Bongkar-bongkar Diary ABG Labil


Ngomongin soal diary, saya udah suka banget nulis diary sejak kelas 5 SD. Tapi waktu itu belom berani jujur-jujuran 100 persen, coz masih ada perasaan takut dibaca orang. Malahan kadang saya nulis yang gak sesuai fakta. Misalnya ni saya lagi naksir ama temen sekelas, tapi di diary saya nulisnya “Ih, sebel banget deh aku dijodoh-jodohin ama Si A. Napa sih banyak yang nyangka aku suka ama dia? padahal kan enggak!”
Setelah nulis boong itu, kadang saya malah berharap ada yang baca diary saya. Biar selanjutnya mereka percaya kalo saya emang gak naksir ama Si A! :P
Isi diary SD juga kebanyakan ge-je. Dikasih mangga ama temen aja dicatet, ketawa ampe ngompol-ngompol juga dicatet, trus ngelempar sendal ke temen juga sama… dicatet… Ya ya intinya gitu deh, semua dicatet… kayak Bang Madit!
Waktu SMP, saya makin rajin nulis di diary. Tapi udah gak boong-boong lagi kayak waktu di SD. Kalo mo diinget, isi diary SMP banyak suramnya, banyakan curhat nelangsa, dan sering nulis sambil nangis ampe beberapa halaman tulisannya luntur gara-gara kejatohan air mata buaya. Pokoe labil abizzzz!!! Tapi bukan suram soal cinta sih... coz selama SMP saya gak pernah punya pacar. Tauk deh, saya dulu takut banget kalo ketemu ama makhluk berjenis kelamin cowok. Rasanya udah kayak ketemu setan *cielah kayak pernah ketemu setan aja...
Mungkin karena isinya suram, maka suatu hari dengan sangat menyesal saya membakar semua diary saya. Dan kini saya menyesal kenapa dulu saya melakukannya... kenapa saya harus membakar diary-diary itu...????
Karena diary SMP udah pada musnah jadi abu, maka diary terlama yang pernah saya miliki adalah diary waktu SMA (Hmmm, SMA berarti sekitar 9 tahun yang lalu). Diitung-itung dari kelas 1 SMA nyampe awal kuliah saya punya empat buah diary.
Jangan keburu menduga kalo diary saya pinky-pinky imyut gitu ya, coz saya malah lebih suka nulis di buku agenda polosan! Saya juga gak ahli dalam menghias diary. Gak ada tempelan-tempelan lucu ato coretan dengan tinta warna-warni seperti layaknya sebuah diary. Bener-bener gak kreatip!
Isi diarynya campur-campur. Yang pasti kalo saya baca diary itu di masa sekarang rasanya jadi agak jijay-jijay geli gimana gitulah, ketauan banget labilnya saya saat itu. Salah satunya ni, semua halaman pertama diary saya selalu nyantumin nama samaran saya, yang waktu itu saya anggap sebagai nama keren, yang ENGGAK BANGET! Dan nama yang enggak banget itu dengan pedenya udah merambah dan dikenal seantero sekolah.
Nama beken saya waktu itu : NICKYN DEUTZY. Teman-teman manggil saya Nickyn. Singkatan dari NICK Carter (Personelnya Backstreet Boys), AINA (Nama saya), dan DEUTZY adalah nama lain dari Bryan Mc. Fadden (personel Westlife).. Heeee, ngaku deh sodara-sodara, dulu saya ngefans banget ama dua manusia itu *Jijay abiz kan? kenapa sampe dibikin singkatan nama segala coba???*. Ya, mungkin kayak anak muda sekarang yang lagi ngefans-ngefansnya ama Sm*sh....



Hal-hal yang sering saya ceritain di diary-diary itu selalu gak jauh-jauh dari masalah berat badan dan jerawat. Yea, dulu saya gendut. Jadi tiap ada momen tahun baru saya pasti gak lupa nyantumin harapan “MENURUNKAN BERAT BADAN”. Dan soal jerawat, Walo gak masuk dalam daftar harapan di taon baru *berharap muka saya jadi semulus porselen*, tapi diary saya sering jadi tempat sampah curhatan saat jerawat lagi meradang... hohoho....




Menu diet???????


Jerawat bikin frustasi

Kalo lagi galau, saya suka nulis puisi yang mengekspresikan kegalauan saya ato sekedar coret-coret aja. Yea, apapun itu, yang penting bisa mengurangi beban perasaan *ciehh*.

puisi geje

so sad..... :(
Diary SMA gak afdhol rasanya kalo gak ngomongin cinta. Huehehe, sayangnya saya gak pernah serius suka ama cowok saat SMA. Tiga bulan pacaran langsung bubaran karena beda aliran *hasyah*. Tapi sempet juga nyisain tulisan about gebetan dan mantan pacar...


sms aja ditulis.... ckckckck
 
ramal-ramalan jodoh :P

Saya juga punya huruf sandi bikinan saya sendiri yang sering saya tuliskan di diary. Kenapa saya bikin sandi? Karena jaga-jaga kalo ada tulisan yang menurut saya kelewat rahasia, saya tulis pake huruf sandi. Tapi tetep aja, walopun bikinan saya sendiri, saya kadang masih susah kalo harus disuruh ngebaca ulang sandi tersebut. Masih ngeja satu-satu!



Ada juga identitas yang saya samarkan walo gak pake sandi. Misalnya bilang “aku benci ama si itu”, tapi endingnya kalo saya baca sekarang saya gak inget lagi siapakah gerangan si “itu” yang dimaksud?


Namanya diary, walo udah disimpen ditempat yang tersembunyi, ternyata ya masiiiiih aja ada makhluk usil yang dengan gak sopannya buka-buka diary saya. Di bawah ini adalah tulisan dimana saya lagi marah-marahnya karena tau diary saya dibongkar orang.


Tapi tetep.... seberapa kali diary saya dibongkar orang, saya gak kapok tuh nulis diary. Alasannya karena saya hidup di dunia ini cuma sekali. Dan saya gak mau ada potongan sejarah saya yang yang terlewat begitu saja. Dengan menulis diary dan membacanya di kemudian hari, mosaik-mosaik yang telah terlupa akan bisa nyatu lagi...
Dengan membaca satu paragraf aja tentang suatu kejadian yang pernah kita alami, kita bisa dengan mudah mengingat serangkaian kejadian itu. Sering, peristiwa yang kita anggap sebagai hal yang menyedihkan di masa lalu, ternyata bisa jadi lelucon di masa kini. Apalagi jika kita membacanya bersama anak cucu kita kelak... Hmmm, can you imagine it?
Kita akan menyadari betapa banyak hal yang telah kita lalui yang sudah sepatutnya kita kenang sebagai bagian dari sejarah hidup kita. Ingat, kita adalah bagian dari masa lalu. Kita bisa seperti kita yang sekarang itu karena ada masa lalu.
So, sudahkah kamu menulis diary hari ini?

44 komentar:

Adryan Nurdien mengatakan...

wih2, rajin banget yah nulis diary? banyak curcolnya ya pasti. heheh.. ;P

Ami mengatakan...

dulu gendut sekarang kurus banget ya... ckckckck...

Aina mengatakan...

@Nurdien : uwwwaaahhh... curcol semua sih iyaaaaa...haha

@Ami : sebenernya cuma 45 kilo mbak. tapi kan gak imbang ama tinggi badan saya yang dulu cuma 130an...hahaha

zasachi mengatakan...

waahhh... nostalgia episode2 jadul neh :D sama dunk, ada nama yg aku rahasiakan di diary, sekarang aku gak ingat itu siapa heheheh :D

Djangan Pakies mengatakan...

jaman saya SMA kalo ada istilah Nick Carter pasti pikiran langsung ke novel yang populer di tahun 80 an awal

Aina mengatakan...

@zasachi : iyah, sekarang kalo baca jadi bingung sendiri gak ngerti siapa yang dimaksud...hehe

@Djangan Pakies : oh ya? kalo tahun 80 malah Nick Carter yang artis ni baru lahir kayae. mungkin ibunya si Nick terinspirasi ama novelitu kali yaaaa

TUKANG CoLoNG mengatakan...

sebelum ngeblog gw juga sempet nulis diary. ampun dah, gue sendiri malu banget bacanya :))

Aina mengatakan...

@TUKANG CoLoNG : haha, sama seperti apa yang aku rasakan......

Audrey R. Subrata mengatakan...

woh rajin bener sampe berjilid-jilid diarinya, dulu gue aja punya resolusi dari tanggal 1 januari bikin diari full di binder, ditulis tiap hari, belom ada 1 bulan nyokap diem2 pake baca segala *eaaaaaaaa* dan akhirnya kapok nulis diari... akhirnya gara-gara itu gue terjun ke dunia per-go-blog-an hohoho

Eks mengatakan...

hahahaha, saya mah dari dulu belum pernah curhat sama buku2 dan pulpen...

Chilfia Karunianty mengatakan...

dulu pernah punya diary. udah dua diary malah yang aku punya. satunya dah penuh, yang satu setengah penuh.. dan sererusnya nggak aku tulis lagi karena khawatir dibaca orang. langsung deh aku bakar dua diaryku. dan sekarang lebih memilih nulis di blog aja. tapi kalau lagi kesel sama seseorang, ngetik didepan computer aja.. kalau udah selesai tuh nulisnya, baca ulang.. dan langsung deh dihapus. kalau udah gitu, perasaanku udah lega banget. ^^

Blog Eke mengatakan...

cewek pendiem emang suka diarian ya????

[L]ain mengatakan...

saya ga pernah nulis beginian...
sekarang udah ada blog, curhatnya di blog aja mbak :D

Sukadi mengatakan...

Kalau baca-baca catatan masa lalu kadang bikin geli, tak jarang juga menimbulkan sesal..hihihi Saya punya catatan-catatan dalam kertas, terarsip dan nggak tahu sekarang masih utuh atau tidak, meski nggak rutin tiap hari, tapi cukup buat mengenang beberapa 'sejarah' hehehehe..

Lidya mengatakan...

aku dulu sempat nulis diary, tapi kapok habis setelah ada yg baca diam2. malu ,sebel dhe pokoknynya sejak itu ga pernah nulis lagi :)

Claude C Kenni mengatakan...

Hehehehe, lucuuuuu...gua ga punya diary, tapi gua punya 5 buah buku puisi yg isinya puisi2 yg gua tulis waktu gua broken heart

Sayang banget, kenapa diary2nya lu bakar T.T

Rawins mengatakan...

suka ketawa sendiri memang kalo baca tulisan lama
untung ga kenal blog dari jaman sd ya..?
ga kebayang berapa lama scroll pas buka arsip

tunsa mengatakan...

diary umum ya? kok dipublikasikan mbak? hgehehe..
tulisannya bagus ya? jadi inget temenku.
aku sih gak suka nulis di buku diary, hanya di blog aja curhatnya :D
salam

I-one mengatakan...

haha...paling lucu ngasih sandi..gimana bacanya?ione mau cari kunci sandinya ahh..biar bisa baca?Hehe

NuellubiS mengatakan...

percaya ato ga, isi diary mbak sama kayak punya gw... gw juga kayak gitu rata2 isi diary. tapi gw sih cuman 1-2x ada yang baca. selebihnya enggak. soalnya dikunci dalem laci gw. hahaha....

tapi kayaknya gw belon siap deh kalo harus publish soal diary gw kayak gini di blog. masih maluuuuuuuu.... :D

Lyliana Thia mengatakan...

Huahahahhaha,...
Ngakak sampe guling2an baca ini...
Aina blak2an banget... dan baca diary2 labil itu emang asik banget... bisa2nya... hahahaha...
Nulis diary pake huruf sandi jg pernah buat loh... hihihi...

dimana yah diary ittu? ckckck... jd ingin bongkar2 lemari nih gara2 baca tulisan Aina :-D

Sofyan mengatakan...

wkwkwkwkw....
jadi di kamuflase nih ceritanya,,memang kalau diary masa masih sekolah lucu²,,contohnya itu sampai nulis lamat hobi dll...punya ku masih ada Kak tersimpan ditempat yang aman

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Blak-blakan nih mbak,,,,,hehehe wah sama nih say juga dulu fan berat westlife & backstreet boy,,,, huruf sandinya keren mbak kalah huruf hiroglief mesir,,,,hihihihi

KoskakiUngu mengatakan...

kalo sekarang saya gk nyebut diary, lebih ke catatan motivasi, tapi sama aja kali yah? hehehe,

Fiction's World mengatakan...

saya malah nulis diary itu dibuku tulis biasa saking takutnya ketauan :D
samaa ... kalau nulis pake istilah pas dibaca lagi suka lupa, kayak "dia itu lembut, kulitnya kayak halusss banget, cute deh" pas dibaca dia siapa ya ? cewek apa cowok hhohho #curhat

r10 mengatakan...

sekarang masih nulis ga? atau sudah pindah ke blog :D

TUKANG CoLoNG mengatakan...

tapi kadang ketika jenuh ngeblog, sering lari ke buku lagi :D

rabest mengatakan...

dulu doyan, sekarang udah males..hehehhe

wah, seru banget ya bongkar diary kamu aina... ^^
kayak nano-nano..rame rasanya! hahahahaha

Obat Sakit 2011 mengatakan...

aku malah tak pernah menulis diary ini gan hehe

Huda Tula mengatakan...

hahaha, ngakaks..

kalau saya, pertama kali nyoba nulis diary sewaktu kuliah. Terinspirasi dari pilem Gie ceritanya, #halah. diarynya juga polos-polos aja... tapi kalau dibaca-baca lagi emang bikin geli.

>>pantesan aja tulisan2mu di blog ini bagus. ternyata sudah terbiasa nulis.. heheheh

Muhammad A Vip mengatakan...

saya baru sembuh dari diare kemarin, entah kenapa perut saya mules selama dua hari dan bolak-balik ke toilet. jadi hari ini sudah gak diare lagi.

Susindra mengatakan...

Lengkap ya diary-nya. Aduh, meski punya beberapa diary, males banget nulisnya.

Mr TM mengatakan...

Ad yg lg cuci gudang kykx ne...Jihhahahahaaa.....

Saya ga punya buku diary, kecuali diare, itupun kadang2....jiahahahhahahahahaa...


Tp tetap sejarah n semua yg pernah di lalui itu indah untuk d kenang, lanjutkan Mba Aina koleksinya...jeihehehhehee....

Adittya Regas mengatakan...

wah wahh... saya juga punya buku begonooan tapi lebih ke corat coret hhe

iam mengatakan...

Hehe dulu saya pernah tuh ngisi dairy juga, tapi karena kebanyakan main, dairy jadi hilang begitu saja :D
#terbangkejamanSDdulu

Fairysha mengatakan...

kiyaaaa...jadi inget juga sama diari2 aku dulu na...karena takut dibaca orang maka tak gunting2 sampai halussss banget, trus dibuang ke tong samapah...abis tu nyeseelll... ^_^

CORETAN HIDUP mengatakan...

Aku dulu juga punya buku harian tapi sudah kubuang karena takut ketahuan. Sekarang ini sebagai gantinya diary ya ngeblog. Tentu saja bahasanya juga lebih diperhalus agar tidak terkesan lebay

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

buset masih disimpen toh diarynya. aku nulis diary dari kelas 1 SMP tapi buku2nya udah kurobek dan buang. takut ada yg nyolong baca. hehheee

dhymalk mengatakan...

Lucu yah......
jd teringat knangan lama

klo aku adalah org yg paling mls nulis di buku diary..

hehe

Bunda Loving mengatakan...

Wow keren sekali....buku diarymu masih lengkap, pasti lucu banget kalau pas di baca ulang..
Kalau aku pas udh tukar cincin mo nikah...semua buku diary daan foto2 kenangan mantan ya...dibakarin, krn kt alm.mamaku semua harus di lupakan dan di lenyapkan agar tidak ada prasangka macam2 dg calon suami...

Aina mengatakan...

@all:thanks semua atas komentarnya ya....
:)

YeN mengatakan...

weeee kreatif2..
diary saya isinya monoton. cuma narasi datar doang. dengan tulisan cakar ayam pula, males nulis bagus karena toh tujuannya kan cuma buat dibaca aku aja, hehe

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

belummmmmmmmm buuuuuuuuuuuuu :p

ngakak mbak2 tiap mampir di sini, kocak abies!
saya dulu pas SMA juga suka nulis diary, tapi nggak yang addicted banget kayak mbak. sayanya sukanya nulis lirik lagu, lagu karangan saya ama nulis puisi. kalau sekarang nggak lah, dengan alasan saya nggak bisa dan nggak rela kalau curcolan murni dari hati saya sampe ke baca ma orang :)

obat alami diare pada anak balita mengatakan...

makasih gan

Poskan Komentar