Tentang Seorang Siswa TPQ


Setiap sore, kecuali hari jum’at karena jum’at adalah hari libur, saya ngajar di sebuah TPQ (Taman Pendidikan AlQur’an) di dekat rumah saya. Kebetulan saya kebagian ngajar anak-anak pra-wisuda jilid 6 dan 7. FYI, jilid 6 membahas tentang gharib (mempelajari arti kata dari kata-kata yang ganjil yang tidak biasa digunakan dalam percakapan sehari-hari yang ada dalam Al-Qur’an), sedangkan  jilid 7 membahas tentang tajwid (mempelajari bagaimana cara membunyikan atau mengucapkan huruf-huruf yang terdapat dalam Al-Qur’an)
Kira-kira beginilah suasana di TPQ
Ada empat tipe siswa yang saya ampu di TPQ tersebut. Yang pertama: siswa dengan kemampuan membaca Al-Qur’an dan hafalan yang bagus, kedua : siswa dengan kemampuan hafalan yang bagus tapi baca Al-Qur’annya masih agak belepotan, ketiga : siswa dengan kemampuan membaca Al-Qur’an yang bagus tapi kemampuan menghafalnya rendah, dan yang keempat : siswa dengan kemampuan membaca Al-Qur’an yang masih kurang bagus dan kemampuan menghafalnya acakadut.
Tiga tipe siswa yang pertama, dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing, mereka relatif masih bisa ditangani dengan mudah. Tapi ada satu siswa yang masuk dalam kategori siswa jenis keempat (kemampuan membaca Al-Qur’an kurang bagus dan kemampuan menghafalnya rendah) yang bener-bener sukses bikin saya mati gaya.
Sebut aja namanya Nival. Sebenarnya, dia bukan seorang siswa biang masalah. Malah dia termasuk jenis siswa yang baik dan penurut. Kemampuannya dalam membaca Al-Qur’an memang belom bisa dibilang bagus coz dia masih agak bermasalah dalam mengatur nafasnya, sering membaca dengan terbata-bata, dan kurang merhatiin mana huruf yang seharusnya dibaca panjang atau pendek, mana yang harus berdengung dan mana yang harus dibaca jelas.
Dan ketika sudah memasuki sesi hafalan tajwid dan gharib, dia bener-bener bikin saya gemas bin lemas! Sementara siswa-siswa lain hanya butuh waktu maksimal dua hari untuk lancar menghafal, Si Nival bisa butuh waktu hingga seminggu penuh!
Mungkin wajar jika seorang anak punya kemampuan menghafal di bawah rata-rata. Ya namanya juga IQ orang beda-beda. Saya maklum banget! Tapi Si Nival, saya ngerasa kalo dia gak hanya kesulitan menghafal, tapi pikiran dia sering tidak pada tempatnya. Istilahnya nggramyang ke mana-mana alias gak fokus.
Misalnya sesi hafalan kali ini adalah tentang hukum membaca basmalah:
Cuplikan kalimat yang benar : “....sunnah, yaitu di permulaan surat kecuali Surat Al-Fatihah dan Surat At-Taubah...”
Si Nival : “....sunnah, yaitu di permulaan surat kecuali Surat Al-Fatihah dan Surat Al-Ma’un...”
Heyyyy... darimana dia dapet Surat Al-Ma’un coba????? Jelas-jelas dipembahasan gak nyebut-nyebut kata Al-Ma’un...
Saya sering terpaksa menuntun dari kata perkata supaya dia lebih gampang ingat dan bisa meneruskan hafalannya. Tapi namanya aja Nival. Susaaaah banget konsentrasi! Entah apa yang lagi ada dipikirannya saat dia udah di depan saya untuk setor hafalan.
Pernah saya dibuat geleng-geleng kepala campur geli gara-gara hafalannya dia lagi : “Ikhfa’ Haqiqi ialah nun sukun.... emmmm....emmmmm.....”
Saya pun nyoba nuntun dengan menambahi clue satu kata, “Ikhfa’ Haqiqi ialah nun sukun atau titik-titik.....”
Niat saya ya supaya dia ngisi kata ‘titik-titik’ itu dengan terusan kalimatnya. Eh malah dia copy paste kalimat saya mentah-mentah. Kata ‘titik-titik’nya diucapin ‘titik-titik’ juga. Cape dweeeehhh!!!!
Cara dia menghafal ribut banget! Badannya selalu gerak-gerak, kepalanya selalu tengok kanan kiri, dan kadang sambil cengar-cengir sendiri. Udah puluhan kali saya ingetin dia supaya anteng biar bisa konsentrasi hafalan. Abis diingetin dia bisa agak diam, tapi beberapa detik kemudian polah lagi. Hrrrrrrr!!!!!!
Awalnya saya pikir di rumah dia jarang belajar ato memang orang tuanya terlalu sibuk untuk sekedar memantau belajarnya. Tapi ternyata saya salah. Karena ketika saya nyoba inspeksi mendadak ke rumahnya, dia malah sedang praktek sholat dengan bimbingan ibunya. Waktu saya tanya soal permasalahannya Nival, ibunya pun menyadari dan mengakui kalo Nival memang lemah dalam hafalan dan sulit konsentrasi.
Ngomongin soal Nival, tiba-tiba saya jadi inget film Taara Zameen Par yang menceritakan tentang seorang anak bernama Ishaan (Darsheel Safary) yang dicap idiot oleh seantero sekolah dan terancam didrop out dari sekolah tersebut. Bahkan orangtuanya pun gak berharap banyak padanya. Tapi ternyata berkat kejelian sang guru, Ram (Aamir Khan), yang berhasil menemukan pola kelemahan sekaligus kelebihan Ishaan, jadilah dia sosok yang sangat istimewa dengan kelebihan yang dimilikinya. Dia pun tidak jadi dikeluarkan dari sekolah.


Hmmmm, andai saya bisa jadi seorang Ram...
Tapi Nival bukan seorang idiot. Dia hanya punya suatu kelemahan yang sampai saat ini belum bisa saya temukan solusinya. Saya juga yakin dibalik kelemahannya, Nival pasti punya suatu kelebihan yang tidak dimiliki anak-anak lainnya.
Apakah ada di antara kalian yang punya pengalaman kayak saya? atau mungkin ada yang punya ide, kira-kira metode apa ya yang harus saya gunakan untuk menghadapi Nival?

27 komentar:

Ami mengatakan...

Disleksia adalah suatu keadaan membaca huruf kebolak balik. BTW Aina, dulu waktu aku masih kuliah, kalo pengajian aku gak fokus, waktu itu aku anggap belajar Islam gak penting. Sekarang apapun aku kaitkan dengan ajaran Islam, gak peduli pendapat orang lain ngatain aku sok alim juga...

Aina mengatakan...

@Ami : kalo Nival thu hafalannya sering ngelantur-ngelantur ke materi hafalan yang sebelumnya mbak... misalnya kayak baca surat alfatihah eeehhhh tiba2 kok nyambungnya ke surat al-lahab??? apa itu masuk disleksia juga? kalo mbak Ami gak fokus karena dulu menganggap belajar islam gak penting, trus apa iya Nival juga ngerasa apa yang dipelajari gak penting? rasanya anak sekecil itu belum punya uneg2 soal penting gak penting....apalagi kalo diliat Nival thu anaknya lumayan penurut dan baik...

Adittya Regas mengatakan...

di balik kekurangan udah tentung husnul yakin bin yakin ada kelebihan hihi

Aina mengatakan...

@Adittya : nah, kalo itu haqqul yaqiiinnnn

Lidya mengatakan...

sabar ya mbak ngajarnya :)
Pascal masuk ke type brapa ya kira-kira? skr sudah iqro 6

Aina mengatakan...

@Lidya : pasti Pascal masuk tipe satu deh,,,, kan kemaren dapet rangking satu :)

Eks mengatakan...

hahaha, dari at taubah ke al maun. jauuuuh banget. hebat deh si nival.

kalo menurut saya, kelebihannya si nivay ya penurut.

Aina mengatakan...

@Eks : oh iya, Eureka! bener...kamu bener banget Eks..... itulah kelebihannya!

KoskakiUngu mengatakan...

dia bukan tipe anak ADHD bukan?haha, sebenarnya saya nggak tau banyak siy soal ADHD, tapi kyaknya ciri2nya mirip tuh. wallahu a'alam...coba search aja yah say.. ^^v

hoho, iya itu pilemnya keren. lucu!

I-one mengatakan...

setahu ione,daya tanggap seseorang itu berbeda antara satu dengan yang lain,ada yang cepat menghapal dengan menulis,ada melalui gambar,ada yang melalui suara,dan ada juga yang melalui gerakan...^^

Fiction's World mengatakan...

kayak Percy Jackson tuh gg bisa diemnya :D.
agak mirip kasusnya Totto-Chan ya, mungkin gaya ngajarnya juga harus eksperimen juga. seru ya Mbak ngajar Nival tuh, tantangan sendiri.

Fairysha mengatakan...

namanya juga masih anak2 na...^^ masih seenaknya sendiri... yang sabar ajah ngadepeinnya... ^^

o iya, aku dah nonton fil taaree ituuu...bagguuuussss....mengharu biru nontonnya.... ^^ recomended deh... :D

Sukadi mengatakan...

Kalau baik semua mungkin ngajarnya kurang seru ya mbak hehe..

Paling saya cuma bisa ngasih masukan yang standar: yang sabar mbak.. hehe

CORETAN HIDUP mengatakan...

Kemampuan para siswa dalam menyerap pelajaran memang berbeda-beda. Disitulah diperlukan kesabaran sang pengajar untuk membimbing siswanya. Kalau kita tidak sabar dan emosional dalam menghadapi tingkah polah sang anak, bisa2 anak menjadi tertekan dan mengganggap pelajaran sebagai sebuah beban. Mungkin perlu juga memahami latar belakang si anak kenapa sampai begitu lambat dalam menyerap materi pelajaran

Gaphe mengatakan...

heumm.. bukan karena menghafalnya yang kurang kalii.. mungkin metode yang dipake untuk mengajar kurang tepat untuk Nival. Bisa jadi anaknya tipe kinestetis atau visual, jadi dia nggak bisa hubungin pas kamu tanya lisan (yang dia terima pake auditori). atau mungkin anaknya butuh diulang beberapa kali, butuh experiencing dulu dengan menuliskannya dulu baru dihafal..

tetep semangaaat!! yang penting jangan distigma dulu laah

Sofyan mengatakan...

jadi pingin belajar nih hehehe,,saya juga pernah kayak gitu Kak,,memang kadang mengjengkelkan tapi kadang lucu soalnya mereka bukan gak fokus waktu belajar tapi mungkin bergurau waktu diajari...

Blog Keluarga Pendidikan mengatakan...

dibalik tu semua pasti ada yang poetnsi yang dimiliki nival mbak,,, saya juga sudah sering menghadapi murid seperti ini koq... bersyukur saja, mungkin ini ujian buat kita ak\gar tidak membedakan setiap orang.... termasuik anak didik kita...

Wah ngajar tajwid dan gharib ya... menurut saya ini penting diajarkan sejak dini, karena terkadang saya ketemu dengan penceramah yang Makhrojul hurufnya gak pas... semoga Allah selalu memberikan kekuatan buat mbak untuk membimbing generasi penerus umat ini...

Salam hangat dari Balikpapan...

NuellubiS mengatakan...

setuju sama pendapatnya KosKakiUngu..jangan2 dia ADHD?! coba disearching deeeh

Muhammad A Vip mengatakan...

saya nyerah deh kalo diajak rembugan begini. urus sendiri lah

chici mengatakan...

Tetap semangat ya sist, tiap anak itu punya kecerdasan yang berbeda-beda dan cara belajar yang berbeda juga. Moga cepat nemu metode ngajar yang tepat ya sist buat Nival (>o<)/

Wuidiiiih kayaknya aku nih yang perlu banyak belajar tentang tajwid dan gharib *blushing

TUKANG CoLoNG mengatakan...

pake cara Ram ajaaa :D

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

serunya mbak, sudah ngajar di sekolah ditambah ngajar di TPQ... kalau misal si Nivalnya dikasih Pe eR hapalan gimana mbak? efektif nggak ya? atau dikasih hukuman kalo nggak hapal, ya dikasih Pe eR buat ngapalin gitu ...sebenere yang lebih tahu mbak sih

Huda Tula mengatakan...

mungkin dia bagusnya di hal lain? Kan bete' banget kalau kecerdasan kita dijudge lewat kemampuan kita menghafal.

kalau menurutku sih, jangan terlalu dipaksa. kalau bisa motivasi dia nemuin bakatnya yang lain.

r10 mengatakan...

kayanya Disleksia ga yah?

yg jelas saya juga ga bagus baca qurannya, sampai sekarang terbata-bata, padahal sudah coba rutin tiap hari

Cerpen remaja mengatakan...

Toyota Triple Amazing Riau


Mobil Keluarga Terbaik Di Indonesia

silvi silviani mengatakan...

nice infonya gan

pengobatan penyakit kista tanpa operasi mengatakan...

makasih gan infonya

Poskan Komentar