'Dosa' 9 Mahasiswa


***semester empat, Maret 2007-Mei 2007***
Awal semester empat, pas jadwal mata kuliah (MK) lagi anget-angetnya keluar, ternyata program studi saya dapet jatah paketan 24 SKS. Otomatis, bagi yang dapet 22 SKS ato kurang, ya harus rela ngelepas salah satu MK yang udah ada dalam paket. Kompaknya, hampir semuanya pada milih buat ‘nendang’ MK Tauhid dari jadwal mereka. 
Pasti pada nanya donk... kenapa sih pada rame-rame ngehindar dari MK itu????
Hmmmm.... biasalah, tiap jadwal keluar, pasti makhluk-makhluk yang bernama mahasiswa pada heboh nyari info seputar karakteristik dosen yang mengampu MK mereka. Dosennya killer apa enggak, pelit nilai apa enggak, de-es-be...
Nah, kebetulan MK Tauhid di kelas saya ketiban diampu oleh Mr. M, yang konon galaknya minta ampun. Menurut kabar burung lagi, mahasiswa yang ikut kuliah beliau harus punya minimal 5 referensi buku yg tebel-tebel. Tyus wajib beli buku referensi karangan beliau. Kalo gak beli nilainya D!!!! Errrrrrr......
Akhirnya, dari total 27 mahasiswa di kelas saya, cuma 9 mahasiswa yang ngambil MK Tauhid pada semester itu (Saya, Syfa, Indra, Oliesh, Umey, Cholil, Iik, Farid, Gito). itupun terpaksa diambil karena memang kami dapet jatah 24 sks. So, sayang banget kan kalo dibuang???? Mau ikutan kelas lain juga males....
Kuliahpun dimulai... dan ternyata kabar burung itu ada benarnya juga... banyak buku yang wajib dibeli, yang tentu aja nguras kantong!!!! (hehe, biasanya kan cukup satu apa dua buku pokok aja, tyus yang lainnya bisa minjem perpustakaan). Kuliah gak enak banget coz ruang kelas cuma diisi 9 mahasiswa doang. Jadi sepi...sunyi...senyap...lengang... ah syahdunyaaaa (uwek!).
Mr. M ini disiplin banget. Bisa dipastiin beliau hadir lebih dulu daripada kami. Bahkan beliau enjoy aja masuk kelas walo kelas sebelum kami (kelasnya anak Biologi) lom pada membubarkan diri. Kereen kaaaan.... rajin banget kan beliauuuu....
Suatu hari, entah kenapa Mr. M ga nongol-nongol juga. Rada bingung juga coz biasanya beliau kan selalu on time. Sepuluh menit berlalu, akhirnya kami segenap robbongan pengikut MK Tauhid memutuskan untuk pulang aja.
Baru beberapa langkah meninggalkan gedung, jreng jreeeenggggg..... Mr. M muncul. Dari kejauhan kami ngeliat Mr. M tengok kanan kiri di depan kelas nyariin kami. Saya en Syfa yang bersiap menuju arah perpustakaan langsung ngasih kode Cholil yang lagi duduk manis di bawah pohon beringin... Si Indra yang uda nangkring di kantin juga bingung... Si Gito juga plonga-plongo di parkiran motor. yeah, intinya kami semua ngeliat Mr.M nyariin kami, tapi udah kepalang tanggung kami males balik kelas. Akhirnya dengan sedih dan terpaksa, kami biarin Mr.M tetep kebingungan sendiri.
Koridor ini jadi saksi : tempat perkuliahan MK Tauhid
Seminggu kemudian,,,, di waktu dan jam yang sama kami ketemu Mr. M lagi...
“Cepetan bagiin ni kertas. Kita mid semester!” teriakan Mr. M membahana memenuhi ruang kelas.
Hoek!!! Kami pun terhenyak....
“Tapi kan Pak, katanya masih ada 1 pertemuan lagi sebelum kita mid...” ada yang nyoba membela diri.
“Apaaaaa????? Minggu kemaren kan harusnya pertemuan terakhir sebelum mid!!! Tapi kalian gak datang. Keterlaluan, orang tua kok dipermainkan!!!!!”
Kami pun diam.....
“Jangan lupa kumpulin makalah kalian!” teriak Mr. M lagi. untungnya untuk urusan makalah, kami udah siap. Kecuali si Iik.
“Pak, maaf makalah saya sebenarnya udah jadi, saya simpen di rental komputer. tapi pas mau saya print tiba-tiba ilang...” Iik masang muka ter-merananya di depan Mr. M.
“Braaaakkkk!!!!” Mr. M menggebrak meja. Jantung kami serasa mau berlompatan. “Saya tidak mau tahu. Kalo kamu tidak bisa mengumpulkan makalahmu hari ini, kamu saya DO!”
Iik pun langsung pamit keluar dengan alasan mo nyoba mengais makalahnya, kali aja ada sisa yang tertinggal.
Sejam berlalu, sampe kami selesai ngerjain mid, Iik gak muncul juga. Pasti deh makalahnya ilang beneran. Lagian juga Iik dodol.... nyimpen file makalah kok di rental komputer???? Ya raib deh!!!!
Tak disangka, ternyata kuliah hari itu adalah terakhir kali kami bertemu dengan Mr.M. awalnya terdengar kabar kalo beliau sakit. Kami sempet nebak-nebak, apa beliau sakit gara-gara ngeliat hasil ujian mid kami yang ancur ya???? Tapi dua minggu kemudian pertanyaan kami pun terjawab. Berita duka itu datang. Beliau meninggal.
Jujur waktu pertama kali mendengar berita itu perasaan saya campur aduk. Sedih, ngerasa bersalah, tapi juga sedikiiiiit lega. Ternyata teman-teman saya juga ngerasain hal yang sama. Jahat banget yaaa.... masa’ ada perasaan ‘lega’ juga??? Walo Cuma dikiiiiiit. duh, mungkin karena selama ngajar Mr.M killer banget kali yaaaa.... apalagi mid kemaren kami pada gak bisa ngerjain. So pasti nilainya bakalan jelek semua...
Bahkan si Iik yang udah kena DO dari beliau terang-terangan bilang ‘alhamdulillah’, karena dengan begitu dia bisa tetep tercatat sebagai mahasiswa MK Tauhid (ya iyalah...yang nge-DO kan udah meninggal).
Kamipun dapet ganti dosen MK Tauhid baru. Dan si Iik gak jadi kena DO karena dosen baru kami gak ngerti kalo Iik sebenarnya di DO ama Mr. M.
Awalnya, saya enjoy aja dan melupakan hal-hal yang berhubungan dengan Mr.M... tapi lama-kelamaan, saya malah jadi sering keingetan beliau, terutama gara-gara peristiwa ninggalin beliau sendiri di depan kelas sampai bikin beliau marah, padahal jelas-jelas kami tau kalo beliau nunggu kedatangan kami. teringat juga sedikit perasaan ‘lega’ yang sempet mampir ketika mendengar kabar kematian beliau.... ah, saya ngerasa jahat banget jadi orang....
Untuk nebus rasa bersalah, saya jadi sering nyertain nama beliau dalam doa-doa saya, memohonkan ampun untuk beliau (Lha keingetan beliau terus sih...hikhik…). Saya cuma bisa berharap, semoga Mr. M memaafkan kesalahan saya dan kedelapan teman saya, semoga Allah mengampuni dosa kami… Tyuuuusssss, moga gak ada mahasiswa-mahasiswa lain yang ngisengin dosen lagi…. (iseng dikit boleh lah, tapi jangan terlalu yaaa)….
Amiiiiiin,,,,




34 komentar:

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

hehee jadi inget masa2 kuliah dulu

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

amin do'anya.
alhamdulillah MK Tauhid, dosennya baik hati mbak...di kampus saya :)

Aina mengatakan...

@Sang Cerpenis : hihi... masa kuliah emang asyik wat diinget...

@Ajeng : abis itu, alhamdulillah saya juga dapet pengganti dosen yang baik hati... cuma sedihnya pas sama Mr.M kayak sad ending gitu...

lidya mengatakan...

perasaannya campur aduk ya senang plus sedih :)

Aina mengatakan...

@lidya : hiks...bener banget Mbak.....

lizjourneys mengatakan...

hahahhaa... dulu waktu saya kuliah ngga boleh milih2 MK sesuka hati karena memang sudah dipaketkan. jadi mau dapat dosen baik or killer harus diterima dengan lapang dada :D

Jeng Anna mengatakan...

suasana saat KRS an mengingatkan masa kuliah 4 taon lalu...I miss my campus...*halah lebay*

Salam kenal :)

Djangan Pakies mengatakan...

masya Alloh udah meninggal?, semoga amal baiknya menjadi amalan yang menolong dikehidupan berikutnya. yang ditinggalkan melupakan segala kekurangannya.

rabest mengatakan...

ya ampun...kasian ya mr.M itu...semoga beliau tenang di alam sana..amin.

tapi, siapa suruh jadi dosen galak banget begitu??heheh....coba aja beliau baik hati, ramah, tidak sombong, rajin menabung dan mengaji, dan so pasti murah nilai..pasti ceritanya gak begini...hehehe

Yhantee mengatakan...

Assalamualaikum...

inalillahi.. semoga amal ibadahnya diterima disisinya..

dosen yg udah berumur umumnya kayak gitu, soalnya pernah ngalamin juga... ^_^

Noeel-Loebis mengatakan...

untungnya saya belon pernah jailin dosen manapun... :)

btw i'm sorry to hear that.... :(*

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Wah itu sudah takdir mungkin mbak tapi yang namanya rasa bersalah pasti ada apalagi begitu ceritanya.....hehehehe yach semoga aja dosenya mbak itu diterima disisi Allah SWT

Gaphe mengatakan...

aih.. kenangan sama mr M.. semoga diampuni dosa-dosa ketidak ikhlasan murid-muridnya yang nggak sopan2 yah. hehehe.

tapi malah justru itu yang bikin kuliah jadi seru.. sekelas cuman dikit isinya, dan gurunya killer.. pasti dosen tua. sama kayak saya dulu, privat juga.. dan untung malah jadi anak kesayangannya. cuman saya yang dapet A. hahahaha

daur ulang mengatakan...

ada2 aja neh dengan 9 orang ini, masa dosen nya berpulang untuk selamanya malah senang seh....hehehheheeh..

masa kuliah emang penuh dengan warna warni prilaku aneh.hehheee

Huda Tula mengatakan...

serem juga ya ketika kematian kita disyukuri sama orang lain. jujur aja aku malah ga respect ma mr M, hehehe. ya gitu aja mau main DO.

yah, tapi Tuhan kan lebih tahu. semoga beliau mendapat tempat terbaik di sisinya. amiiin

blackdevil mengatakan...

wha,.
crt na keren mbak..
innalillahi wainnalillahi roziunn,.
smg pak mr. m d terima d sisi na.
amin yha rabb

mbak,.
seharus na mbak ma tmn" hrs srg" berziarah k kuburan na mr.m .,,

o ia mbak,.
mbak kuliah dmn??
kok da pljrn tauhid na??
:)

Adryan Nurdien mengatakan...

Justru dosen galak/killer yang paling sering dikenang sama mahasiswanya..
Semoga beliau di sisiNya..

catatan kecilku mengatakan...

Semoga Mr.M tenang di 'sana'... amin.

Templatenya baru ya? bagus lho.. :D

BTW, makasih banget udah jenguk aku selama aku diklat ya? :D

YeN mengatakan...

Innalillahi wa inna ilaihi rojiun
kalo aku sih asli bakal nyesel :(

place to study mengatakan...

Kayaknya orang kuliah itu asyik juga ya..? :)

jejak langkahku mengatakan...

Pasti sekarang gantinya Mr.M orangnya baik.

r10 mengatakan...

mr M mengajarkan disiplin, kasihan dikerjain seperti itu....

ReBorn mengatakan...

wah, kasian bener dosennya, gara2 dikerjain pasti tuh.gheheehe. ya semoga mahasiswa berikutnya bisa lebih baik ya. :p

Nova Miladyarti mengatakan...

hhmmm...gimana ya mbak, kadang suka jengkel juga sama dosen begitu, tapi kok yah ujung2nya begini ya, jd merasa dosa juga kalo jengkel:(

bener mbak, hadirkan beliau di doa2 kita, mudah2an Allah melancarkan jalannya menuju surganya Allah:)
Amin.

Rin mengatakan...

YA Ampun, meninggal? Innalillahi... kebayang itu gimana rasa bersalahnya... :D

Ami mengatakan...

umur manusia sudah ditentukan Allah sejak dalam kandungan. Sayang di saat terakhir kok sikapnya marah-marah. Kita ambil hikmah untuk berusaha sabar tiap saat....

cho mengatakan...

kadang2 dosen macam begini emang nyebelin pas kuliah, tapi malah dikangenin pas udah lulus. tapi ngga mesti juga sih ..

semoga dosa-dosa beliau diampuni yang Maha Kuasa.

Musyafak Timur Banua mengatakan...

uh jadi pengen kuliah lagi.. (emang kuliahe dah rampung?) xixixix

B.S.U. mengatakan...

semua menjadi satu... hihihi

kira mengatakan...

aku masih blm ujian nih. lg deg2 jg. hehe
ada award dariku, diambil yah :)

Muhammad A Vip mengatakan...

wah...nggak cukup dengan doa itu, harus dengan datang dan sungkem kalau ingin dimaafin dosanya. tapi dosen menyebalkan memang harus diberi pelajaran juga sih, dosen kan tidak mesti lebih pinter dari siswanya. ya nggak? hehehe

Popi mengatakan...

Guru/dosen itu pahlawan tanpa tanda jasa. Kadangkala anak didiknya udah sukses dan 'jadi orang', sementara mereka masih begitu-begitu saja. Apalg guru SD! Sy sempet bertemu guru SD saya dan dia masih seperti yang dulu. Hormat untukmu guru/dosen, ilmu yang kau beri adalah amalan tiada batas!

Bunda Loving mengatakan...

aku jd ingat, 26 th yl...disaat masih kuliah dulu...dg berbagai macam sifat dosen dizaman itu..

AS Budiman mengatakan...

Syukur deh, dosen ku nggak ada yg kayak Mr.M, hehe..

BTW, aku sekelas malah ada kok yg cuma 3 orang, mana di ruang besar lagi kuliahnya ckckck, tapi hikmahnya materi jadi lebih fokus alias lebih ngerti daripada sekelas 80-an orang..

Poskan Komentar