Jalan Indah ke Sekolah


Menurut pengamatan kacamata kuda tetangga saya, rata-rata sekolah-sekolah, terutama sekolah menengah, menempati lokasi yang cukup strategis. Paling enggak ya di pinggir jalan raya lah. Kalo pun rada nyungsep ke dalam gang, biasanya juga gak nyungsep-nyungsep amat. Dan yang penting, jalan menuju sekolah biasanya mulus jaya..... Betul???
Nah, kali ini saya mau pamer jalan menuju sekolah saya aja ya... Semulus sekolah-sekolah di luar sana gak sih?
My Junior and Senior High School
Dulu (taon 1998-2004) saya bersekolah di Madrasah Tsanawiyah (SMP) dan Madrasah Aliyah (SMA) yang bernaung dalam satu yayasan berbasis Pondok Pesantren di Pati. Selama enam tahun itu saya tinggal ama nenek saya karena rumah beliau emang lebih dekat dari sekolah. Pokoknya tinggal jalan kaki 200 meteran aja,, nyampe deh...
Jalan menuju sekolah sebenarnya bagus-bagus aja sih... mulus tanpa seupil jerawat! (hyaaah, emang muka saya????). Tapi karena di jalan yang bagus itu sering ada kuntilanak jahat berjenis kelamin cowok yang selalu ngata-ngatain saya dengan julukan ‘Si Cempluk’ (gara-gara bodi saya ceper dan endut banget...ato emang thu orang naksir mampus ama saya... #Ngooookkkk), saya jadi lebih milih jalan alternatif. Jalan alternatif itu emang kayak hutan en becek kalo pas ujan... But yeah, saya pikir lebih baik nyungsep-nyungsep hutan daripada tiap hari perang mulu ama tu kunti. Makan ati jadinyaaa...
Hutan 'Amazon' :D
Praktek Ngajar
Karena saya kuliah di Jurusan Pendidikan, so pastilah wajib hukumnya untuk ngambil Mata Kuliah  PPL alias Praktek Mengajar. Biasanya kita dikirim perkelompok ke sekolah-sekolah yang lokasinya masih satu kota dengan kampus. Kebetulan waktu itu saya dapet jatah praktek ngajar di salah satu SMA Unggulan di Kota Semarang.
Namanya aja sekolah unggulan, ada asrama, fasilitas komplit, murid pinter-pinter, gedung sekolah kayak villa, ada hantunya juga,,,, tapi siapa sangka ternyata sekolah yang sangat indah ini terletak di tengah desa yang juga sangat indah mempesona (baca : ndesit abizz)....
Dan untuk nyampe ke sana, tiap hari selama dua bulan itu saya harus lewat jalan setapak yang so sweet ini... Tolong poto manusia yang kepotong di bawah ini gak usah diperhatiin yak.... hehehe..


Tempat Ngantor
Yang terakhir adalah sebuah sekolah yang kini jadi tempat saya ngantor setiap harinya....
Letak sekolah ini cuma beda desa aja ama rumah saya, jalan yang dilalui pun udah lumayan, tapi ada satu bagian yang harus dipasang papan ‘warning’ stadium 4. 


Apalagi ni jalan kalo abis ujan kerasa banget nelangsanya. Udah becek, lobangnya gede-gede lagi. Naik motor harus ekstra hati-hati deh pokoknya. Sekali meleng, dijamin sukses nyungsep sawah...
Sebenernya ni sekolah letaknya lumayan strategis. Dari jalan utama masuk dikit lah. Tapi kalo lewat jalan utama jarak tempuhnya jadi 3x lipat. Jadi ya saya rela-rela aja berbecek ria daripada kelamaan di jalan. Apalagi kalo bel masuk udah mepet. Tancep aja deh thu jalan becek.
But sejelek-jeleknya jalan yang kita lalui saat menuju ke sekolah, tempat kerja, tempat nongkrong, ato tempat ngupil, kalo kita melakoninya dengan rasa senang hati dan semangat juang yang tinggi, nyatanya itu gak akan jadi masalah yang berarti. Iya gak sihhhh??? (Masaaaaaa’?????)

40 komentar:

Claude C Kenni mengatakan...

Selama gua masih bisa naek motor sih ga masalah jalannya mau kayak gimana juga, hehe. Di Bandung, dari rumah ke kampus gua harus menempuh perjalanan 30 menit tiap harinya, melewati pusat kota dan daerah macet, but it's ok. Nah waktu gua magang di Jakarta, ke mana2 harus jalan kaki dan busway. Jalan kaki panas dan sesak nafas akibat polusi ibukota yg ajegile...busway penuhnya gila kayak orang ngantri masuk neraka, haha >_<

Btw lu tinggal di mana sih? Pemandangannya kok keliatannya bagus, hehe

OPI mengatakan...

buseet, jalan ke kantornya bener2 perlu dipasang warning stadium 4..salah dikit, bisa nyungsep ke..itu danau yah yang ada aernya ?? bisa kelelep..

tapi bener juga sih, seberapa gak bagusnya, tetep aja kita lewatin dgn hati riang gembira..

rezkaocta mengatakan...

bener. kalo dengan riang hati, jalan jelek pasti gak jd mslah, yg jadi mslh kalo nyungsep aja di sawah ato comberan...hehe

Ancorez mengatakan...

Wow..kok hantu d skolah unggulan ntu gak d ceritain sech??

Itulah ind0nesia raya, jalan pada becek. Jgnkn d pedesaan jalan tol aja ampiyun. Apalage jaln d kota kelahiran ane, kalo musim ujan tiba..seketika jalan bsa brubah penuh dg kolam2 perikanan hehehehe

Noeel-Loebis mengatakan...

ga semua sekolah loh mbaaaaak yang posisinya strategis begono... masih banyak di indonesia yang......... yunosowel-lah......... :)

Susindra mengatakan...

Kalo seneng, semua tetap positif. lain kalo lagi bete.
PPL di SMA mana, mbak? Kuliahnya di Unnes? Jurusan apa? Siapa tahu kita pernah bertemu.

Salam kenal dari blogger Jepara

Lozz Akbar mengatakan...

Assalamualaikum mbak Cempluk hehehe

dimanapun dan apapun kondisinya tetep semangaaat untuk berkarya

Mamisinga mengatakan...

bener! SD saya dulu jalannya sih bagus meski masuk-msauk gang tapi banyak yg suka ngompasin di gang itu (maklumlah hidup di kota, dukanya yah tetap ada) tetap nggak menyurutkan semangat! Hajar premannya! *lah kok anak skolah jd berantem* hehe..

Salam :)

Gaphe mengatakan...

yang jelas adalaah.. ikhlas aja apapun bentuk sekolahnya.. lah kan tujuannya tercapai, belajar dan menuntut ilmu.

bahkan sekarang malah ngetren tu dikota besar : sekolah alam.. hihihi.. jadi jangan ngeluh kalo hujan becek nggak ada ojek

Aina mengatakan...

@Claude :wuih,,,, susah bener yak...seumur idup aku ga pernah ngerasain skolah or kerja jauh2 dari rumah... kalo luar kota ya ngekos yang deket ama tujuan....
tinggalku di Kudus... ndeso... haha

@opi : itu tadinya sawah, tapi kerendem air terus ya jadi gitu deh... tau thu apa namanya...

@rezka : yaelah.... petaka itu namanya...

@ancorez : haha, bener lho banyak hantu di sekolah tempat aku praktek dulu... kapan2 deh aku post diblog soal hantunya.
kalo banjir jadi kolam ikan lumayan ikannya thu...

@noeel : ya iyalah.. kalo emang sekolahnya terletak di kabupaten yang terpencil ya pastinya sekolahannya ikut mencil juga disana. masa iya mo sekolah di jakarta???? hehe

@Susindra :dulu kul di unnes... cuma setahun trus moving ke IAIN Walisongo ngaliyan. ow,,, jeparanya mana nih??? temenku banyak lho yang rumahnya jepara. salam kenal juga yak

@Lozz : lhaaa.... kok ikutan ngatain si cempluk??? tapi sekarang uda kebal kok...hihi

@Mamisinga : waduh,,, ga enak banget ya kalo ada gangguan kayak gitu. untung tetep semangat....

Aina mengatakan...

@Gaphe : bentuk sekolahnya tetep oke Phe... yang gak oke jalannya...haha....
jelas tetep semangat tho yaaaa....

Adryan Nurdien mengatakan...

waw, pengen suasananya kayak gitu, masih ijo n seger.. hehe..

Aina mengatakan...

@Adryan : lah di desa ya emang adanya ijo-ijo :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

aku shi kalo sekolah selalu deket rumah kecuali wkt kuliah.jauh deh kampusnya dari rumah

Nufri L Sang Nila mengatakan...

tetapp semangattttt !!!...btw tulisannya enak dibacanya ya...ada foto2nya juga..jadi bisa ngebayangin yang disampaikan...keren lah pokoknya..

cerita selanjutnya harusnya yang ini >> gedung sekolah kayak villa, ada hantunya juga << hahahahaaaaaa....

salam :)

Aina mengatakan...

@sang cerpenis ; kalo aku deket terus mbak...tapi deketnya dari tempat kos, tetep jauh dari rumah...hehe

Aina mengatakan...

@Nufri : haha, masa sih??? *terbang*
pada suka cerita hantu2an??? kapan2 deh saya post,,,
:)

Irly mengatakan...

Hadoohh..karna gambar utamanya macam anak2 korea gitu, saya jadi membayangkan yang beneran indah.hihi

Tapi saya setuju dengan paragraf terakhir, ga akan jadi masalah selama dilakoni dengan senang hati..semangatttt(semangat itung lubang jalanan maksudnya)hehehe..

lidya mengatakan...

dimana pun lokasinya yang penting tetap semangat :)

uraeka mengatakan...

kalau ke sekolah pake sepatu gak? maaf.. bercanda...

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Waduh jalannya MAKADAM,,,hehehehe semangat mbak meski jalannya kek gitu musti semangat,,,, demi masa depan.......:) btw cilok itu pentol mbak.....:)hehehehe

Djangan Pakies mengatakan...

assalamu'alaikum,
ngeliat jalan di pict jadi ingat kampung halaman. Biar seperti itu namun memberikan banyak yang indah dalam setiap jengkalnya.
.....
sejelek apapun jalan ke tempat aktivitas kita bukan sutau halangan kalo semangat kerja adalah ibadah

YeN mengatakan...

yang penting tempat yang dituju itu indah, biarpun jalannya becek tetep semangat..
coba kalo yang dituju bikin males jalannya jelek juga, ogah bangeeet

Nova Miladyarti mengatakan...

sesuatu yang indah itu memang buth perjuangan untuk melaluinya mbak*ngomong apa sih gw???hahhaha

untungnya sekolahku mulus2 aja mbak:D

daur ulang mengatakan...

koq jalan nya gitu amat mba..?
mampir yah disini, ada persembahan lagu untuk ariel di youtube. http://www.youtube.com/watch?v=oha5NP6lY0c

iam mengatakan...

Hehe sama mbak, saya juga. Tapi kalo saya mah, jalannya rusaknya masih dalam komplek. Tapi ya enjoy2 aja :)

Musyafak Timur Banua mengatakan...

sekolahku ning kuto owk, dadi ora weruh dalan koyo ngono iku, hihihi

pisss bu guru.. :)

Adryan Nurdien mengatakan...

lha iya, enak banget, bisa tinggal di daerah yang sejuk.. btw, sejuk ga disana? ato sama panasnya?

Ami mengatakan...

Seruuuu.... kayak hiking. aku suka sepedaan di daerah kayak gitu

Huda Tula mengatakan...

sebentar sebentar itu foto pertama maksudnya apaan??

>>kalau jalannya becek kenapa kamu ga melayang aja seperti biasa? #langsungditonjok

Muhammad A Vip mengatakan...

seneng sih seneng melewatinya ketika dengan hati yang lagi lega, tapi kalo ingat duit pajak yang ngumpul dan mestinya bisa untuk memperbaiki semua kan jadi dongkol juga. harus protes dong sama pemerintah, minta dalam dua kali duapuluh empat jam harus sudah mulus.

Ezcool World mengatakan...

huhu...
jd ingt sekolah gy...

slm knl y


dkung green computing yach....
d www.greand.co.cc

miwwa mengatakan...

Hyaaaa... jalannya aja udah bikin acara berangkat sekolah pnuh perjuangan itu. apalagi kalo musim ujan.. =__="

urkhan mengatakan...

wooow artikelnya tentang nostalgia banget yaa.. hehe..

salam kenal yaa, please visit back dan folback :)

http://www.urkhanblog.com/

Afif Fatkhurrohman mengatakan...

Wah! Lihat foto no 2 jadi ingat alam pedesaan

TUKANG CoLoNG mengatakan...

budayakan seribu langkah perhari. kalo emang niat jalan, gimanapun rute dan situasi jalannya, sikaaaat

r10 mengatakan...

jangankan jalan sekolah... jalan utama di kantor2 Jakarta pun banyak yg rusak!

Naik motor sungguh berbahaya, krn kita tdk akan pernah tahu ada lubang di depan (krn tertutup kendaraan lain)

Bunda Loving mengatakan...

Jangan menyerah ya dek...meskipun dapat jalan seperti itu...tp yang namanya utk kebaikan... harus tetap semangat ya....

marsudiyanto mengatakan...

Dalane apik ngono kok Mbak...
Coklat koyo Jenang Tiga2

marsudiyanto mengatakan...

Ngomong2, kuwi dalan ngendi leh...

Poskan Komentar