Tentang Sesuatu (yang mereka anggap sebagai kekurangan)

Gak ada manusia yang sempurna. That’s why, sebelum kita ngomongin kekurangan orang lain, hendaklah terlebih dahulu kita mengaca...


Beberapa hari lalu saya membaca tulisan Nonanoto dan Djangan Pakies tentang fenomena kidal. Nonanoto menceritakan tentang dirinya yang terlahir kidal yang dia sebut sebagai sebuah ‘kekurangan’ kecil, sedangkan Pak Ies sharing tentang anak beliau yang kidal, Mas Eza.

Dulu saya sempat berfikir kalo semua orang udah maklumin keadaan orang kidal. Dalam ranah orang kidal, gak bisa dong kita bilang mereka ‘kurang’ , ‘beda’, ato gak sopan hanya karena mereka ngegunain tangan kiri untuk melakukan sesuatu. Ya,  karena mereka memang ditakdirkan dengan kekuatan lebih di tangan kirinya, sama seperti kita orang non kidal yang bertumpu pada kekuatan tangan kanan. Tapi sayang, ada sebuah pengalaman yang akhirnya membuka mata saya jika ternyata masih ada juga orang yang gak ngerti (ato pura-pura gak ngerti) tentang itu.

Kakak


Mematikan handphone, mendekat, “Aku harus pulang sekarang...”
“Kenapa? Kumat lagi penyakitnya?”
Mengangguk, “Dia pingsan lagi.”
“Tapi kita kan baru sejam ketemu, trus  katanya besok kita mau ke Puncak.. Aku masih kangen, Beib..”
“Lusa kita kan bisa ketemu lagi, Honey...”
Cemberut, “Sampai kapan kita akan terus sembunyi-sembunyi seperti ini?”
“Kata dokter, dia tinggal enam bulan lagi.”
“Aku pengen dia mati sekarang biar kita bisa bebas.”
“Jangan begitu sama kakakmu sendiri....”


Kopi Darat


Safir_42 : Dress ungu dengan syal senada.
JohanZv
: Kaos merah marun kombinasi hitam, celana hitam.
Safir_42
: Ok.
JohanZv
: See ya!
Klik!
*****
“Ingat, Dik. Namamu adalah Safira, bukan Bening. Jangan salah lagi seperti kemarin, ya!”
Dia mengangguk. Aku merapikan  syal ungu muda yang melilit di leher jenjangnya.
Aku tersenyum, mataku menurutkan langkahnya keluar rumah.
Namanya Bening, adikku. Sebening hatinya yang selalu setia ingin membahagiakanku. Dia yang selalu bersedia menggantikanku kopi darat dengan teman-teman dunia mayaku. Ya, dia yang menjadi Safira, bukan aku yang duduk lumpuh di kursi roda ini.

Meriang, Begadang, Makan, dan Award


Hallooooooo kawan......
Hari ini saya mo laporan kalo saya lagi dilanda virus komplikasi tuk yang kesekian kali ; meriang, pusing, pilek, en tenggorokan sakit. Ehmm, ya ya... mungkin emang sangat teramat ga penting ya ngomongin ‘penderitaan’ yang udah sangat teramat biasa nemplok ke semua orang ini. hehe...
Sambil terkapar di kamar, saya nyoba memahami dan mengerti kalo ni penyakit nyerang saya gara-gara dua malam kemaren saya begadangan nongkrong di depan laptop mpe jam tiga malem.
Cuma begadang gitu bisa bikin lo sakit, Na?

Saya = Si Gaptek Twitter


Mungkin sebagian dari kalian langsung ngakak mirip si ayam ketawa begitu baca judul postingan ini. Hmmm, Iyah... sama. Saya juga ketawa. Ngetawain diri sendiri tepatnya... #harapmaklum.
Hari gini gaptek twitter? Ow, yeahhhh???? Tapi beneran, sayalah si gaptek itu! Makanya (kadang-kadang) saya ada niat wat mempelajari ilmu pertwitteran. Tapi sialnya di dunia nyata saya yang seluas Andromeda ini ternyata gak ada satupun yang bisa saya tanyai soal si twitter. Sebagian besar ngaku gak punya akun twitter. Tyus sebagian kecil lagi terdeteksi punya tapi gak pernah terjamah. Alasannya hampir seragam seirama: bingung sama yang namanya teknik follow-followan twitter beserta kawan-kawannya.

Lebih Awal


“Papi pasti bakalan kangen banget sama Mami...”
“Mami  juga Pi..., Ya udah Mami pergi dulu ya...”
“Dah Mami.. hati-hati di jalan. I love you, Mam!”
“Dah.. Jangan lupa kasih makan Si Manis. Jagain tuh anak-anak kos, jangan sampai pada pulang larut malam...”
Mobil istriku melaju perlahan.
Aku tersenyum, melirik ke arah Nila, anak kosku yang sedari tadi ngintip di pintu samping. Nila menghampiriku, memelukku dari belakang, “Kita bebas, Sayang...”
“Yach, lumayan untuk tiga hari ini.”
“Bukan cuma tiga hari, tapi selamanya...”
“.....”
“Maaf, aku melakukannya lebih awal dari rencana kita. Remnya blong...!”

Mencari Kepuasan di Tengah Antrian


Sebagai seksi wira-wiri, udah jadi kebiasaan kalo sebulan sekali saya selalu diutus oleh komandan urusan rumah tangga untuk melaksanakan sebuah tugas yang maha mulia *halah*.  Tugasnya adalah setor muka ke kantor pajak sekalian mencari jejak Gayus Tambunan yang masih tertinggal.
Hmmmm,, Oke... kita serius!
Tahu donk kalo tiap perusahaan ato lembaga diwajibkan laporan bulanan ke kantor pajak setiap satu bulan sekali??? Kalo gak lapor bisa kena denda thu! Nah, maka dari itulah, sebulan sekali saya selalu rajin ngapel ke sana wat lapor; ngelaporin keadaan duit di lembaga PAUD yang dikelola oleh ibu saya and the gank.
Biasanya, saya dateng ke kantor pajak bareng Mbak Ina yang juga pengurus PAUD (PAUDnya bernama TPA + Kelompok Bermain Ummi Fatimah). Mbak Ina ni orangnya asik banget. She is talkative. En walo usianya udah hampir kepala empat, tapi orangnya tetep rajin gaul ma manusia-manusia seumuran saya.

Saya Juga Peduli. Gimana dengan Kamu?



Kemaren, saat saya lagi blogwalking mengunjungi rumah kedua kawan-kawan, ga sengaja saya baca postingannya Geafry Necolsen dan Djangan Pakies yang langsung membuat saya tertarik.
Apaan tuh, Na?
Jadi mereka berdua ikut serta membuktikan kepedulian mereka terhadap anak-anak, suatu program sosial yang digawangi langsung oleh seorang blogger belia bernama Ata. Dan langsung aja saya masuk ke blognya Mbak Ata... Jreng...jreng...

Tujuh Hari Terakhir

Tujuh hari terakhir, Masih tentang hal ikhwal saat saya abis operasi kemaren...
 
Sebenernya cih kondisi udah mulai pulih sejak tiga hari pasca operasi, tapi yang namanya ibu sayaaaaa.... tetep aja gak bolehin saya ngapa-ngapain! Dan yang paling bete adalah gak boleh keluar. Padahal saya udah kangen setengah hidup sama blog ini. Huhuhuhuhu..
Karena ibu kandung saya gak bolehin saya keluar, saya ngadu ke bapak dan ibu angkat saya... tapi sial, mereka berdua sama aja gak kasih ijin saya melancong wisata ke kampung sebelah. Huhuhu.... dan  bagi kalian yang lom kenalan sama bapak ibu angkat saya, ini poto mereka... taraaaaaaaaaa....
Eh, salah! Itu mah potonya si Udin dan si Paijah, bolo satu posko KKN jaman kuliah dulu!
Hmmmm, ah lupakan. Yang penting sekarang saya sudah di sini!
Dan tau gak sih kamyu??? Bisa ngapain aja saya tujuh hari kemaren selama saya pensiun bercinta dengan blog ini????

Hadiah dari Noeel


Pas kemarin lagi tepar-teparnya dalam rangka pasca operasi, saya dapet kejutan hadiah dari salah satu kawan blogger; Si Noeel. Ini dia hadiahnya...

Makasih ya, Noeel. Berkat hadiah award ini saya jadi lebih cepet pulih (hehe, namanya orang sakit kan seneng ya kalo dapet hadiah. Hihihi). Lagian saya juga udah janji sama Noeel via Facebook untuk secepatnya majang award ini begitu saya bisa ngeblog lagi. Karena kepikiran janji itu, saya jadi teriak sendiri dalam hati, “Harus segera sembuh!!!!!”
Langsung simak, yoookkkk!!!!!

Breast Cancer Surgery; Moga Ini yang Pertama dan Terakhir


Hay...hello... ayemkamingbek.... (ini saya baca sekilas kok kayak ‘ayam kambing bebek’ yak?) wekwek....
Diiiihhhh, uda berapa lama yak saya gak sentil-sentil blog, gak posting, gak blogwalking-dancing-ngesoting?? *fyuh, Boro-boro ngeblog, liat muka leptop aja kagak!*
Aslinya cih... *mari membuat pengakuan* saya rindu sekangen-kangennya buat mijitin keyboard leptop, tapi apa daya tiada daya...
Beneerrrr banget, Sob! Saya emang hiatus... *lhah?*
Saya lagi sakit...ihik.. *eh* poor you, Aina. T_T
Jadi begini ceritanya, ternyata oh ternyata saya mendapatkan vonis dari dokter yang sungguh-sungguh membuat saya shock dan meratap tersedu pilu..uhu... Srooottt!!! Saya divonis ngegembol seglondong tumor jinak!!! Oh, Tidaaaaakkkkk!!!!! Dar..der..dor...!!! *terdengar suara backsound sinetron menggempur telinga pemirsa*
Asal muasalnya gara-gara suatu malam saya iseng periksa-periksa bodi sendiri, gak sengaja jari-jari lentik ini nyangkut di sebuah benjolan misterius segede jempol kaki yang nangkring manis di payudara kanan deket ketek saya. Dan berhasillah sang benjolan itu membuat saya gundah gulana sepanjang malam. Mata saya berkedap-kedip mencipta khayal dan terkaan, kira-kira dari spesies apakah si benjolan itu berasal? Datang dari negeri manakah? Ganaskah? Apakah ini sudah stadium empat? Apakah nantinya akan berakhir tragis seperti di sinetron-sinetron Indonesia?

Bukan Sahabat Pena Biasa


“Punya sahabat pena???”
“Woooo...hari gini sahabat pena???? Prangko aja udah mau punah!”
Wew, bayangkan aja kalimat tanda petik-petik di atas adalah percakapan antara saya dan kalian. Hehe *maksa*. Tapi bener juga sih, mana ada jaman facebook gini masih surat-suratan via pak pos? Yang disuratin orang yang belum pernah ketemu di dunia nyata pula!
Kalo sekarang sih mau make friends dengan orang di seluruh dunia udah jauh lebih mudah. Hape dan Internet udah menggejala gitu loh, bow! Yang di puncak gunung sama di dasar laut udah bisa kring-kring olala dalam sekali pencet. Yang dikutub utara sama yang di kutub selatan udah bisa saling liat muka pake webcam. Gak perlu lagi berlama-lama nunggu balesan surat yang belum tentu juga dibales *nyampe tumbuh akar di kaki*.
Wah, jaman sekarang emang semua serba praktis dan mudah ya???
Iya banget! tapi....... (ada tapinya)......

We are One

 


"Jika Si Rindang dan Si Gersang yang nampaknya mustahil disatukan saja bisa hidup berdampingan, kenapa kita sebagai manusia tidak? Padahal di Mata Tuhan kita sama..."


Foto : Dokumentasi pribadi, asal njepret dari sebuah hutan di Kota Jepara

Sepiring Nasi

Ibuku fanatik sekali sama nasi. Kemana-mana harus ada nasi, harus makan nasi. Ya sarapan, ya makan siang, ya makan malam. Katanya tak ada makanan lain sebaik nasi, yang mengandung karbohidrat tinggi untuk memberi energi pada tubuh.

Ibu terlalu percaya sama nasi, sampai-sampai aku tak diijinkan makan mie instant sebagaimana teman-temanku sering melakukannya di rumah mereka.

“Boleh makan mie instant, tapi harus pakai nasi!”

Lagi-lagi nasi.

Aku hanya bisa menuruti kata-kata ibu tanpa banyak membantah. Kubawa semangkuk mie kuah dengan sepiring nasi. Seperti kebiasaanku yang sudah-sudah, aku selalu lebih menyukai makan di kamarku sendiri. Ibuku tahu itu.

Tapi tak ada yang tahu saat sepiring nasi itu kupindahkan ke kantong kresek hitam yang telah kusiapkan. Sekarang tinggal melemparkannya ke ayam tetangga.

Kondangan dan Tragedi Kunci Nyungsep


Sebenarnya tulisan yang mau saya ceritain ini udah agak-agak basi sih, coz kejadiannya udah lewat seminggu yang lalu. But saya pikir ga pa-pa lah dipost wat inget-ingetan. Toh baru seminggu, lom seabad. Setuju?????

Pagi itu dimulai dengan update status saya di Facebook


Saya gak bakal ngebahas yang soal masak, nyuci atau ngelesi. Coz emang gak nyambung ma judul. Hehe. Langsung aja nih ke reuni. Oww, reuni??? He, sebenarnya bukan... bukan reuni. Ini hanya acara kondangan manten. Tapi berhubung yang  jadi manten thu temen semasa di Madrasah aliyah (SMA) dulu, dan malam sebelumnya saya udah dapet klarifikasi soal berapa jumlah teman lama yang bakal dateng, ya boleh dong saya bilang ini reuni *reuni mini-minian*.

Sebelumnya saya kenalin.. Yang jadi manten namanya si Umis. Satu kota sama saya. So, begitu kelar ngelesi, langsung deh saya cabut ke tempat resepsi yang diadain di rumahnya aja. Sebelum kaki ini melangkah menuju red carpet, saya ketemu makhluk cantik  bernama si Mimin yang masih sodaraan sama Mumun Pocong. Ni temen saya juga waktu sekolah. Cuman dia kalem, ga type heri alias heboh sendiri kayak saya. hehe.

Oke.. lalu kami berdua bersama-sama memasuki area kondangan. Dari kejauhan udah nampak si penganten senyum-senyum meong sambil tangannya melambai-lambai persis jemuran ketiup angin. “Woy...sini woy... Poto!!!!”

Sip banget ni orang. jadi manten aja masih semangat teriak mengkomandoi acara wajib sepanjang masa; POTO-POTO!!!!

Hari Raya Nyepi; ‘Nyepi’ di Air Terjun Montel dan Museum Kretek

Met Hari Raya Nyepi Sabtu kemaren wat umat Hindu yang merayakan.... Hmmm, harusnya seluruh penduduk Indonesia ikutan pada nyepi-nyepi di rumah ya?! Tidur, gak nonton tipi, gak nyalain lampu, gak makan, gak e’ek (hehe, becanda dink..). Hmm, Diam-diam saya jadi ngebayangin, di Bali sepi kagak yach???

Hari libur tetep aja hari libur. Libur kerja = iya. Biar liburnya bernama libur Nyepi, tapi tetep aja gak mau kesepian di rumah. Pokoe gantian doing different things lah... Different things apaan sih??? Ya, refreshing kek, restart otak. Gak usah jauh-jauh bin mahal, di kota sendiri juga pasti banyak tempat yang menarik buat dikunjungin.


Kota tempat tinggal saya = Kota Kudus, kota terkecil di Jawa Tengah yang gak ada lautnya. Sebenarnya walo saya lahir di Kota ini, saya gak terlalu hafal juga tempat-tempat asik wat refreshing. Yach, itulah efek dari sekolah yang nomaden! SMP SMA di Pati, tyus kuliah di Semarang. Cuma SDnya doang yang di Kudus. Untung sekarang balik lagi ke Kudus. Jadi mo niat adaptasi lagi ni, menggauli kota tercinta lebih intim. Hyehye...

SMS dan Telepon (Sok) Nyasar


sms nyasar is coming
Friday at 01:20 pm in my pinky room, my handphone rang.
085741443XXX (0) : “Siang, lagi ngapa iwk?”
Saya (S): *jidat agak mengkerut* “syapa za?”
0 : “Q Eka mbak Iin, gi apa? Hyo, udah nikah looommm???”
(hmmm...ni orang gak jelas banget, nongol-nongol langsung nanya bab nikah???)
S : “Eka sapa????? Eka Kur???” *satu-satunya teman saya yang bernama Eka hanya si Eka Kurniati* “Q udah punya cicit!”
0 : “Eka anak Juwana thu lho Mbak. Mocok ci Mbak, kok cepet amat uda punya cicit. La ni di mana? Cepu apa Pati?"
S : “Emm,” *berlagak pilon* “Eka anak Juwana yang mana tho? Salah sambung kali. q gak pernah nginjek-nginjek bumi Cepu lohhhh!!!!”

Surprise

“Kenapa semalam aku memimpikannya? Biasanya aku memang memimpikannya, tapi tak pernah sepanjang dan sekomplit mimpiku tadi malam. Bahkan biasanya aku sudah lupa saat aku bangun. Tapi kali ini aku benar-benar ingat urut-urutan kejadian mimpiku....aku sama dia...”

“Kamu lagi kangen dia, ya???”

“Bukan aku. Tapi dia yang kangen aku. Aku sedang tidak memikirkannya!”

“Bagaimana kamu bisa tahu?”

“Barusan dia telepon ngabarin batal nikah sama tunangannya. Dia bilang ingin kembali padaku.”

“Oh ya? Dan kamu mau?”

“Aku bilang mau ketemu sama dia. Tapi psssssstttttt.... aku akan memberinya surprise, undangan pernikahanku minggu depan!”