Cerita dari Wonosobo untuk Vania


“Halo Dek Vania yang imut-imut kayak marmut, Kok belom bobok sih? Lagi mikirin Kak Aina, ya??”
“Ngggg.... Dek Vania thu lom bisa bobok kalo lom didongengin dulu, Kak...”
“Oh, gitu tho... Sini-sini deket Kak Aina... kak Aina punya cerita seru lho buat Dek Vania...”
“Cerita apaan, Kak?”
“Cerita pengalaman Kak Aina waktu KKN di Wonosobo...”


“KKN thu apa ya,Kak? Yang kayak pejabat-pejabat itu ya?? Yang katanya mereka suka ngambil uang rakyat...”
“Oww, Bukan itu, Sayang... Tapi KKN yang ini singkatan dari Kuliah Kerja Nyata. Jadi waktu kuliah dulu, Kak Aina diharuskan mengabdi di sebuah desa terpencil di Kota Wonosobo”.
“Oooo..Kirain... Oke deh, Dek Vania mau denger dong ceritanya...”
“Siiiip...”
Tahun 2009 lalu, tepatnya pas Dek Vania masih berusia satu tahun, Kak Aina dapet tugas KKN di sebuah desa terpencil di Kota Wonosobo. Nama desanya Desa Kalikuning. Emmm, dulu Kak Aina sempat mengira kalo di sana ada Kali (sungai) yang berwarna kuning. Ternyata gak ada hubungannya sama sekali antara nama desanya dan si sungai. Hahaha...
Hari-hari pertama di sana, Kak Aina kaget banget lho... Abis hawanya adeeeemmm banget! beda ama kampung halaman Kak Aina di Kota Kudus yang panas. Bayangin aja, Kak Aina kalo mau bobok musti pake sarung tangan dan kaos kaki... Selimutnya juga tumpuk-tumpuk persis kayak orang lagi sakit demam akut. Lha gimana lagi, kalo gak gitu Kak Aina bisa mati menggigil. Hihihi...
Gini deh jadinya kalo udah kedinginan.....
Maklum, Wonosobo berada di dataran tinggi. Jadi ya wajar deh kalo hawanya adem. kalo udah menjelang sore, di sana juga suka turun kabut tebal. Waktu pertama kali liat kabut, wah Kak Aina terkagum-kagum banget. Kak Aina ngerasa hidup di atas awan! Tapi kalo kabutnya terlalu tebal bahaya juga sih. Soalnya jarak pandang jadi terbatas. Hati-hati nih buat yang lagi mengendarai motor, kalo gak waspada bisa nabrak-nabrak...
Perhatikan kabutnya.....
Baru beberapa hari tinggal di Wonosobo, Kak Aina udah kerasan banget. Rasanya gak mau cepet-cepet pulang. Kak Aina mau deh kalo dikasih rumah gratis, trus disuruh tinggal di sana :P
Emang ada apanya tho kok Kak Aina sampe jatuh cintrong gitu ama Wonosobo???
Pertama : Udara di Wonosobo asyik banget. Sejuk, adem dan mak nyus. Walaupun awalnya Kak Aina kaget, kedinginan, ampe takut mandi segala, tapi lama-lama kok enak juga tinggal di daerah yang adem ya? Kedua : Tempat wisatanya banyak dengan pemandangan yang eksotis. Kalo kita udah nyebut yang namanya Dataran tinggi Dieng, beuh...buanyak yang bisa kita kunjungin di sana. Di antaranya ada candi, kawah, telaga warna, dan lain-lain. Candinya gak cuma satu, kawahnya juga gak cuma satu, tapi banyak! 

salah satu candi di Dieng

Kawah Sikidang

Telaga Warna
Sunrise di balik gunung

Oh ya, di sana kita juga bisa liat hamparan kebun teh yang luas banget. Pokoe puas deh kalo berwisata di Dieng.

Temen Kak Aina lagi mejeng di kebun teh

Kebun tehnya bisa buat main petak umpet lho...

Trus yang ketiga apa dong Kak??
Ocey, ketiga : Masyarakat di sana ramah-ramah dan murah hati. Tau gak Dek, tiap Kak Aina jalan keliling desa dan berpapasan dengan penduduk, pasti deh ujung-ujungnya Kak Aina disuruh mampir ke rumah mereka. Mampirnya gak cuma mampir duduk atau mampir minum teh lho... tapi mampir makan nasi! Dan itu berlaku hampir di setiap rumah. Sampe-sampe Kak Aina punya julukan khusus buat desa itu : RUMAH MAKAN DI TIAP RUMAH!!! Gara-garanya ya itu, tiap mampir ke rumah orang pasti di suguhin makan. Pernah Kak Aina nolak karena udah kenyang banget, eh mereka malah manyun! Nah, jadi gak enak kalo nolak, kan? Salah-salah ntar dikira Kak Aina gak doyan makanan mereka lagi. Padahal masakan mereka tuh enak banget...
Tau gak Dek, penduduk di desa tempat Kak Aina KKN thu makanan pokoknya bukan nasi dari beras kayak yang biasa kita makan lho... tapi mereka makannya nasi dari jagung! Hayo, Dek Vania pernah nyoba belom maem nasi jagung? Hehe, Kak Aina juga belom pernah nyobain. Tapi karena di Wonosobo itu Kak Aina ketemu ama nasi jagung, jadinya mau gak mau Kak Aina nyobain deh. Rasanya gak jauh beda ama nasi dari beras. Tapi di lidah aneh, kayak maem pasir gitu. Abisnya nasi jagung kan emang ditumbuk halus kayak pasir...


Mereka maem nasi jagung karena keadaan ekonomi yang di bawah rata-rata, Dek. Kasihan ya. Tapi Kak Aina salut banget karena walaupun mereka hidup di bawah garis kemiskinan dan serba kekurangan, tapi mereka tetep gak keberatan untuk berbagi dengan sesama. Contohnya ya itu, maksa-maksa Kak Aina buat ikutan maem. Dari situ terlihat keyakinan mereka kalo Tuhan gak akan membuat mereka kelaparan dengan mereka membagi rezeki mereka yang gak seberapa itu untuk orang lain. Bahkan dengan rajin berbagi, Tuhan akan melipatgandakan rezeki mereka, Betul???
Yang unik lagi dari sana yang gak Kak Aina temuin di kampung halaman Kak Aina, diantaranya mereka terbiasa minum teh panas yang panasnya ampun-ampun deh! Udah gitu gak dikasih gula lagi! Pertama nyobain kaget banget tapi asik juga... Tambah asik lagi kalo minum tehnya rame-rame di kebon. Hihihi...

Trus ada lagi, para bapak di sana sukanya bikin rokok sendiri dari campuran kemenyan. Tapi bau dan asepnya jangan tanya deh, kalo gak kuat bisa pingsan di tempat. Kak Aina aja ampe megap-megap stadium empat! Hehe.
Kalo anak-anak di sana gimana, ya?
Hehe, mereka anak-anak yang penuh semangat lho... Bayangin aja, tiap hari mereka harus jalan kaki menempuh perjalanan tiga kilometer dari rumah menuju sekolah! Kalo jalannya lurus dan beraspal sih mending. Lah ini jalannya becek, berbatu, bolong-bolong, naik turun pula. Gak kebayang deritanya. Huhuhu, kalo Kak Aina sih pasti langsung nangis ngesot-ngesot di jalanan kali ya, trus esok harinya gak mau sekolah lagi..hehe. Tapi beda ama mereka yang tetep semangat empat lima tak kenal lelah menggapai sekolah demi masa depan yang cerah...

Jalan ke sekolah
Tuh kan, Seperti apapun rintangannya, mau itu jalan becek, jauh kek, ato uang jajan terbatas, tetep jangan sampai menghalangi langkah kita untuk menggapai cita-cita. Betul gak? Mereka yang jalan ke sekolahnya susah aja masih tetep semangat. Kita juga pastinya jangan sampe kalah dong ama mereka... Hayuk, Kak Aina semangat... Dek Vania juga semangat!!!!

Tuh liat semangat 45-nya keliatan banget, kan?
Nah, Sampai di sini dulu cerita Kak Kasur... eh Kak Aina... Kapan-kapan Kak Aina lanjutin lagi ya, sekarang Kak Aina mau bobok dulu. Dek Vania juga cepet bobok, biar besok bangunnya gak kesiangan. Uceyyyy.....
Postingan ini dibuat dalam rangka berpartisipasi di Vania’s May Giveaway. Selamat ulang tahun yang ke 3 buat Dek Vania....

30 komentar:

warsito mengatakan...

ceritanya asyik banget KKN jalan-jalan ga jajan-jajan makan gratisan hehehehehe

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah, menarik amat ya KKN nya. aku jadi pengen tinggal di wonosobo..hiks..suka dg udara yg adem.

Adittya Regas mengatakan...

wahh wahh seru banget tu...

jgn lupa kunjungan baliknya ya + komen hhe

Lyliana Thia mengatakan...

Wah cerita KKN nya menarik sekali Kak... :-)
Vania jd pengen belajar yg rajin spt teman2 disana, dan siapa tau Vania bisa KKN juga di Wonosobo... heheheh... dan mudah2an kalau Vania udah besar nanti, di Wonosobo udah lebih maju, dan bisa ngerasain makan nasi beras juga, :-)

Kak Aina, makasih ceritanya yaaa... Vania mau lanjutin bobo juga... :-)

I-one mengatakan...

ceritanya ngalir banget seperi dongeng, pasti dek Vanianya gak mau bo2 tuh,karena keasikan, hehe...
Ini ikutan lomba ya?

Adryan Nurdien mengatakan...

waw, KKNnya nyenengin banget tuh kayaknya.. :D

btw, nasi jagungnya ditumbuk? jadi gak berbentuk butiran2 nasi n jagung gitu?

Bunda Loving mengatakan...

Telaga dan sunrise digunung bagus sekali...
Bunda jadi ingat masa2 waktu KKN 22th yang lalu...begitu banyak kenangan yg tidak pernah dilupakan.....

HALAMAN PUTIH mengatakan...

pasti sempat mencicipi manisan carica kan???

SOFYAN mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
lidya mengatakan...

enak buat suami istri kesitu ya hehehe. good luck dengan kontesnya

Susindra mengatakan...

Gaya ceritanya pas banget dengan usia Vania.
Semoga menang, ya...

Fiction's World mengatakan...

wah jadi pengen maen ke Wonosobo deh, kabutnya gg nahan.
good luck Mbak Aina ^^

Muhammad A Vip mengatakan...

kak kakak, Vania ngantuk tapi mau makan klupuk sambel, kakak beliin Vania dong.

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

KKN bukan kura-kura ninja kan mbak....hehehehehe ceritanya kren juga mbak..... apalagi ada kebun teh & sunrise wah pemandangan & pengalaman sulit dilupakan........

daur ulang mengatakan...

enak tuh udara dingin kaya gitu, aplagi pengantin baru....heehehee..

TUKANG CoLoNG mengatakan...

Wonosobo. Suatu saat saya harus kesini..

Noeel-Loebis mengatakan...

bahasanya unik.... hihihi.... :D

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

suwi banget mbak, ndak makan nasi jagung. aku suka >.<


uniknya ya mbak di Wonosobo sana ...

Irly mengatakan...

asiknyaaaa...
disambut dengan alam dan masyarakatnya, paling demen urusan makan-makannya.hehehe

umiabie mengatakan...

waah... seru banget tuh,.

r10 mengatakan...

nasi jagung itu jagung yang diparut yah? hmm

Eks mengatakan...

KKN, kirain korupsi dan nepotisme :P. btw, seru bgt tuh pasti ya..

[L]ain mengatakan...

seru tuh kayanya, klo diudara berkabut klo ngomong keluar 'asep'...
berandai-andai anggaplah itu musim salju kaya di luar negeri, yang klo ngomong bisa ngeluarin embun juga ._.
#apasih

hoedz mengatakan...

Wonosobo ... jadi pengen kesana ..
dingin ya .. ?

ikutan give away juga .. ?
moga menang ya ..

faja12 mengatakan...

Qq belum pernah ke Wonosobo.. jadi pengen kesana :)

Lozz Akbar mengatakan...

hadoh jadi pingin naik gunung lagi nih saya hahaha

sukses untuk give awaynya ya

John Terro mengatakan...

indah-indah :)

Lyliana Thia mengatakan...

ookeh Tante, udah Vania save.. tengkyuu...

Gaphe mengatakan...

kata Vania : hayoo kakaaak, kenapa KKN malah pergi wisata kakaaak...

udah pamit sama pak camat sama pak lurah belom kakaaak??.. hihihih..

KKN Emang nggak ada matinya, nggak bakal terlupakaan!!

Orin mengatakan...

Wuiiih...telaga warna itu keren bangeeett... Gudlak buat kontesnya yaa ;) rival nih kita *halah* hehehe

Salam kenal Aina :)

Poskan Komentar