Pernikahan Sahabat Lama



Sosok itu langsung membayang di memori otakku begitu aku membuka undangan pernikahannya, pernikahan Hida, sahabat terbaikku semasa SMA. Dialah yang dulu setia menyediakan pundaknya untuk kubersandar, pun jemarinya selalu jadi yang pertama menghapus tiap bulir airmataku.
Kini sudah sepuluh tahun berlalu sejak berakhirnya masa SMA yang sekaligus memisahkan kami. Ya, waktu itu Hida memutuskan untuk kuliah di luar negeri. Sempat tiga kali berkirim surat, setelah itu dia tak pernah mengabariku lagi.
Hari ini, di hari pernikahannya, Hida membuatku terkejut. Bukan karena sosoknya yang kian cantik dan dewasa, tapi karena lelaki yang jadi mempelainya adalah Ardi, mantan pacarku sewaktu SMA. Aku tak menyangka jika nama ‘Ardi’ dalam undangan itu adalah Ardi mantan pacarku.
“Kami baru setengah tahun jadian,” bisiknya. “Aku tak tahu bagaimana harus memberitahumu selain lewat undangan ini.”
Aku tertawa, “Takdir telah mempertemukan kalian untuk jadi sepasang kekasih. Dan bagiku, menemukan kembali sahabatku adalah takdir paling indah.”

Jalan Indah ke Sekolah


Menurut pengamatan kacamata kuda tetangga saya, rata-rata sekolah-sekolah, terutama sekolah menengah, menempati lokasi yang cukup strategis. Paling enggak ya di pinggir jalan raya lah. Kalo pun rada nyungsep ke dalam gang, biasanya juga gak nyungsep-nyungsep amat. Dan yang penting, jalan menuju sekolah biasanya mulus jaya..... Betul???
Nah, kali ini saya mau pamer jalan menuju sekolah saya aja ya... Semulus sekolah-sekolah di luar sana gak sih?
My Junior and Senior High School
Dulu (taon 1998-2004) saya bersekolah di Madrasah Tsanawiyah (SMP) dan Madrasah Aliyah (SMA) yang bernaung dalam satu yayasan berbasis Pondok Pesantren di Pati. Selama enam tahun itu saya tinggal ama nenek saya karena rumah beliau emang lebih dekat dari sekolah. Pokoknya tinggal jalan kaki 200 meteran aja,, nyampe deh...
Jalan menuju sekolah sebenarnya bagus-bagus aja sih... mulus tanpa seupil jerawat! (hyaaah, emang muka saya????). Tapi karena di jalan yang bagus itu sering ada kuntilanak jahat berjenis kelamin cowok yang selalu ngata-ngatain saya dengan julukan ‘Si Cempluk’ (gara-gara bodi saya ceper dan endut banget...ato emang thu orang naksir mampus ama saya... #Ngooookkkk), saya jadi lebih milih jalan alternatif. Jalan alternatif itu emang kayak hutan en becek kalo pas ujan... But yeah, saya pikir lebih baik nyungsep-nyungsep hutan daripada tiap hari perang mulu ama tu kunti. Makan ati jadinyaaa...

SMS (Pacar Palsu)


Kata teman-teman kosku, aku sangat beruntung punya pacar super romantis yang selalu mengirimiku SMS mesra dan berlusin puisi cinta.
Aku dan pacarku menjalin Long Distance Relationship alias pacaran jarak jauh. Tapi kata mereka, itu tak apa. Yang penting pacarku perhatian. Gak seperti pacar-pacar mereka yang katanya cuek bebek.
Mereka bilang sangat iri padaku...
Mereka juga ingin diperhatikan siang malam seperti apa yang dilakukan pacarku padaku...
Dan seperti biasanya, saat malam merambat pelan, jemariku mulai asyik menjamah keypad HP, “Selamat tidur Honey... Temui aku di mimpi yach... Emmmuah”
‘Pesan terkirim’
Sedetik kemudian, Hpku yang satunya berbunyi. Sebuah SMS.
Pengirim  : Andri
Nomor      : Nomor Hpku sendiri.
Ya, SMS rutin dari pacarku; pacar palsu. SMS yang kutulis dan kukirim untuk diriku sendiri... SMS yang membuat mereka sangat iri padaku.

Fiksi Mini

Ada yang hobi baca fiksi mini karangan saya yang beberapa kali pernah saya posting di blog? Yang sering mampir ke blog ini pasti tahu donk.... #ih, saya pede amat ya...
Pertanyaan selanjutnya... kalian pada suka gak ama fiksi mini saya??? Heeeehhhh, Hayo bilang suka!!! Kalo gak, saya bakalan ngambek tujuh turunan!!! *sambil pegang celurit*.
#maaf penyakit ayan saya barusan kambuh.
Kali ini saya bukan mo posting about fiksi mini kayak biasa-biasanya, but saya mo cerita about fiksi mini itu sendiri.
Apa sih fiksi mini???? Hmmm, sebenernya saya juga gak ngerti seberapa pendekkah batasan suatu cerita hingga bisa dikategorikan ‘mini’.
Pertama kali saya kenal istilah fiksi mini justru dari Twitter. Mungkin ada di antara kawan blogger yang follow akun @fiksimini??? Akun @fiksimini di Twitter memuat cerita-cerita yang sangat teramat pendek. Gak lebih dari 140 karakter, guys!!! Wooo, bisa bayangin gak sih nulis sebuah cerita hanya dalam 140 karakter???

ES-nya MBAK OLIP Campur AWARD Campur PR Campur-campur


Suatu hari, di depan murid-murid RA Nol Besar saya bercerita mengenai manfaat air bagi kehidupan.
Saya : Coba bayangkan, kalo gak ada air kita gak bisa minum....
Nafis : (tiba-tiba nyeletuk) Tenang....kan masih ada es-nya Mbak Olip....
Saya : ??????
Gak bisa nahan hasrat untuk NGAKAK gara-gara denger jawaban polos dari Si Nafis, salah satu murid saya. Dia pikir kalo di dunia ini gak ada air dia masih bisa beli es di kantinnya Mbak Olip... Huhu, Nafis... Nafis...
********
Ok, yang di atas barusan anggap aja intermezzo yach...
Kali ini saya mau majang award lagi. Sebenernya award-award ini udah saya terima dua mingguan yang lalu, but maap sejuta maap saya haturkan pada yang udah berbaik hati ngasih award ke saya, maap banget kalo baru bisa diposting sekarang. Keterlambatan ini terjadi dikarenakan saya lagi banyak job, banyak ngelamun dan banyak menerawang jauh... jauh banget... mpe gak balik-balik ke depan layar laptop. #Hasssszzzzyyyaaaahhhh#$#%TT$#(*&%

'Dosa' 9 Mahasiswa


***semester empat, Maret 2007-Mei 2007***
Awal semester empat, pas jadwal mata kuliah (MK) lagi anget-angetnya keluar, ternyata program studi saya dapet jatah paketan 24 SKS. Otomatis, bagi yang dapet 22 SKS ato kurang, ya harus rela ngelepas salah satu MK yang udah ada dalam paket. Kompaknya, hampir semuanya pada milih buat ‘nendang’ MK Tauhid dari jadwal mereka. 
Pasti pada nanya donk... kenapa sih pada rame-rame ngehindar dari MK itu????
Hmmmm.... biasalah, tiap jadwal keluar, pasti makhluk-makhluk yang bernama mahasiswa pada heboh nyari info seputar karakteristik dosen yang mengampu MK mereka. Dosennya killer apa enggak, pelit nilai apa enggak, de-es-be...
Nah, kebetulan MK Tauhid di kelas saya ketiban diampu oleh Mr. M, yang konon galaknya minta ampun. Menurut kabar burung lagi, mahasiswa yang ikut kuliah beliau harus punya minimal 5 referensi buku yg tebel-tebel. Tyus wajib beli buku referensi karangan beliau. Kalo gak beli nilainya D!!!! Errrrrrr......

Nemu Kuadran Terbesar


Beberapa hari yang lalu, saat ngelewatin Gedung Auditorium kampus (walo udah lulus, masih aja rajin ngampus), mata saya dengan sliwernya dikejutkan oleh suatu bentuk benda yang familiar tapi enggak biasa, yang bersandar dengan manisnya di samping gedung itu...
Maksudnya... dulu saya sering banget liat benda kayak gini tapi dalam skala ukuran yang kecil. Lha ini tiba-tiba thu benda nongol di depan saya dengan ukuran berpuluh-puluh kali lipat.
Oke... saya kasih tau... Benda yang saya maksud itu bernama Kuadran.
Apa sih kuadran???
Kuadran yang dimaksud di sini yakni sebuah alat tradisional berbentuk seperempat lingkaran bersudut 90 derajat yang digunain untuk mengukur ketinggian benda-benda langit. Alat ukur ini pertama kali ditemuin oleh seorang ahli ilmu falak (ilmu astronomi) asal Syria bernama Ibn As-Syatir. Kuadran sering disebut juga dengan nama Rubu’ Mujayyab. Alat ini juga bisa digunain untuk mengukur arah kiblat, menentukan waktu sholat, mengetahui posisi bintang-bintang, dan mengetahui ketinggian dan kedalaman suatu objek.

Sepeda Baru


“Bu, hari ini kita jadi ya beli sepeda baru?”
“Iya Nak.”
“Asiiikkkk. Radit boleh milih yang Radit suka, kan?”
“Tentu saja!”
“Radit mau yang kayak punya Andre. Bagus deh sepedanya. Pokoknya teman-teman nggak akan menghina Radit lagi. Nggak akan ngatain Radit si sepeda butut lagi!”
......
“Dia itu kualat!”
“Kualat bagaimana maksudmu?”
“Punya duit bukannya buat bayar utang, malah buat beliin sepeda anaknya. Akhirnya anaknya kan yang jadi korban. Baru dua hari punya sepeda langsung ditabrak truk!”
“Oh....”
......
Aku masih menangis, menyandarkan kepalaku di atas pusara anak semata wayangku.
“Radit, maafkan ibu...”

My Cute Niece, My Little Babysitter...



Her name is Zair. Sekarang dia duduk di bangku kelas 2 MI (setingkat SD) dan tiga bulan lagi usianya genap 8 tahun. Dia  adalah keponakan saya yang paling gede, alias anak sulung dari kakak saya.
Hubungan saya dengan Zair bisa dibilang dekat, sangat dekat malah. Dulu sewaktu saya masih kuliah en ngekos di Semarang, hal yang selalu hinggap di otak saya adalah ‘ntar kalo pulang kampung bawain oleh-oleh apa ya wat Zair???’ Hihihi, biasanya dia paling seneng kalo dibawain aksesoris, terutama bros atau pin yang lucu-lucu.

Dora, Si Mahasiswi Iseng Salah Jurusan


Ini adalah cuplikan kisah nyata salah satu mahasiswi di kampus saya yang bisa dikatakan salah ngambil jurusan kuliah...

Namanya Dora, temen satu angkatan saya di Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris. Sebenarnya kalo dipikir-pikir lebih mendalam, Si Dora ini lebih cocok kuliah ngambil jurusan Dunia Per-iseng-an/Dunia Kibul-Mengkibul/Dunia kepedean ketimbang PBI karena dia memang sangat ahli di tiga bidang tersebut. Hihihi, no offense yach, Dora,,,
Tapi bukan Dora the Explorer.....
Ni contoh Keisengannya:
Pas lagi asyik kuliah di Lab Bahasa, Si Dora dengan santenya minta ijin keluar kelas,,, Ternyata oh ternyata, dia ijin keluar Cuma wat ngumpetin sepatu temen-temen yang pada berserakan di depan kelas (untuk masuk lab bahasa, sepatu emang harus dicopot). Gak Cuma sepatu temen-temen aja, sepatu dosen pun gak luput dari keisengannya. Bayangin, Dia menghubungkan tali sepatu kanan dan kirinya dosen, lalu dia iket tali itu satu sama lain. Ckckckck...Kalo gak cepet sadar kan bisa bikin jatoh thu!!! 

Pajang Award Dulu, Ach....


Hari minggu yang cerah, saatnya pajang award…

Award pertama datang dari Djangan Pakies ; Blog yang punya ciri khas dengan postingan-postingannya yang inspiratif banget. Bakalan banyak ilmu yang kita dapet ketika ngebaca tulisan-tulisan beliau. Pokoe gak bakal rugi deh!! Ini dia awardnya...


Belajar Sholat Versi Anak TK dan PAUD

Seminggu sekali, tepatnya tiap hari rabu, RA (setingkat Taman Kanak-kanak) tempat saya mengajar selalu mengadakan praktek sholat. Semua murid baik tingkat Nol Kecil maupun Nol Besar diwajibkan ikut tanpa terkecuali. Praktek sholatnya sederhana aja, ga perlu pake mukena wat murid putri, ato sarung wat murid putra. Just wearing their uniforms... Hehe...


Sebelumnya, praktek sholat biasa dilaksanakan di kelas masing-masing. Tapi karena dirasa kurang efektif (ruang kelas sempit), akhirnya tiap sesi praktek sholat mereka pada ‘ngungsi’ ke gedung PAUD yang kebetulan letaknya emang berdampingan dengan gedung sekolah RA.