan... :P

I-one mengatakan...

lihat gambar yang pertama tetawa terbahak2,haha..
seharusnya disyukuri,berarti teman2 percaya..dan biasanya yang dipilih jd seketaris tuh cantik2 ..hehe..

r10 mengatakan...

tapi memang aina terlihat punya bakat menulis kan, lihat saja cara bertutur di blog ini, lancaaar sekali.... cocok jadi sekretaris Dewan Blogger Nasional nih :p

Lyliana Thia mengatakan...

sama dong Mba... aku jg sering dijadiin sekretaris dulu... hehehehe...

cuma kayaknya kalo aku, kasusnya krn pd males nulis dan ngetik ini itu deh... hihihi...

bitter sweet memories yah Mbak :D

Djangan Pakies mengatakan...

itulah kalo jaman dulu, guru suka ngasih tugas nulis sementara beliaunya sibuk ngerjakan tugas lain ato mungkin kecapekan. padahal cara seperti itu kan tidak menguntungkan siswa. apalagi jaman sekarang sudah berkembang IT, tulis menulis di papan sudah ketinggalan kali ya.
pict pertama keren pake ganjal segala

Fiction's World mengatakan...

wah berarti mbaknya pinter nih soalnya kan katanya kalau dengan menulis itu lebih nempel :D
hhihihhi saya mah sering didaulat jadi sekretaris nolak mulu, gg betah duduk lama2 soalnya hhehhe

Muhammad A Vip mengatakan...

selamat untuk juru tulis. pasti tangannya jarinya keker-keker

TUKANG CoLoNG mengatakan...

siapa tahu entar jadi sekretaris negara. hayooo :))

pitzputz mengatakan...

wuahh...kalo Aina selalu kebagian jadi sekretaris saya laen lagi, selalu aja didaulat jadi bendahara, dari jaman esempe ngitungin uang orang ga ada abisnya, eh giliran kerja malah sekarang ngitung uang negara :-D parahhh

Penghuni 60 mengatakan...

kalo km selalu dpt orderan nulis ya, berarti gak jauh beda ama aku, dulu sedari SD, SMP, SMA, ampe kuliah jg aku selalu dpt order yg namanya "menggambar".

tiap sekretaris nulis dipapan tulis trs mentok karena ada gambar, otomatis deh aku yg jd sasaran. gak tau knp ya, padahal gambar aku tuh gak jelek2 amat,, alias cakep gitu... hehe..
kata mreka sih aku jago gambar, tp kalo menurut aku sendiri sih, aku tuh cm jago nyontek, alias menyalin gambar, kalo disuruh ngarang gambar sendiri? nyerah deh...
:)

Noeel-Loebis mengatakan...

sama kayak gaphe, usianya mbak brapa sih? jaman saya aja udah ada komputer. smp udah blajar kompie *plaaaak lagi

btw untung gw ga pernah kayak gitu. huahahaha...

Noeel-Loebis mengatakan...

ada award buat mbak -->

http://emmanuelthespecialone.blogspot.com/2010/10/tebak-tebakan-yang-tak-ada-ujungnya.html

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Dari awal mpe akhir ngakak mbak, penasaran ama tulisannya mbak Aina di papan tulis...saya lho kalo nulis di papan tulis kek ceker ayam, jelek banget! kaku tanganku mbak, hadehhhhhh

umiabie mengatakan...

suatu anugrah tuh, bisa di percaya guru buat nulis..

AS Budiman mengatakan...

Lho, kok sama ya.., hehe..
Tapi dulu pas aku SMA emang sdh pake komputer kok, jadi ya nggak berisik tak-tik-tak-tik..
Pas kuliah, malah jadi tumbal ngerjain laporan tertulis kalo tugasnya kelompok, ampun dah..

Anyway, nulis itu asyik kan.. Asyik karena biasa..

Lozz Akbar mengatakan...

ambil hikmahnya mbak. dengan menulis tu berarti kita juga membaca. nah kalau sudah membaca kan berarti pengetahuan kita ikutan nambah.

saya doain deh suatu saat bisa jadi Mensesneg. aamiin

Rin mengatakan...

Saya juga sering kebagian nulis di absen ato papan tulis, mba. Tapi untungnya ga perlu manjat pake kursi. hihihi. Enaknya kalo jadi tukang tulis di papan itu, pasti deh dikenal sama guru :)

Cay's mengatakan...

kayaknya suram banget yak???? untung , bejo, slamet tulisanku bagus tapi kalau malem mati lampu.......

Geafry Necolsen mengatakan...

uughh!
foto yg lagi nulis itu.. bikin kaget!
kayak poto haantu.
serem ah..

eh, jadi sekretaris itu enak lho..
apalagi sekretaris negara :p

Kamal Hayat mengatakan...

Paling malas nulis..ni hehe

YeN mengatakan...

waaah sama, aku juga suka kena tugas nulis dipapan dulu..suka sebel musti nulis dobel, panas tangan kena kapur..
tapi pas akhir jama smp udah mulai jarang sih, ilmu menghilangkan diriku makin canggih soalnya, haha :p

fharkhan mengatakan...

saya pengen jadi penulis..

Audrey R. Subrata mengatakan...

bener banget, jaman SD kalo yang namanya nulis di papan tulis paling pegel soalnya pake kapur. musti diteken bener-bener, terus mana kapurnya cepet pendek lagi ditambah belepotan. :p

Poskan Komentar