Yang Tersisa dari Masa RA ; Sebuah Lomba


Gak banyak kenangan yang bisa diingat dari masa RA (setingkat TK) saya. Maklum donk, namanya aja masa RA. Udah berapa lama terlewat coba???? Dua puluh taunan, cuyyyy....
Kata ibu, saya udah merengek pengen sekolah RA sejak umur tiga tahun. Padahal tau sendiri dwonk, kalo usia tiga tahun thu belom saatnya masuk RA?! Tapi mendengar rengekan saya yang mungkin sangat menyayat hati, ditambah tangisan yang sangat mengganggu ketentraman hidup tetangga, akhirnya ibu saya gak tega. Beliaupun membiarkan saya ikut-ikutan belajar di RA.
Gimana bisa saya ikut-ikutan sekolah di RA?
Bisa saja! Coz ibu saya adalah kepseknya. Jadi saya sukses nimbrang-nimbrung belajar sama anak-anak RA lainnya yang rata-rata usianya dua tahun di atas saya. Saya diberi buku dan alat tulis, tapi saya belom pake seragam en nama juga gak dicantumin di absen.
Suatu hari, di tengah status saya sebagai murid yang cuma ikut-ikutan, diadakanlah perlombaan tingkat RA se-Kabupaten Kudus di Kantor Departemen Agama. Salah satu lombanya yaitu lomba MTQ (Musabaqoh Tilawatil Qur’an). Entah gimana ceritanya tiba-tiba aja saya udah ada di depan podium, maju sebagai peserta lomba! Kalo gak salah waktu itu saya membaca Surat At-Tin. Ajaibnya lagi, saya berhasil nyabet juara 2. Weewweweweeww.......!!!
Inilah foto saya waktu naik panggung nerima hadiah...


My Kind of Husband


Dapet tag dari Mbak Fanny untuk buka-bukaan soal kreteria cowok idaman saya. Hmmm, lebih tepatnya kreteria calon suami kali ya…. Secara umur udah segini masa nyari pacar mulu kapan nikahnya???? :P
But astaganagaaaaaaa, ternyata poin yang harus dijawab buanyaaaak banget! 50 poin bow!!! Ckckckckck....
Padahal sih, asal tau aja, dari jaman saya jomblo lumutan, tiap ditanya soal kreteria pacar, jawaban saya selalu...dan selalu sama : TINGGI, SMART, BERSIH. Ya, hanya tiga poin saja syarat utama untuk jadi pacar saya! Simple kan? Tapi masih aja ada yang nganggep kalo kreteria di atas termasuk susah dicari... Hmmmm, masa sih????
Pernah ada yang nanya : “Kalo kreterianya ilang satu poin gimana?”
Saya jawab, “Gak mau!!!!”
Saya gak akan menyukai cowok tinggi dan smart tapi dekil....
Saya juga gak akan menyukai cowok tinggi dan bersih tapi o’on bin dodol bin gak nyambung kalo diajak ngobrolin isu-isu terkini....
Saya juga gak akan menyukai cowok smart dan bersih tapi pendek.... *Nggg, buat cowok pendek di luar sana maaf ya, bukan bermaksud diskriminatif ni... soalnya saya kan uda pendek, masa iya cowok saya pendek juga? Perbaikan keturunan boleh kan?*
Dan daripada kelamaan basa-basi, langsung cek aja yuk, 50 poin apa saja sih yang harus saya jawab?

Hari Terakhir MOS


Sabtu kemaren adalah hari terakhir MOS. Rencananya seluruh warga sekolah dari mulai murid, guru, tukang kebun, ibu kantin, satpam, ampe makhluk halus penunggu sekolah bakal ikut jalan santai keliling komplek sambil diiringi drumband-nya anak OSIS.
Sesuai intruksi, saya nyampe sekolah jam 6 tepat. Tapi ternyata belom ada tanda-tanda kehidupan kecuali beberapa siswa senior yang entah lagi pada sibuk nyiapin apa. Ada juga seorang guru yang lagi berdiri di depan gerbang sekolah, nyalamin siswa yang pada dateng.
Abis naroh tas di ruang guru, setengah berlari saya bermaksud nyusul nyalamin siswa di depan gerbang. Tapi apessss, kaki saya malah keseleo. Gak sampe jatoh sih, tapi ada bunyi ‘krek’ kayak ada tulang yang geser. Sambil meringis dan berusaha tetap jalan, bayangan tukang urut langganan saya pun menari-nari di otak. Saya mendadak kangen ama si tukang urut...

Tentang Seorang Siswa TPQ


Setiap sore, kecuali hari jum’at karena jum’at adalah hari libur, saya ngajar di sebuah TPQ (Taman Pendidikan AlQur’an) di dekat rumah saya. Kebetulan saya kebagian ngajar anak-anak pra-wisuda jilid 6 dan 7. FYI, jilid 6 membahas tentang gharib (mempelajari arti kata dari kata-kata yang ganjil yang tidak biasa digunakan dalam percakapan sehari-hari yang ada dalam Al-Qur’an), sedangkan  jilid 7 membahas tentang tajwid (mempelajari bagaimana cara membunyikan atau mengucapkan huruf-huruf yang terdapat dalam Al-Qur’an)
Kira-kira beginilah suasana di TPQ
Ada empat tipe siswa yang saya ampu di TPQ tersebut. Yang pertama: siswa dengan kemampuan membaca Al-Qur’an dan hafalan yang bagus, kedua : siswa dengan kemampuan hafalan yang bagus tapi baca Al-Qur’annya masih agak belepotan, ketiga : siswa dengan kemampuan membaca Al-Qur’an yang bagus tapi kemampuan menghafalnya rendah, dan yang keempat : siswa dengan kemampuan membaca Al-Qur’an yang masih kurang bagus dan kemampuan menghafalnya acakadut.
Tiga tipe siswa yang pertama, dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing, mereka relatif masih bisa ditangani dengan mudah. Tapi ada satu siswa yang masuk dalam kategori siswa jenis keempat (kemampuan membaca Al-Qur’an kurang bagus dan kemampuan menghafalnya rendah) yang bener-bener sukses bikin saya mati gaya.

Pohon Pisang di Belakang Rumah


“Eh, kamu udah tau belom perkembangan terbaru soal si Fredy yang seminggu ini ngilang?”

Aku menggeleng.

“Mayatnya udah ditemuin membusuk di sungai. Wajahnya gak bisa dikenali lagi. Ngeri!!! Makanya aku ke sini mo ngajakin kamu ngelayat...” 

Berita bagus, dong!!! Itu artinya aku gak perlu was-was lagi. 

“Oh ya, sejak kapan kamu suka ama pohon pisang?”

Sh*t! Sempet-sempetnya juga dia jelalatan ngelirik kebon belakang rumahku!

“Emmm....sejak aku ngerasa kalo pohon pisang itu ternyata eksotik...”

Hyaik, itu adalah jawaban terbodoh yang pernah aku lontarkan...

“Oooo....”

Tapi semoga aja dia percaya! Dan semoga aja mereka juga percaya kalo si mayat busuk dari sungai itu adalah Fredy. Semoga aja gak ada yang pernah kepikiran kalo Fredy sekarang udah bobok tenang di bawah pohon pisang itu.

Bongkar-bongkar Diary ABG Labil


Ngomongin soal diary, saya udah suka banget nulis diary sejak kelas 5 SD. Tapi waktu itu belom berani jujur-jujuran 100 persen, coz masih ada perasaan takut dibaca orang. Malahan kadang saya nulis yang gak sesuai fakta. Misalnya ni saya lagi naksir ama temen sekelas, tapi di diary saya nulisnya “Ih, sebel banget deh aku dijodoh-jodohin ama Si A. Napa sih banyak yang nyangka aku suka ama dia? padahal kan enggak!”
Setelah nulis boong itu, kadang saya malah berharap ada yang baca diary saya. Biar selanjutnya mereka percaya kalo saya emang gak naksir ama Si A! :P
Isi diary SD juga kebanyakan ge-je. Dikasih mangga ama temen aja dicatet, ketawa ampe ngompol-ngompol juga dicatet, trus ngelempar sendal ke temen juga sama… dicatet… Ya ya intinya gitu deh, semua dicatet… kayak Bang Madit!

Antara Dunia Nyata dan Maya


Photobucket

Karena postingan ini saya buat dalam rangka ikutan giveaway suit sepentin yang diselenggarakan oleh Pak Ies, So alangkah baiknya kalau sebelum saya ngoceh ke mana-mana saya ucapkan dulu ‘hepi suit sepentin’ buat Pak Ies pemilik blog Djangan Pakies atas usia pernikahan beliau yang ke 17. Semoga langgeng selalu, dan benar-benar menjadi jodoh dunia akhirat dalam ikatan pernikahan yang sakinah, mawaddah, warohmah. Amin.

7+7+7 = ??????


Walo deadline-nya masih lama, tapi ternyata banyak juga yang udah pada ikutan giveaway-nya Mbak Fanny pemilik blog Sang Cerpenis Bercerita, dan saya termasuk telat! Hohoho, gapapa ya Mbak Fanny... Masih diterima jadi peserta thooooo???
Buat yang belom tau, Mbak Fanny lagi ngadain giveaway berhadiah 3 buah novel untuk 3 orang pemenang. 


Syaratnya cukup mudah. Kita hanya diminta jawab satu pertanyaan itung-itungan. Tapi itung-itungannnya bukan sembarang itungan lho. Ada rumus dan pola tertentu. Penasaran? Cek langsung ke TKP, baca, ramaikan!
Dan ini dia jawaban saya :
7+7+7 = 494991
Kalo menang, saya pengen buku Confessions of a Shopaholic karya Sophie Kinsella.
Semoga saya beruntung! Amiiiiin....

Puspita yang Over-Pede


Kemaren adalah yang 11 kalinya dalam sebulan ini saya menghadiri pernikahan teman. Kali ini nikahannya di kota Jepara, karena memang si teman rumahnya di Jepara *yaiyalaah.
Dan kemaren pula saya janjian dengan seorang Mas-Mas ganteng. #ehemmmm.
Sebenernya saya udah pernah ketemu ama Si Mas ini, tapi udah agak lama juga sih. So, karena kebetulan temen saya yang nikah itu ternyata juga temen Si Mas ini, akhirnya kami janjian deh buat ketemu.
Si Mas ini baik banget deh ampe bela-belain jemput saya ke Kudus. Dia juga nawarin saya buat bonceng dia aja. Tanpa pikir panjang lebar, sayapun setuju.
“Na, tau alamat lengkapnya Niswah ga?” tanya Si Mas waktu kami memasuki desanya Niswah, temen kami yang nikah.

Sepenggal Episode : Luka Itu... Hati Baru...


------Pada suatu ketika, di pertengahan dua ribu lima------

“Katamu kamu sedang gelisah?! Ada apa?”
Kemudian hening. Entah ia sedang menyendiri di ujung mana. Tak ada setitik suarapun yang mampu aku tangkap melalui handphoneku selain desah nafasnya.
“Ada hal yang sangat mengganjal. Aku pengen ngomongin ini ke kamu biar lega, dan rasa bersalahku sedikit berkurang...”
“Ya... Apa?”
“Mungkin ini akan menyakitimu... jadi baiknya aku ngomong apa tidak, ya?”
Aku diam, penasaran. Mendadak aku dicekam perasaan takut dan tidak siap, meski aku tidak tahu apa yang sebenarnya ingin dia omongkan.
“Jadi gimana? Aku omongin sekarang, atau....?”
“Tidak usah! Aku tidak mau mendengar!” potongku. Entah kenapa rasa takut itu mendadak mengalahkan rasa penasaran yang justru sudah aku rasa sebelum rasa takut itu menyergap.
Daripada aku membohongi kamu terus-terusan....”