He is Mine


Kasihan, setelah ditinggal mati suaminya, ia jadi stress.
Kemarin, ia berebut sepeda motor dengan tetangga. Ia merasa sepeda motor itu miliknya...
Kemarin lagi, ia masuk ke rumah orang, mengacak-acak isi kulkas. Ia pikir kulkas itu miliknya...
Kemarin lagi, ia menangis meraung-raung di depan sebuah toko buah, memaksa membawa buah jeruk yang dianggap miliknya...
Kemarin lagi, dengan genitnya ia menari di jalanan dengan memakai baju pramuka, entah baju milik siapa...
Sekarang, dengan dandanan menor ala pelacur murahan, ia berteriak-teriak di depan rumahku, memanggil-manggil nama suamiku...
Jangan sampai!

Ngobrol ama Sales (yang Nampaknya Masih) Baru



Nomornya 029142520xx. Saya lirik bentar. Niat hati mo nyuekin coz saya emang jarang banget mau ngangkat telepon dari nomor asing. Tapi karena thu nomor miskol ga berenti-berenti, Akhirnya saya ngalah....
Saya        : Haloooooo!!! Ni siapa, ya?
0291 xx    : Halo selamat pagi, kami dari Telkomsel 3G...
(Hmmmm, feeling saya langsung buruk ni.)
Saya        : Iya mbak, ada apa ya?
(dengan bahasa yang sok lemah lembut, bijak, ramah tamah dan tampak keibuan)
0291 xx    : Kami mau menanyakan apa ibu di rumah memasang internet?
(tuh kan? Beneran mo dagang....)

Cerita Si Tukang Nulis


That was my story…
Entah dapet ‘kutukan’ darimana sampe di manapun saya berada, selaluuuuuu aja ketemplokan tugas jadi juru tulis, yang bahasa kerennya = sekretaris.
Mulai dari jaman SD, kalo lagi banyak materi yang perlu dicatet (maklum dulu pada gak mampu beli buku pelajaran, makanya jalan keluarnya ya nyatet nyatet en nyatet), saya selalu kebagian jadi tukang tulisnya. Gak tau kenapa dari guru ampe temen-temen sekelas pada kompakan milih saya. Kata mereka sih karena tulisan saya yang jelas, bagus dan rapih. Jadi gampang dibaca. Selain itu saya kalo nulis cepet gitu, so hemat waktu. Ni kata mereka juga... *fitnahBelaka*. :P
Tapi kadang saya jadi ngerasa teraniaya karena dengan tinggi badan yang teramat sangat ceper, dengan posisi tangan yang sudah direntangkan ke atas setinggi-tingginya, ujung jari saya cuma bisa menyentuh seperempat bagian bawah papan tulis! Walhasil, kalo pas dapet tugas nulis di papan tulis, saya selalu dimodalin bangku panjang buat panjatan. Hiks! (mereka selalu tertawa di belakang saya!)
Nulis sambil manjat bangku!!!!

Musik Rock dalam Blog


Hello temans...
Maap bertrilyun maap ya kalo hari-hari ini jarang BeWe, lagi banyak tugas kenegaraan yang harus dikerjain nich... (halah, bilang aja lagi males!)
Truuus, lagi berduka juga coz niat hati nambah berat badan GATOT alias Gagal TOTal. Bukannya nambah, berat badan yang semula 41 kilo malah ngedrop jadi 38 kilo! Duh, kalo terus begini, begini terus, kapan saya bisa ngerasain indahnya donor darah ya?? Heemmmmm.....
Oke, gak penting banget curhatannya...
Sekarang cerita apa yak?
Cerita singkat aja, yua!
Tadi pagi = hari senin *ya iyalah*. Udah hawa-hawanya saya kena syndrome ‘Monday sickness’, ternyata masih ketambahan juga ama tragedi kecil yang sempet bikin ngek-ngok #apaTuhNgekngok????
Pukul 10.15 pagi Waktu Indonesia Bagian Kudus, komputer di ruang guru lagi nganggur. Karena saat itu saya lagi gak ada kesibukan en kebetulan juga gak bawa laptop buat hotspotan, jadi deh tangan saya gatel juga buat segera menjamah thu komputer...
Dan biasalah... yang dibuka pasti blog Mata Bening tersayang, sambil BeWe so pastinya...
Lagi asyik-asyiknya BeWe, tiba-tiba dari belakang ada seorang guru yang teriak, “Bu Aina... musiknya...musiknyaaaaa!!!!”

Cerita dari Wonosobo untuk Vania


“Halo Dek Vania yang imut-imut kayak marmut, Kok belom bobok sih? Lagi mikirin Kak Aina, ya??”
“Ngggg.... Dek Vania thu lom bisa bobok kalo lom didongengin dulu, Kak...”
“Oh, gitu tho... Sini-sini deket Kak Aina... kak Aina punya cerita seru lho buat Dek Vania...”
“Cerita apaan, Kak?”
“Cerita pengalaman Kak Aina waktu KKN di Wonosobo...”


“KKN thu apa ya,Kak? Yang kayak pejabat-pejabat itu ya?? Yang katanya mereka suka ngambil uang rakyat...”

Sudah Cukup


Kalo cuma mau bilang putus kenapa susah amat sih? Apa untungnya pake nyakitin hati gue dulu?
Pake bilang cinta setengah hati lah, ingat mantan lah, abis kopdaran ama cewek cantik lah, gak mau nikah sampe umur 30 tahun lah... (Awas loe, jadi bujang lapuk beneran tau rasa loe!)
Nunggu gue yang mutusin elo duluan?
“Tau gak, sebenernya aku mau jujur kalo foto-fotoku ama dia masih aku simpen...”
Tuh, kan...? Mulai lagi deh...
“.... tapi kamu pernah bilang kalo foto-foto itu udah dibakar...?!”
“Yang dibakar kan suratnya doang...”
Diem.
Ok, kali ini gue gak mau marah-marah lagi. Gue rasa udah cukup. Toh ini terakhir kalinya loe bisa nyakitin hati gue. Sekarang tinggal mikirin bagaimana nanti ngebuang mayat loe setelah racun yang gue masukin ke mie goreng loe bereaksi...
Tuh kan, tubuh loe udah mulai kejang-kejang...

Ikutan Nampang


Tiba-tiba nemu aja :
Sebuah undangan ‘unik’ (atau lebayyyyy) dengan background 13 foto calon pengantin yang tersebar di sisi depan dan belakang kartu undangan...!!!!
Wowwwww,, ada yang mau nyaingin????? 




Ada lagi undangan yang gak kalah ‘unik’ yang saya temuin dari laci meja ibu... Undangan yang juga masang seonggok foto yang terpampang jelas di bagian depan undangan...But parahnya bukan foto calon pengantinnya yang dipajang, tapi foto Bapak Ibunya....


 Terserah deh pada mo komen apa :P

Asyiknya (dan Katroknya) Ngenet Bareng


Awalnya cuma tertarik buat ikutan seminar blog yang diadain salah satu kampus di Kota Kudus, tapi karena bingung mo daftar online malah gak nemu kolom pendaftaran (belakangan baru ketauan kalo sebenarnya sayalah yang katrok), akhirnya saya putuskan untuk ikutan acara ngenet bareng aja beberapa hari berikutnya... ya, daripada gak ikutan rangkaian acara sama-sekali...
Judulnya Ngenet Sehat Bareng Kang Mus. Kang Mus siapa sih? Ya Kang Musthofa Bupati Kudus. Gak tau kenapa harus pake kata ‘Kang’... kenapa gak ‘Mbah’, ‘Kak’, ato ‘Kek’... #halah.
Taunya sih dari sekolahan. Salah seorang guru bagi-bagi brosur en formulir soal rencana pemecahan rekor Muri ngenet bareng sebanyak 2500 peserta. Kalo gak salah rekor sebelumnya ada di Solo ya? Kalo gak salah sih...
So, hari minggu kemaren, berangkatlah saya ke alun-alun Kudus tempat diselenggarakannya acara yang jaraknya sekitar tujuh kilo dari rumah saya. Berangkat pagi-pagi, sendirian pula. Sehari sebelumnya sih udah janjian ama guru-guru yang laen buat ketemu langsung di tempat acara. But feeling saya buruk! Dan bener aja, pas udah nyampe ke tenda C3 sesuai nomor cocard saya, gak ada satupun makhluk yang saya kenal. Siaaaallll.... mereka gak dateng!!!!

Demi SM*SH


Di sebuah bis, dalam suatu perjalanan dari Kota Kudus menuju Kota Semarang, iseng-iseng saya ngebuka akun Twitter lewat hape. And you know what? Saya nemu nama ‘DICKY SMASH’ nongol di urutan ketiga Trending Topic…
Siapa sich Dicky Smash? Saya juga gak ngerti. Begitu buka popular news-nya, baru ketauan kalo yang dimaksud thu nama salah satu personel sebuah boyband yang lagi tenar-tenarnya di Indonesia, yang lagu cenat-cenutnya selalu diputer di warnet langganan saya (padahal operator warnetnya mas-mas berkumis).
Lucunya, ada seorang yang datang dari negeri antah berantah yang sama gak taunya kayak saya tentang apa ato siapa itu Dicky Smash, nanya di Twitter; “Is Dicky Smash a person? Or painful penis?”. #Ngooookkkkk.

Terpendek


 Waktu kecil, tinggi badan saya pendeknya paraaah banget. jangan ditanya berapa centi deh.... yang pasti gelar tinggi badan terpendek selalu sukses saya genggam di antara teman-teman sebaya saya di kampung, baik temen MI (SD), diniyah maupun TPQ. So, bayangin aja sendiri betapa mungilnya saya.
Perbandingan tinggi badan dengan teman sekampung pun lom cukup. Coz ketika saya mewakili sekolah untuk ikut seminar dokter kecil, di sana saya juga sukses berat menyabet gelar tubuh terpendek di antara para peserta dari sekolah-sekolah lain se-Kecamatan. Hmmmm, Kok saya bisa tau kalo saya yang paling pendek??? Yeah, waktu itu Bapak-bapak yang ngisi seminar nyuruh seluruh peserta berdiri. Beliau pengen nyuruh peserta tertinggi dan terpendek untuk maju ke depan untuk simulasi pengukuran tinggi badan. Dan terpilihlah saya sebagai peserta terpendek dan seorang peserta lain sebagai peserta tertinggi.
Saya ingat pernah mengubur cita-cita terdalam saya sebagai seorang pramugari gara-gara kakak saya (yang punya tinggi badan jauh lebih tinggi daripada saya) ngeledek saya habis-habisan, “Mana ada pramugari pendek, Dek?”.

Arti Blog 'Gaphe Bercerita'…..




"Slogan ‘Yumilah Yumiwati’-lah yang pertama kali bikin saya jatuh cinta ama Blog Gaphe Bercerita. Kebetulan waktu itu artikel pertama yang saya baca dari Blognya Si Gaphe emang mengenai Giveaway foto Yumilah yumiwati-nya, di mana saya langsung nimbrung ikutan partisipasi dan endingnya sukses GAK menang (hehehe). Setelah itu, saya hampir gak pernah absen ngikutin update-an blognya walo gak semua postingan bisa saya komen (maklum….kadang bacanya lewat hape jadul). Ngebaca Gaphe Bercerita seperti menghipnotis saya untuk ikutan masuk dan larut dalam alam jalan-jalan dan kulinernya coz Gaphe menyuguhkan cerita dengan gaya yang natural, menyenangkan dan detail banget nyampe kadang ceritanya harus dibagi beberapa episode. Pokoknya Gaphe Bercerita emang blog yang layak banget dibaca dan dijadiin referensi terutama buat yang hobi jalan-jalan dan makan enak.".
Hyeaaa….. lima kalimat tapi ternyata panjang benerrrrr….. hehe… Congratz deh buat Gaphe yang udah berhasil nembus 200 postingan dalam waktu kurang dari setaon. Sipsipsip… keren deh! Saya aja yang punya blog dari taon 2008 belum ada segitu *ketauan malesnya*. Semoga ke depannya bisa terus konsisten nulis… Pokoe Long Life Ngeblog dweh… #minjem istilahnya Long Life Education.

Perenang Islam


Minggu pagi kemaren, karena lagi libur kerja en gak punya agenda buat show en syuting *berlagak jadi artis*, iseng-iseng saya ngajakin dua sepupu saya, Ifiq + Ety, wat maen ke kolam renang.
Dan eeeeeh, ternyata mereka setuju... So, Jadi deh kami nyemplung!!!
Di area kolam renang yang kami kunjungi itu sebenernya ada kolam renang khusus untuk anak-anak, dewasa dan untuk ikan juga *yang terakhir boong banget*, tapi gak tau kenapa kemaren kok banyak anak yang pada nyasar ke kolam renang dewasa ya...??!! apa mereka telah dewasa sebelum waktunya??? Hmmm, kalo menurut ramalan saya cihhh *berasa jadi mama loreng*, mereka thu ilfil maen di kolam renang anak-anak yang kedalemannya cuma sedengkul... yea, jadinya bukan renang malah kecipak-kecipik doang....