Menjadi Guru Itu...


Saya pernah merasakan rasanya mengajar anak SMA, juga merasakan ramenya mengajar anak SD. Sekarang saya masih merasakan serunya mengajar anak TK, tapi ternyata hal terberat buat saya adalah mengajar anak SMP.

Apakah ini sekedar opini pribadi? Ato memang karakter saya gak cocok ngajar di SMP? Ato anak-anaknya yang emang keterlaluan? Entahlah!

FYI, di SMP tempat saya ngajar, murid cowok ama cewek dipisah. Kalo ngajar murid cewek sih gak usah ditanya. Semuanya khusyuk mendengarkan kalo guru lagi ngejelasin materi. Tapi keadaan berbalik 180 derajat di kelas cowok.

Sepanjang sejarah saya menjadi seorang guru SMP, berbagai macam tingkah polah anak-anak di kelas cowok selalu menjadi makanan sehari-hari. Mulai dari anak yang gak mau ngerjain tugas, gak mau nyatet, ngobrol sendiri, smack down sama temen, baju seragam gak karuan bentuknya, yang bawa barang-barang gak penting ke sekolah, yang hobi menclok dari satu bangku ke bangku yang lain, sampai yang hobi ijin keluar masuk WC *mencretTiapHariKaliYa*.

Tapi hari ini, saya merasakan hal terberat!

Ada konflik istimewa-kah di kelas para cowok itu?? Hmmm, saya rasa tidak. Saya sendiri gak tau kenapa hal itu kemudian jadi sebuah masalah. Sayapun yakin kalo saat itu mood saya juga lagi netral.... tapi ya saya gak tau.

Hari masih pagi, masih semangat-semangatnya lah... Saya memulai pelajaran di kelas 7C, yang notabene dihuni oleh para cowok, dengan membahas PR yang kemaren saya berikan. 

Di mata guru mapel apapun, kelas 7C memang paling susah diatur. Di sana ada salah satu anak yang hobinya ngomoooooooong mulu kalo pas pelajaran. Sebut aja namanya Anto. Anto hampir gak pernah ngerjain tugas dengan bener. Bukan karena gak bisa ngerjain, tapi emang dasarnya males. Saat teman-temannya lagi ngerjain tugas, Anto malah ngajak ngomong ke sana-kemari.

Dan hari ini, nilai PR Bahasa Inggris Anto nol karena bukunya ketahuan kosong gak ada jawaban yang dituliskan. Bukannya menyesal, Anto malah melanjutkan hobi rutinnya: “NGOBROL” dengan teman sebangkunya. Saya hanya menatap tajam ke arah bangku Si Anto. Teman Anto rikuh dan berhenti ngobrol. Sedangkan Anto masih saja ngomong kayak kereta api, gak ada titik komanya.

Lalu saya panggil Anto. Saya suruh dia maju ke depan membawa bukunya. Saya mengatakan sesuatu dengan bermaksud menyuruh dia membaca teks berbahasa Inggris yang ada di buku.

Tapi bukannya membaca teks tersebut, Si Anto malah kembali ke tempat duduknya dengan muka jengkel. 

Anto tersinggung sama saya???? bahkan saya merasa tak ada kata yang menyakitkan yang saya ucapkan ke dia. 

Lalu saya bertanya sama dia, “Anto gak mau membaca teks?”

Anto diam. Mukanya cemberut setengah marah.

“Benar gak mau?” ulang saya. Nada suara saya udah mulai meninggi.

Anto diam gak bergeming.

“Anto baru dibilangin Bu Aina sekali aja udah langsung tersinggung. Sekarang apa Anto pernah mikir gimana rasanya jadi Bu Aina kalo tiap Bu Aina nerangin pelajaran malah Anto ngobrol sendiri?”

Saya mengucapkan kalimat itu dengan nada tinggi. Seisi kelas mendadak diam. Dan entah kenapa saat itu juga saya memutuskan untuk tidak melanjutkan pelajaran. Sayapun keluar kelas dengan menunjukkan muka jengkel.

Apa benar saya marah sama Anto? Ato marah sama mereka yang tiap hari bikin ribut di kelas? Sejujurnya tidak. Bahkan saat itu saya malah merasa marah sama diri saya sendiri. Saya merasa gak bisa jadi guru yang baik.

Saya meninggalkan ruang kelas 7C dan kembali ke meja saya di ruang guru. Di ruang guru hanya ada Bu Enny, guru matematika yang juga mengajar di kelas 7C. Kami ngobrol. Beliau pun cerita kalo di kelas 7c saat mereka diberi PR, hanya ada satu anak yang mengerjakan!!!! Saya pun melongo.... ternyata apa yang dialami Bu Enny lebih parah dari saya!

Tak berapa lama, Bu Yuni, guru senior Bahasa Inggris mendatangi saya. Beliau menanyai saya apa yang terjadi di kelas 7C karena ada anak yang ngomong kalo Bu Aina lagi marah. Saya cuma senyum dan bilang gak ada apa-apa, hanya masalah kecil. Bu Yuni mencoba membesarkan hati saya, mungkin juga karena Bu Yuni tau saya masih tergolong guru muda yang belum banyak pengalaman menghadapi murid. Bu Yuni lalu bercerita, kalo dulu banget pernah ada murid yang hobinya ngancam-ngancam beliau. Bahkan beliau diancam akan dihadang di jalan sama murid tersebut. Lagi-lagi saya melongo....

Tak berapa lama juga, Si Anto mendatangi saya dengan membawakan buku saya yang masih tertinggal di ruang kelas. Saya hanya mengucapkan terima kasih tanpa bermaksud mengungkit persoalan tadi. Si Anto pun bermaksud keluar ruangan, tapi kemudian dia balik lagi mendatangi saya dan mengucapkan permintaan maaf. Saya hanya menjawab, “Ya. Sudah sana kamu masuk kelas.”

Dia pun pergi. Tapi sejam kemudian dia balik lagi menemui saya. Meminta maaf lagi dengan mata berkaca-kaca. Saya gak tau apa dia nangis gara-gara takut apa nyesel???? Karena setelah saya tanya, ternyata dia datang lagi karena disuruh wali kelasnya untuk minta maaf sama saya. Kata wali kelas,kalo sampai saya gak mau ngajar di kelas 7C lagi, wali kelas menakut-nakuti akan mengeluarkan dia dari sekolah.

Terus terang saya gak tega. Kalopun dia minta maaf emang gak ada yang perlu dimaafkan. Toh memang saya gak merasa marah sama dia. Saya sadar Anto masih muda banget. Masih ABG yang lagi labil-labilnya. Dia hanya perlu dibimbing dan diarahkan dengan baik. Nah disinilah saya masih belajar menjadi sosok guru yang bisa seimbang di segala situasi. Gak selalu marah-marah, tapi juga gak membiarkan mereka berbuat seenaknya. Intinya berusaha memperlakukan mereka dengan perlakuan yang tepat di waktu dan tempat yang tepat pula. 

Kejadian tadi pagi membuat saya introspeksi diri... Ya, Saya memang masih sangat butuh memahami mereka.. Dan saya pun masih mencoba memahami mereka.... Memang gak mudah. Apalagi saya masih belum punya banyak pengalaman. Tapi semoga saja saya bisa...

---------------------------------------------------------
### Rasanya kok ada yang aneh dengan tulisan saya kali ini? Apa karena udah lama banget gak nulis ya??? Hmmmmm….. harap maklum!



69 komentar:

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

semoga sabar ya bu guru Iin :) semangat tyrus

Tarry KittyHolic mengatakan...

wah ceritanya kayak di film Jepang itu (ga tau apa judulnya).
Semangat,,,, suatu saat murid2 itu pasti jadi murid yang patuh dan pintar hehe

Chilfia Karunianty mengatakan...

saya pun juga berpikir seperti itu (dulu - waktu ngajar) . gak mau ngajar lagi karena nggak tahan sama murid-murid yang berisik dan susah diatur, namun disitulah letak peran guru dimana kita harus membimbing mereka. yah, saya pernah merasa gagal menjadi guru. semoga kedepannya, mbak lebih sabar lagi dan mereka mau mengerti. :) *hidup guru (lha?)

Djangan Pakies mengatakan...

saya sudah pernah merasakan 5 tahun jadi guru SMA plus SMP, awalnya sering merasa sedih menanggapi aneka karakter siswa, yang pada akhirnya saya mulai memahami bagaimana menghadapi siswa yang kebayakan pingin kita perhatikan, pingin menjadi 'sesuatu' di mata teman lainnya. Ternyata pendekatan di luar jam pelajaran dengan baik dan benar bisa membantu 75 % "mengendalikan" siswa. Kita "akrab" dengan siswa dengan batas-batas tertentu akan lebih gampang menyelami jiwa siswa. Terpenting dengan pendidikan keteladanan akan membuat siswa merasa membutuhkan kita. Cukup dengan bahasa tubuh, siswa akan mengerti apa yang kita pikirkan.
Sabar ya Non

Aina mengatakan...

@Mbk Lidya : iya mbak.... makasih semangatnya...

@Tarry : iyah,..semoga aja....

@Chilfia : iya,,, mungkin juga karena saya belum banyak pengalaman menghadapi mereka

@Pak Ies : bener pak... saya juga sadar saya belum begitu ngerti mereka. maklum masih belum lama ngajar SMP. biasanya ngajarnya di TK sih....thanks sharingnya pak,,, bener2 jadi masukan yang berharga buat saya...

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

wah kalo ngajar abg itu paling ribet. makanya saya lebih suka ngajar anak TK. sebandelnya mereka masih lebih manis dan lucu. lha kalo dah abg gitu. bandel iya, manis kagak. hehee..untung kamu lumayan sabar. kalo saya, bisa stop jadi guru deh. gak sabaran soalnya. hehee

Fiction's World mengatakan...

wah waktu SMP aku juga kelas 7C dan kelas terbadung seangkatan :D
usia smp emang usia tanggung ya, dibilang remaja juga belum, tapi masa anak-anak kayakny udah lewat, usia galau :D

eh mbak aku udah kirim nopeku ya :D

Adryan Nurdien mengatakan...

tegas di saat yang tepat itu memang sulit.. meskipun yang namanya guru privat sama guru di sekolah itu beda, tapi paling nggak 11 12 lah, hehe.. :P

guru rusydi mengatakan...

murid lebih cepat tersentuh sebenarnya. guru hanya butuh bersabar sebentar saja

Brian mengatakan...

Wah.. berguna juga share pengalamannya. Bisa jadi pelajaran buat saya nih yang lagi belajar buat jadi guru hehehe

Yan Muhtadi Arba mengatakan...

berarti dulu Guru saya yang pernah keluar ninggalin ruangan bukan marah sama siswanya ya, marah sama dirinya sendiri...

walaupun belum pernah ngajar di sekolahan, tapi pernah punya pengalaman juga ngajar bimbel... emang ngajar itu ada enak dan enggaknya... semangat terus ya mbak Aina

John Terro mengatakan...

ini mengingatkan kejadian 10 tahun yang lalu
saat aku masih kelas 6 SD
sama, guru bahasa Inggris ku juga keluar dari kelas
gara2 kami seperti itu :D

rezkaocta mengatakan...

dr cerita nya, ternyata jadi guru emang gak gampang ya mb
guru dan murid mesti bisa sama-sama saling ngertiin
=)

catatan kecilku mengatakan...

Mengajar anak2 ABG gitu butuh kesabaran ekstra ya? Aku sendiri berada dalam posisi itu, mungkin juga merasa marah dan sedih karena tak mampu mendidik murid dengan baik.
Semoga saja setelah kejadian itu Anto berubah menjadi baik. Amin.

Sofyan mengatakan...

hehehehe,,mengingatkan masa SMP saya tuh Kak, karena teman² 1 Kelas gak ngerjakan tugas gurunya malah nangis, dan akhirnya kami mengucapkan kata maaf secara tertulis, dan alhamdulillah kelas ku jadi kelas unggulan sampai detik ini,,,

Terima kasih Ibu/Bapak Guru seluruh penjuru dunia,,,,,karena mu aku bisa menulis, membaca dan berakhlak....

Sadako Kenzhi mengatakan...

nggak ada yang aneh mbak, cuma dalem aja isinya biasane kan kocak :p

saya juga perlu belajar dari pengalamannya mbak Aina, semangat mbakkkkkkkkk tugasku numpuk! hehe

Asop mengatakan...

Hmmm hebat ya, saya malah salut dengan Anto. :D

Yap, dan dengan ini saya mendukung Anto. Hehe...

SOal dia yang berani tidak mengacuhkan guru, itu lain hal. Tapi saya tetap salut atas keberaniannya tidak mengacuhkan guru. Hihihi...

Saya memikirkan, mungkin ada banyak hal yang membuat Anto begitu.

1. Barangkali memang sudah bakatnya Anto jago dan suka ngomong. Harusnya diteliti lebih jauh, kalo memang itu bakat, ya jangan disia-siakan. Tugas sekolah untuk memantaunya. Siapa tahu dia jago pidato (dalam bahasa indonesia). Siapa tahu juga dia bisa jadi presenter handal. Siapa tahu dia pandai membujuk orang (jadi negosiator). ^^

2. Barangkali keadaan keluarganya kurang baik. Jadi, selama di rumah ia jarang ngomong, atau gak berani ngomong. Makanya, pelampiasan dia bicara adalah di sekolah. Syukurlah kalo dia malah suka ngobrol, karena salah-salah (jika dia dilarang melampiaskannya) dia bisa jadi gagap. Coba, mending suka ngomong ketimbang gagap, dong... :(

Anto ini, saya penasaran, apakah nilai2 keseluruhannya baik? Maksud saya, di pelajaran2 lain baikkah sikapnya? nilainya juga apakah bagus? Sekalian, tinggikah IQ-nya?

Dia suka ngobrol dan (mungkin) nakal belum tentu tidak pandai, 'kan? :)

Akmal Fahrurizal mengatakan...

Sepertinya itu lah beratnya menjadi seorang guru. Disamping harus menyampaikan materi pelajaran, tapi juga harus bisa mendidik. Benar2 tugas yang mulya. Salut untuk guru dan bapak guru saya..

Nadia Meutuah mengatakan...

idem, saluuuut banget sama mba sebagai guru...
dan juga salut buat seluruh guru di negeri tercinta kita ini,,,,

Salam kenal mba, aq follow boleh yah...

rabest mengatakan...

that's why I really wanna be a teacher.. :)

kalo ada yangbilang jadi guru itu gampang, mereka salah besar...emang gampang, kalo jadi guru ecek2, tapi jadi guru yang bisa diacungi jempol, itu yang susah, bukan ngajarin anak murid kita tentang subjek yang kita ajarkan yang paling susah, tapi letak kesulitannya justru bagaimana kita "menggiring" jiwa dan mental mereka ke arah yang positif.. :)

selamat berjuang bu guru muda, bu guru aina..
semoga hari2 ke depan bisa lancar yaaa..

nb: saya sendiri lebih seneng ngajar anak smp lho mbak... :)

Lyliana Thia mengatakan...

menjadi guru itu... adalah salah satu pekerjaan terberat di dunia...

barusan nemenin anak di playgroup, biasa ada 2 guru, skrg 1 gurunya sakit.. aku dan 2 orangtua murid lainnya volunteer bantuin bu guru itu... yg berantem sekaligus bisa ada 5-6 orang di 3-4 titik berbeda di dalam kelas...

betapa beratnya menjadi seorang guru ya...

sabar ya Aina... semoga dgn kejadian ini anak2 itu bisa lebih ngerti... amin...

r10 mengatakan...

jangan marah-marah bu guru, nanti cepat tua :p

insya Allah bila Dia berkehendak, kelak Anto akan jadi orang sukses di dunia/akhirat - amin :)

NuellubiS mengatakan...

bolak balik ke wc.. wuah patut dicurigai nih.. cuman berdasarkan pengalaman, saya sering liat dulu pas smp, banyak temen2 yang suka ngerokok di wc...

Fairysha mengatakan...

oleh sebab itulah saya ga sanggup memilih guru sebagai profesi. dulu pernah ngajar privat, dan dengan ngajar 1 orang saja saya udah kewalahan apalagi satu kelas...ckckckc...ampun deh,,,^_^

Muhammad A Vip mengatakan...

buguru telat, coba jadi gurunya dulu pas saya smp dan buguru ngajar di kelas saya, pasti lebih seru. jangan galak-galak ya...

KoskakiUngu mengatakan...

jadi guru tuh pekerjaan paling mulia..
enjoy it girl! ^^v

sukabaca mengatakan...

hmmmmhh.... ceritanya bikin saya nahan napas

masa SMP memang susah dilasifikasikan, dibilang anak2 kayaknya kelewat besar, dikata dewasa sepertinya belum waktunya

sabar ya buuu.. ^_^

kira mengatakan...

kalo saya ngajar anak usia TK n SD. repooooottt abiss..emmmmm, mungkin SMP lagi masa2 puber kali yah, saya dulu jg nakal sih. ahahahahahahaha

yanuar catur rastafara mengatakan...

maklum,,pada puber semua ituh..hahahahaha

[L]ain mengatakan...

maklum mbak, SMP itu masa-masanya para ababil bertingkag pecicilan dan "sok gue" banget.

joe mengatakan...

terpujilah engkau ibu bapak guru, sebab guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa

Obat Sakit 2011 mengatakan...

selamat tahun baru

bunavita mengatakan...

*peluk*
i feel you, mba...
aku dulu pernah ngajar juga, kelas 5 dan 6 SD yang kelasnya susah banget dikontrol, hehe...
tapi tetep ya mba, sesulit apapun, pasti ada aja hal2 kecil yang manis yang mengharukan sama mereka...

semangat ya mba!

Penghuni 60 mengatakan...

udh tahun baru mba, blm update ya.. met tahun baru ya..
ada award spesial utkmu, mohon diambil ya..

bed cover murah mengatakan...

thaks Gan your blog baggus info and useful, greetings and salutations successful blogger

artika maya mengatakan...

saya yg mau jd guru, belum juga kesampaian nih.
yg nakal2 di suruh joget2 aja di lapangan sekolah, hihihi...

outbound malang mengatakan...

kunjungan sob ..
salam sukses selalu ..:)

outbound malang mengatakan...

kunjungan gan.,.
bagi" motivasi.,.
Orang miskin bukanlah seseorang yang tidak mempunyai uang,
tapi ia yang tidak memiliki sebuah mimpi.,
di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

Wulan mengatakan...

Sungguh mulia jasa seorang guru.

Outbound di malang mengatakan...

salam gan ...
menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
di tunggu kunjungan balik.nya gan !

uli mengatakan...

berusaha untuk intropeksi diri itu baek. salam kenal :)

Annur EL- Kareem mengatakan...

Assalaamu'alaikum mb. eheh salut deh sama mb, Yg petng saya sellu berhrap jagn jadi guru yg egois dan jutek. jadi guru yg sabar bahkan exztra sabar itu baru luar biasa hehe. asal kita ga sampe lepas kontrol.emang ngeselin yah tuh murid. Tapi merekaitu adalah ujian hidup bagi teteh. Teteh tetp semangat yah.

Mugkin akan ada guru2 yg ga kuat lagi heheh trs beri motivasi.
Eh lama komentarnya baru mmpir. salam

tour and travel surabaya mengatakan...

semangat buat jalanin aja..

sewa mobil surabaya mengatakan...

nice post.. :)

obat mioma herbal mengatakan...

kiked

agen trica jus bandung mengatakan...

seru buat di simak

YeN mengatakan...

mbak aina kemana ajaa..
kok ga pernah update lagi~

frozen fox mengatakan...

wah enak gga tu kak jadi guru :)
kenapa gga ajar anak tk aja , kan masih pada lucu-lucu.Simak Tantangan Kreatif Blogger Berhadiah Mingguan & Grandprize Android

yadi mengatakan...

nice post thanks!

obat tradisional asam urat mengatakan...

kunungan sore gan ikut nyimak artikelnya.,.,

obat alami ambeien mengatakan...

ikut mampir gan ane liat" blog nya yah.,.,., makasih!

silviani mengatakan...

makasih gan infonya

agus herbal mengatakan...

nice post.,.,.

Kucing Dolby mengatakan...

yang sabar yah bu...semoga sukses :D
salam kenal yah bu ;)

Obat Sakit mengatakan...

profesi guru itu bakat-bakatan aku rasa gan

baby pink mengatakan...

menjadi guru itu pahalanya buat kita tidak akan putus jikalau kita sudah meinggal bagi siswa yang masih mengamalkan ilmu yang pernah kita berikan :")

Casino SBOBET mengatakan...

Pahlawan tanpa tanda jasa..

bursa taruhan bola mengatakan...

menjadi seorang suri tauladan memang tidak mudah, jadi kangen sma guru guru SD ku dulu..
salam kenal mbk,,

Film Layak Tonton 2013 mengatakan...

Susah memang, menjadi seorang panutan di depan kelas, sebagai sosok yang harus selalu sempurna. Sementara, kita juga manusia yang didera beribu persoalan sehari-hari.

cara pengobatan kista tanpa operasi mengatakan...

susah susah gampang menjadi guru yg bai itu

san san mengatakan...

suatu saat murid2 itu pasti jadi murid yang patuh dan pintar hehe

Wei Xuein mengatakan...

Koleksi foto-foto bokong yang seksi, semok, sekdut, montok dan bahenol

koleksi bokep ngentot memek cewek bugil yang seru dan panas

Koleksi Toket Besar dan Bulet dengan Puting Merah menantang

Video Gadis Bugil Memek Lagi Ngentot Sama Bule

Foto Hot - Cewek Jepang Telanjang Pamer Memek Indah

ABG sekarang suka Upload Susunya sendiri lewat HP

Gadis bugil lalatX ngentot memek di kamar mandi

gadis bugil seksi surabaya bispak mau ngentot meme

Mulusnya Susu ini siap untuk di emut, info cewek telanjang yang mau ngentot memek

Koleksi photo cewek Kalem dan Mulus Lagi Telanjang Full Pic

Foto HOT | Cewek Narsis Cantik Bugil di Facebook,Cewek Masturbasi Pakai Jagung Rebus

Berpose menantang sambil pamer memek

cewek panggilan jakarta buat ngentot memek semalam

Putri Kecantikan mengatakan...

PRODUK www.putrikecantikan.com BEST SELLER:

Obat Pembesar Penis Herbal

Obat Kuat Pria

Obat Perangsang Wanita

Obat Penghilang Tato

Obat Peninggi Badan Herbal

Obat Penggemuk Badan Herbal

Obat Pelangsing Badan Herbal

Kecantikan

Pemutih Wajah Dan Tubuh

Alat Bantu Sex Wanita

Alat Bantu Sex Pria

Aneka Kondom Pria

Putri Kecantikan mengatakan...

Cara Memperbesar Alat Vital Alami

Obat Pembesar Penis Herbal Alami VigRX Plus

 

Obat Pembesar Penis Herbal

 

Pembesar Penis Arabian Oil

 

Pembesar Penis Black Mamba Oil Super

Celana Vakoou USA Solusi Membesarkan Penis

 Capsule Pembesar Penis Herbal King Cobra Capsule

 

Minyak Pebesar Alat Vital Alami Cobra Super Oil

Lintah Oil Super Pembesar Penis

Cara Memperbesar Penis Dengan Vakum Penis Tarik Sport

Nabil Fayadh mengatakan...

iyaa bu guru memang harus sabar ,, saya selalu salut sama guru yang sabar dan engga singgungan .. saya kan orangnya ga sabaran jadi ga cocok kalau jadi buguru :)

Seo Ninja mengatakan...

Your Article Is This Very Helpful Thanks For Sharing...:)

daftar rumah murah di bekasi mengatakan...

kunjungan pertama.....
Nice Blog.....

ijin lihat-lihat blog/website nya.....

Daftar rumah Murah Subsidi Bekasi tahun 2015-2016

daftar rumah murah bekasi mengatakan...

kunjungan pertama.....
manfaat banget website/Blog nya.....
keep posting yang positif gan/sist..
ijin lihat-lihat blog/website nya ya.....

jangan lupa kunjungi website saya ya :)

Daftar rumah Murah Tambun-Bekasi tahun 2016

Ajeng Riwayat Dewi Lestari mengatakan...

kunjungan persahabatan guys,,,semoga menjadi manfaaat buat kita semua
kunjungi website saya juga ya,,
thank you

Poskan Komentar