Si Hitam Putih Udah Nyampe Rumah...


Alhamdulillah, tiga kali berturut-turut ikutan Gaphe’s Giveaway, akhirnya giveaway yang terakhir nyangkut nama saya juga. Jadi salah satu pemenang utama lagi... Cihuyyyyy!!!!!
Dan rabu pagi kemaren, paketan giveaway itu udah nyampe dengan selamat ke rumah saya, langsung saya terima sendiri karena kebetulan waktu itu saya lagi ngejogrok di rumah aja.... liburan sehari aka libur isro’ mi’roj.



Isi paketannya sesuai dengan janji Gaphe selaku tuan rumah penyelenggara giveaway, yaitu Buku Hitam Putih yang dibubuhi tanda tangan pengarangnya, Mbak Rifka Nida Novalia, plus Pulpen yang kata Gaphe hasil ngembat dari hotel tempat dia nginep di Bali. Pulpennya unik, warna cover abu-abu tapi tintanya ijo... 

Kamuflase


Sambil melotot, bisik-bisik, dan nyikut-nyikut Dinda yang lagi maenin hapenya Asri, “Buruan transfer fotonya, gue uda aktifin bluetooth, nie...”

“Gak berani...”

“Cemen loe! Bawa sini hapenya!”

Hape Si Asri udah pindah ke tangan gue. Tapi mata Si Asri awas bener ya merhatiin gue yang lagi pegang hapenya... kayae curiga ama niat busuk gue...

“Met, dari mana sih loe dapet aplikasi biru-biru ini? Keren sumpah! Gue mau dong... Bagian yang ada adegan loncat-loncat gue suka banget, efeknya dramatis...”

Bla bla bla... 

Dengar, dengar!! Dengan penuh semangat, Asri langsung menjelaskan soal aplikasi yang barusan gue tanya.

Yess, Asri percaya aja kalo gue lagi buka-buka kotak aplikasi super gak penting itu. Asri yang dodol odol-odol gak mudeng kalo sebenernya gue lagi sibuk mentransfer foto syur koleksi pribadinya dari hapenya ke hape gue...

Sekarang tinggal nyebarin ke seluruh dunia deh....

****

Sekali lagi, ini hanya FIKSI MINI

Zair’s Graduation


Keponakan saya yang paling cantik, Zair, baru aja wisuda...
Apa???? Wisuda??? Iyaaaa bener, wisudaaa...!!! #yang lagi pusing ama skripsi jangan iri yaaaa...
Hohoheeemmmm, maksudnya wisuda TPQ (Taman Pendidikan Qur’an), sodara-sodara....! Kalo di tempat saya nama TPQ udah diganti dengan Nama RTQ (Roudloh Tarbiyatil Qur’an / روضة تربية القران). Artinya sama sih....Cuma ganti versi arab aja kok.
Momen wisuda kayak gitu mestinya bikin si empu wisuda seneng dan berbahagia dunia akhirat donk... Tapi faktanya si Zair dari siang ampe malem menjelang wisuda malah manyun-manyun mulu. Ternyata oh ternyata dia lagi kesambit SARIAWAN!

Percaya Karma?


Percaya karma?
Yea, saya adalah salah satu makhluk Tuhan yang percaya adanya karma. Saya percaya kalo perlakuan dan perkataan apapun yang kita berikan pada orang lain, maka perlakuan dan perkataan seperti itulah yang kelak akan menimpa kita di kemudian hari.
Apa yang telah membuatmu percaya adanya karma?
Sebuah kejadian.
Kejadian apa?
Sepele. Tapi memalukan!
Coba ceritakan...
Baiklah... *JedaAmbilNafas* Waktu saya masih kelas 1 Madrasah Tsanawiyah (SMP) dan tinggal di Pesantren nenek saya, pagi-pagi seisi pesantren dihebohkan dengan tragedi seorang teman yang ngompol! Diiiih, udah gede ngompoooollll.... dengan santainya saya olok-olok dia ke mana-mana. Tragisnya, beberapa hari kemudian malah gantian saya yang ngompol. Di kasur segede gaban pula!
Oh.... Dan itu membuatmu kapok?
Benar... Saya tau saya dapat teguran dari Tuhan... Sejak itu mulut saya lebih milih diskusi sama otak dulu sebelum mengumbar suara ke seisi dunia...

Bapak Asem Manis


Pagi tadi saya ketemu seseorang...
Sebut aja namanya Pak Nar. Tapi dalam hati saya nyebut dia Bapak Asem Manis (kayak permen) karena kadang beliau nyenengin, kadang juga keluar nyebelinnya. Beliau adalah Bapak dari Prima, salah satu temen baik saya waktu SD. Secara fisik, Pak Nar lumayan horor! Kumisnya tebel melintang panjang plus mukanya dingin, serem, en jarang senyum!
Waktu ketemu itu saya melempar senyum ama beliau, tapi beliau diem saja. Mungkin pangling ama saya. Apalagi kami sama-sama mengendarai sepeda motor. Jadi ya mak-sliwer aja. Maklum udah lamaaaaaa banget saya gak main lagi ke rumah beliau, semenjak saya dan Prima pisah sekolah 13 tahun yang lalu.
Abis ketemu sesaat itu, ingatan saya tentang Pak Nar pada cling cling cling...berebutan muncul!. Lagi-lagi asem manis, alias campur-campur. Yang nyenengin, yang ngeselin, ampe yang malu-maluin. 

10 Aina Undercover


Oke, saya cerita aja ya… kemaren waktu posting-posting soal bingung thu sebenernya saya emang beneran lagi bingung! Bukan bingung milih pendamping hidup, juga bukan bingung antara mo nikah sekarang ato lusa, tapi…. saya lagi bingung milih di antara dua kerjaan.
Nampaknya emang sederhana sih…wong tinggal milih aja kok repot! Tapi ya gitu deh… Dan apapun pilihan saya nanti, moga aja saya gak nyesel…
Beberapa hari gak buka blog, tau-tau udah ada PR tag-tagan. Gak tanggung-tanggung, ada 4 blogger yang masing-masing punya nama Eks, Huda Tula, Adryan Nurdien, dan Rabest yang nge-tag saya dengan satu tema yang sama, yaitu di suruh mendeskripsikan sepuluh hal tentang saya.
Hmmm, kok cuma sepuluh sih??? Padahal keunikan saya banyak lho yang belom ter-ekspose... Gak keitung malah! Tapi karena perintahnya sepuluh ya saya kasih sepuluh aja deh...

Confused Mode On


Sering banget dihadapkan pada dua pilihan yang sulit
Sulit menurut saya sendiri maupun yang sulit menurut orang lain
Anehnya... Kata orang, pada akhirnya saya selalu memilih pilihan yang tidak direkomendasikan
Tapi anehnya juga saya gak pernah menyesali apapun yang telah saya pilih
Sekalipun di luar sana banyak yang mencibir dan mengatakan saya ‘BODOH’
Saya hanya berlalu saja...
Yang penting saya ‘Nyaman’ dengan pilihan saya,
Menjalani apa yang hati kecil saya bilang...
Kini pun lagi-lagi saya sedang bingung memilih di antara dua hal
Lebih bingung ketimbang harus memilih di antara dua pacar *byuh*
Ketika hati sudah mantap ke satu pilihan
Eeeh, malah ada opini-opini yang menggamangkan...
Padahal saya udah terlanjur cinta ama sesuatu itu
Sulit rasanya untuk pindah ke lain hati
Toh hati yang baru itu belum tentu mampu ‘melumpuhkan’
Ah, kenapa harus ada kata ‘memilih’?
Kenapa gak dua-duanya aja? *serakah*
Tapi ternyata saat saya melek dan sadar
Hidup ternyata memang harus milih!
(Hmmmm, baru dua pilihan aja susah banget... apalagi kalo tiga, empat, lima?????)

Hitam Putih Perjalanan Pulang Pergi


Mungkin perjalanan pulang-pergi dari rumah ke tempat kerja, lalu balik lagi dari tempat kerja ke rumah hanyalah suatu perjalanan yang gak ada istimewanya, beda banget kalo kita lagi perjalanan travelling ke suatu daerah wisata yang pastinya banyak banget yang bisa diceritain.
Yeaw, apa sih uniknya perjalanan dari rumah ke tempat kerja? Kalo saya sih palingan ketemu kuburan, kadang ketemu orang gila yang konon suka spontan gebukin orang lewat (untung saya belom pernah kena gebuk), ngeliat orang yang rutin nyiram bunga, ketemu orang yang satu misi dengan saya alias sama-sama perjalanan ke tempat kerja, dan sebagainya. Ya, itu-itu aja menunya.
Biasa? Bagi saya ya amat sangat biasa aja...
Tapi beda ama Mbak Rifka Nida Novalia. Perjalanan pulang perginya dari rumah ke kantor justru bisa ia cipta menjadi bahan tulisan apik yang akhirnya terangkum dalam sebuah buku. Weeiiits keren amirrrrr...
Judul bukunya Hitam Putih, sama kayak nama blog Mbak Rifka. Dengan sudut pandang yang berbeda, Mbak Rifka berhasil menceritakan hal-hal yang mungkin sering dianggap sepele yang ditemuinya sepanjang perjalanan pulang pergi rumah-kantor, yang bahkan mungkin gak kepikiran buat ditulis orang, dengan gaya yang khas tapi tetep easy reading.
Gimana ya Mbak Rifka menceritakan saat ia ketemu pengemis dan pemulung? Ada cerita apa ya tentang pengemis dan pemulung itu? Hmmm, jadi penasaran deh! Apalagi ditambah dengan gambar cover bukunya yang didesain khusus oleh Si Huda Tula, gambarnya menantang banget, keliatan sisi misteriusnya *misteriusKayakSiHuda*. Wuuu, makin penasaran aja nih saya...
Makanya demi bisa baca cerita komplitnya, saya ikutan Giveawaynya Gaphe yang salah satu pemenangnya bakalan dapet bukunya Mbak Rifka ini. Siapa tau aja menang. Hehehe. Tapi buat kalian yang udah gak sabar pengen baca ni buku, bisa...bisa...bisa langsung pesen aja sama Mbak Rifka lewat alamat emailnya rifka.nida@gmail.com ato ke alamat di link ini.
Wismilak, ya!!!!

Reuni

Cerpen Iin Aina (Tabloid Cempaka 21-27 Mei 2011)

Martha memandang undangan mungil berwarna biru muda di tangannya. Undangan reuni SMA Persada, almamaternya. Ia mengingat-ingat, kalau tidak salah ini sudah kali ketiga ia menerima undangan reuni. SMA Persada memang selalu mengadakan reuni setiap empat tahun sekali. Artinya ini sudah 12 tahun sejak ia lulus SMA itu. Tapi dari 3 kali undangan reuni yang didapatnya, tak satupun Martha menghadirinya.

“Kelihatannya undangan reuni ya, Tha?” tiba-tiba ibunya sudah berdiri di belakangnya, membawakan secangkir teh.

“Iya, Bu.” Jawab Martha pelan. Perlahan ia menyeruput teh hangat yang dibuatkan ibunya. “Tapi kelihatannya aku tidak akan datang.”

“Tidak datang lagi?”

Martha mengangguk kecil, lesu.

Awas! Para Makhluk Iseng Beredar di Angkutan Umum!



Makhluk iseng yang gimana sih? 
Ya gimana aja! Definisi makhluk iseng di sini adalah para makhluk kurang kerjaan yang cari-cari kesempatan untuk nyalurin 'hasrat' isengnya di tengah sempitnya dunia dalam kotak beroda (angkutan umum maksudnya). Ya mrepet-mrepet, ya cengar-cengir dengan mupengnya, sok-sok mo ngajak ngobrol tapi sebenernya sambil curi-curi kesempatan juga, colek-colek, de el el. #Mungkin ekstrimnya bisa disebut juga sebagai penjahat kelamin kelas teri. Hahahaha....

Awasssss!!!!!!
Kalo uda masuk ke dalam bus, angkot dan angkutan umum lainnya, plis jangan biarkan dirimu menaruh kepercayaan ama orang yang baru kamu kenal. Pun jangan dikira mereka yang bertampang alim ato berkostum santri langsung kamu anggap layak masuk kategori AMAN.

AWARDS Lageeee

Kali ini saya mo pajang award aja, ya. Kalo kelamaan keburu pikun... Hihihiy...
Ni diaaaaaa... Award dari Nuel. Award ini dibagikan dalam rangka Ultah Nuel yang ke 23. Bagi kalian yang kemaren ngerasa ngucapin ultah ke dia, buruan mampir ke blognya... comot awardnya!




Yang kedua award dari Vania, karena kemaren saya ikutan ngeramein giveawaynya. Walo ga menang, tapi syukur ada bonus award. Hehe.... *terhibur* 


Kangen Dipeluk Ayah


Semalem baru aja mimpi.... *tumbenBangetCeritaSoalMimpi*
Tapi buat saya, ini bukan sekedar mimpi... ini bukan mimpi biasa karena saya mimpi ketemu ayah! 
Me and Him
Ya, kadang-kadang saya emang mimpi ketemu ayah. Tapi mimpi yang semalem bener-bener membekas banget di hati. Saya mimpi dipeluk sama ayah. Saya bilang sama beliau kalo saya kangen banget...
Aih... sampai di paragraf ini, terjadilah adegan mewek di depan laptop... hiks!!! :’(
Ah, kapan ya terakhir dipeluk ayah? Udah lama bangettt...ngeeett!! Waktu itu tahun 1997, dan umur saya baru beranjak 11 tahun... Waktu itu ayah baru pulang dari Ibadah Haji...
Setelah itu gak pernah dapet pelukan dari ayah lagi, ayah keburu pergi jauh...
Padahal saya kangen dipeluk ayah lagi.... :’(

Saya Mau Nikah?


Pernah nerima undangan pernikahan dari temen lewat SMS? Jawabannya : Pasti sering banget! Tapi gimana jadinya kalo kita nerima undangan pernikahan kita sendiri?????
Nih, contohnya! (dicopy dari inbox hape saya) :


Maap nama pacar ditutupin, soalnya belom minta ijin... hehe
*ucekUcekMata*
Beneran sumpah iseng banget! Lah tanggal nikah aja lom ditentuin kok udah ada makhluk yang nyuri start ngirim-ngirim permohonan doa restu atas pernikahan saya tertulis nama lengkap saya dan pacar???? Plus disebutkan tanggal pernikahan : 30 September 2011.
Waktu saya konfirmasi ke pengirim SMS, si pengirim bilang kalo dia cuma forward dari pengirim sebelumnya!
Dan waktu saya nanya ke pacar apa dia juga dapet SMS kayak saya, ternyata dia dapet juga!
Hmmmm.... Oke, kita liat aja apa nanti di tanggal tersebut saya bener-bener nikah????!!!